4 Pemenangan 4 Jours de Dunkerque Menurut Negara

Clément Venturini (Perancis)

www.4joursdedunkerque.org4 Pemenangan 4 Jours de Dunkerque Menurut Negara. Clément Venturini, lahir pada 16 Oktober 1993 sampai Villeurbanne (Rhône), adalah seorang pengendara sepeda balap Prancis, spesialis dalam cyclo-cross, anggota tim AG2R Citroën.

Biografi

Muda dan karir amatir

Clément Venturini lahir pada 16 Oktober 1993 sampai Villeurbanne masuk Perancis. Dia mulai bersepeda pada tahun 2006 dan mengambil lisensi pertamanya di Vélo club de Vaulx-en-Velin pada tahun 2008, pada usia lima belas tahun2. Dia tetap menjadi anggota klub ini2.

Anggota tim junior klub 2010 sampai 2011 itu juara dunia cyclo-cross junior di 2011. Pada musim yang sama, dia juga memenangkan babak tersebut Piala Dunia Junior Pontchâteau.

Lolos dalam kategori penuh harapan, ia bergabung dengan tim Vulco-VC Vaulx-en-Velin dari 2012 sampai 2013. Ketiga dalam kejuaraan cyclo-cross Prancis pada tahun 2012, ia menempati posisi kedua pada tahun berikutnya dan memenangkan Tantangan pengendara sepeda cyclo-cross Prancis.

Karier profesional

2014-2017: Cofidis

Clément Venturini bergabung dengan tim kontinental profesional Cofidis sebagai trainee pada Agustus 2013, kemudian menandatangani kontrak profesional dengan pelatihan ini.

Di 2014, pada bulan Januari dia memenangkan Kejuaraan cyclo-cross Prancis dan tahap keempat Rhône-Alpes Isère Tour di musim semi. Di akhir musim, dia menempati urutan pertama dari beberapa cyclo-cross dan menang khususnya babak kedua Coupe de France France Cyclist di depan Francis Mourey di Sisteron.

Pada Januari 2015, dia berada di urutan keempat di kejuaraan dunia cyclo-cross penuh harapan. Di musim semi itu menempati urutan kedua di Roda Tourangelle dipukuli dalam sprint oleh rekan senegaranya Lorrenzo Manzin. Pada Juli 2015, kontrak Venturini dengan tim Cofidis diperpanjang hingga akhir tahun 20174.

Pada Januari 2017 ia menjadi juara cyclo-cross Prancis di sirkuit Lanarvily di mana dia berada di depan Arnold Jeannesson dalam sprint. Pada bulan Mei, itu menyelaraskan dirinya dengan acara utara Empat Hari Dunkirk. Dia membedakan dirinya di sana dari tahap pertama, yang diakhiri dengan sprint besar-besaran, finis ketiga, kemudian merebut jersey pemimpin sehari sebelum selesainya balapan selama tahap tersulit, pegunungan itu, dengan merampas Sylvain Chavanel dengan seragam merah mudanya. Dia memenangkan acara keesokan harinya dengan 2 detik di depan petenis Belgia itu Tentara Sander. Pada bulan Juli dia dipilih sebelumnya oleh Cyrille Guimard untuk berpartisipasi Kejuaraan bersepeda jalan raya Eropa.

2018-: AG2R La Mondiale

Pada Agustus 2017, ia mendaftar selama dua tahun bersama tim AG2R La Mondiale7.

Musim 2019

Selama musim 2019 ia secara teratur melewati kemenangan, di GP La Marseillaise, tahap Etoile de Bessèges, hanya didahului oleh Christophe Laporte, dan tahap di Menara Oman. Tempat keempat yang dia juga tahu Tirreno-Adriatico selama tahap keenam kemudian di Sirkuit de la Sarthe selama tahap pertama. Sementara itu, dia naik ke podium ketiga di podium Route Adélie de Vitré. Dia akhirnya mengangkat tangannya selama tahap kedua Four Days of Dunkirk sebelum didiskualifikasi karena sprint tidak teratur. Keesokan harinya, dia diturunkan lagi karena merasa malu Roy Jans dalam kemasan terakhir. Kurangnya kesuksesan berlanjut pada hari-hari berikutnya, merangkai dua tempat kedua, berturut-turut dirampas oleh kemenangan Bryan Coquard lalu Mike Teunissen. Panen tempat kehormatannya juga diabadikan pada Tur Dunia,dan tahap Criterium Dauphine, tahap tiDur Polandia dan penulis tiga 10 besar di Tour of Spain.

2020 musim

Dia terus kebiasaan yang sama pada awal musim 2020, dimulai dengan 6th tempat di GP la Marseillaise, terus menempati top 10 di Etoile de Bessèges dengan 8th dan 5th tempat dalam langkah, di Clásica Almeria (7e),yang Tour of Andalucia (ke-4 tahap) atau The Samyn (ke-4).

Dimitri Claeys (Belgia)

Dimitri Claeys, lahir di 18 Juni 1987 sampai Mont-Saint-Amand, adalah a pengendara sepeda balap Belgia, anggota tim Qhubeka Assos.

Biografi

Akhir 2015, ia menandatangani kontrak satu tahun dengan tim kontinental profesional Wanty-Groupe Gobert.

Di Agustus 2016, ia menandatangani kontrak dengan tim kontinental profesional Prancis Cofidis.

Pada Mei 2018, ia memenangkan Empat hari di Dunkirk dengan satu detik lebih cepat André Greipel.

Di Agustus 2019, dia finis kesembilan di Polynormand3.

Di Agustus 2020, ia finis kelima belas Tur Limousin-Nouvelle-Aquitaine.

Setelah empat tahun dihabiskan bersama tim Cofidis, bergabung dengan tim Qhubeka-ASSOS pada tahun 20215.

Mike Teunissen (Belanda)

Mike Teunissen (lahir pada 25 Agustus 1992 sampai Ysselsteyn) adalah a pengendara sepeda balap Belanda, anggota tim Jumbo-Visma. Dalam kategori pemuda, ia mengkhususkan diri pada cyclo-cross, disiplin di mana dia berada juara dunia berharap di 2013. Setelah menjadi profesional di jalan raya pada tahun 2015, ia menjadi spesialis di klasik dengan ledakan kecepatan yang bagus. Dia memenangkan Tahap Tour de France 2019, dimana ia berhasil mempertahankan kaos kuning dua hari pertama, sebelum diberikan Julian Alaphilippe (pemenang 3rd langkah).

Biografi

Mike Teunissen selama Tour des Fjords 2013.

Debut bersepeda dan karir amatir

Dalam 2010, Mike Teunissen bergabung dengan tim Rabobank-Giant Off-Road, bagian tersebut Cyclocross Team Rabobank.

Di Januari 2011 itu wakil juara dunia cyclo-cross, di belakang rekan setimnya Lars van der Haar. Selama musim 2011-2012, dia berada di urutan kedua Harapan Piala Dunia dan Harapan Kejuaraan Eropa, lagi-lagi di belakang Lars van der Haar.

Selama Musim berikutnya, kali ini dia memenangkan gelar juara dunia dan Juara cyclo-cross Eropa. Berharap menjadi profesional di jalan, dia lebih hadir dalam jenis balapan ini 2013.

Di 2014, dia menang Paris-Roubaix berharap, itu Baronie Breda Klasik, Paris-Tours berharap, dan menempati posisi kedua Harapan kejuaraan time trial Belanda.

Baca Juga: Mengenal Dua Pembalap 4 jours de dunkerque Sylvain Chavanel dan Christophe Mengin

Karier profesional

Mike Teunissen berubah menjadi profesional 2015 di tim Belanda Lotto NL-Jumbo, yang mengikatnya selama dua tahun. Dia melakukan debutnya bersama tim ini pada akhir Februari, selama Kuurne-Brussels-Kuurne. Pada bulan Agustus, dia menempati posisi kedua di Ride London-Surrey Classic, lalu memenangkan prolog dari Tur Ain. Ini peringkat ke 104 -dari Tour of Spain, grand tour pertamanya.

Di 2016, dia berada di urutan kedua Stadsprijs Geraardsbergen. Pada bulan September, dia terlibat dalam pelatihan Sunweb. Pada 2017, ia berpartisipasi dalam yang pertama Tour de France, dimana dia berada di  -129.urutan kePada 2018, dia finis kedua di belakang Yves Lampaert dari semi klasik Melalui Flanders, lalu kesebelas Paris-Roubaix. Di kejuaraan Belanda, dia finis kelima di balapan jalan raya.

Pada 2019, dia kembali ke tim Jumbo-Visma yang berusaha memperkuat dirinya pada klasik. Teunissen khususnya berada di peringkat ketujuh Paris-Roubaix dan kesepuluh Tiga Hari Bruges-De Panne. Pada bulan Mei, ia memenangkan dua tahap dan klasifikasi umum Four Days of Dunkirk. Dia dipilih oleh timnya untuk berpartisipasi dalam Tour de France sebagai pilot fish of Dylan Groenewegen. DI Brussel, selama langkah pertama dari Tour de France, setelah jatuhnya pemimpinnya Dylan Groenewegen 1.500 m dari garis finis, ia memanfaatkan peluangnya dan yang mengejutkan semua orang memenangkan sprint terakhir di flat palsu, menutup favorit di garis. Peter Sagan. Dia kemudian memakai yang pertama Seragam kuning dari acara yang merayakan ulang tahun keseratusnya. Dia berhasil Erik Breukink, orang Belanda terakhir yang mengenakan seragam kuning 19897. Keesokan harinya, ia menyimpannya berkat kemenangan timnya di time trial tim. Dia menyerahkan seragam kuningnya kepada Julian Alaphilippe selama tahap ketiga, di mana dia kalah hampir lima menit. Pada akhir Juli, dia terpilih untuk mewakili negaranya di European Road Cycling Championships dan finis di posisi kedelapan belas dalam road race. Pada bulan Agustus, ia menempati posisi keenam dalam klasifikasi umum BinckBank Tour.

Olaf Ludwig (Jerman)

Olaf Ludwig (lahir pada 13 April 1960 sampai Gera-Thieschits) adalah salah satu yang terbaik pengendara sepeda Jerman selama 1980 an -dan 1990. Keberhasilan utama sebagai amatir adalah dua kemenangan terakhir di Peace Race (1982 dan 1986), di mana ia memegang rekor panggung (38 sukses) dan medali emas dalam perlombaan jalan raya Olimpiade 1988. Selama karir profesionalnya, ia memenangkan tiga tahapan Tour de France, serta seragam hijau untuk klasifikasi poin. Pada tahun 1992 ia memenangkan peringkat terakhir Piala Dunia. Tahun berikutnya, ia menempati posisi ketiga dalam perlombaan jalan raya kejuaraan jalan raya dunia. Di akhir karirnya, ia mendirikan perusahaan Olaf Ludwig Cycling GmbH, yang mengelola tim tersebut T-Mobile hingga 31 Oktober 2006. Dia juga memegang berbagai posisi di Federasi Bersepeda Jerman, tim T-Mobile, dan Persatuan Bersepeda Internasional.

Kehidupan dan karir

Masa kecil dan masa muda

Orang tua Olaf Ludwig adalah Rolf, stagehand († 1977), dan Sieglinde Ludwig. Dari 1967, keluarga itu tinggal di Thieschitz, di kota Gera, pinggiran kota kecil dengan karakter pedesaan. Olaf Ludwig mengembangkan hasrat untuk olahraga sejak masa kecilnya – dia bermain sepak bola dan atletik. Dalam dua cabang olahraga ini, menurut para pelatihnya, ia memiliki bakat tertentu.

Di bulan Mei 1972, Gera menjadi pembawa acara Perlombaan Perdamaian. Acara ini sangat mengesankan bagi Olaf Ludwig (12) muda sehingga ia mulai bersepeda di Sportgemeinschaft Dynamo Gera Mitte. Bakatnya segera terlihat di sana. Hampir setahun kemudian, bocah lelaki itu dititipkan ke klub Berlin, sesuai dengan program deteksi olahraga dari GDR. Itu termasuk mengirimnya ke sekolah berasrama. Orang tuanya menentangnya, dan Olaf tetap tinggal di Gera. Dari tahun 1972 ia dilatih di SG Wismut, yang dikaitkan dengan Sport Gemeinschaft Dynamo, oleh mantan pengendara sepeda. Werner Marschner yang membuatnya maju. Setelah mengambil tempat ketiga di Internationalen Junioren-Stern Fahrt di Neugersdorf, dia terpilih untuk timnas junior.

1977 adalah tahun yang sangat sukses bagi Olaf Ludwig muda. Di Kejuaraan Persahabatan Pemuda (Jugendwettkämpfen der Freundschaft) di Havana, dia menang bersama Thomas Barth, Falk Boden dan Andreas Kluge yang uji waktu tim . Beberapa minggu kemudian, tim ini memenangkan emas di Kejuaraan Junior Dunia di Stockerau masuk Austria. Pada bulan Agustus, ia bertemu Heike Födisch, yang menjadi istrinya, di sebuah diskotik. Tahun yang sukses untuk Olaf Ludwig ini bagaimanapun juga dibayangi pada bulan November oleh kematian ayahnya Rolf.

Tim Jerman Timur mempertahankan gelar mereka di Kejuaraan Junior Dunia di Washington masuk 1978. Pada akhir tahun berikutnya, temannya Heike memberitahunya bahwa dia hamil. Ludwig, yang sudah bersiap untuk mengikuti Olimpiade, kemudian harus memberi tahu Persatuan Olahraga dan Senam Jerman (Deutscher Turn-und Sportbund, DTSB) bahwa mereka ingin menikah setelah Olimpiade. Ada dua alasan untuk ini: di satu sisi, pemerintah memastikan bahwa atletnya tampak sebagai pria yang berintegritas dan ayah yang baik dari keluarga, di sisi lain, atlet dengan ikatan keluarga cenderung tidak mendapat manfaat dari salah satu atlet mereka. perjalanan ke luar negeri untuk melarikan diri ke barat. Pada musim panas 1979 dia menghabiskan miliknya Abitur di Gera dengan Thomas Barth. Disamping karirnya sebagai pengendara sepeda, dia mulai belajar untuk menjadi seorang guru olahraga. Namun, dia tidak pernah menjalankan profesi ini.

Amatir karir

Dalam 1980, dia berpartisipasi untuk pertama kalinya di Peace Race, dan membuat sensasi dengan memenangkan etape pertama secara langsung dan mengenakan jersey kuning pada dua etape berikutnya. Di Berlin, ia memenangkan tahap keenam, di bawah pengawasan pemerintah GDR, duduk di peron di depan garis finish. Dia juga memenangkan tahap kedelapan dan, akhirnya, time trial di puncak bukit. Solenice masuk Cekoslowakia. Dengan demikian ia menyelesaikan Perlombaan Perdamaian pertamanya di tempat ketiga dalam klasifikasi umum.

Pada tahun yang sama, dia berpartisipasi dalam karyanya yang pertama Pertandingan Olimpiade di Moskow. Dalam uji coba tim ia memenangkan medali perak dengan Hans-Joachim Hartnick, Bernd Drogan dan Falk Boden, tetapi hanya finis di urutan ke-23 dalam balapan individu. Kembali di Jerman, dia menikahi Heike, setelah kelahiran putri mereka Madlen pada 7 Juli.

Di 1981, dia menang Tur ke Lower Saxony, dan memenangkan lima tahap Perlombaan Perdamaian, di mana ia menempati tempat keempat. Di 1982, ia merayakan kemenangan terakhir pertamanya di Peace Race, setelah memperoleh jersey kuning di prolog, dan kehilangannya kemudian dilanjutkan keesokan harinya dan dua hari kemudian. Mengenai konsekuensi dari kemenangan ini, dia menulis dalam otobiografinya Höllenritt auf der Himmelsleiter :

“Perlombaan yang berjaya di lautan bendera dengan cepat menghilang, tetapi antusiasme orang-orang tetap ada. Selama berminggu-minggu, pekerja kantor pos dari Thieschitz harus mengirim begitu banyak kilo surat dan kartu, sehingga setelah beberapa hari, karena kelelahan, dia mengadakan operasi penjualan di depan pagar kami. […] Itu luar biasa. Saya kemudian menjadi sadar akan tanggung jawab yang kami miliki sebagai seorang atlet, ketika kami memimpin dan mencapai kesuksesan. Suka atau tidak suka: setiap orang menyesuaikan kepribadian kita, mengamati kita, dan mengangkat kita ke peringkat selebriti dan teladan. […] Namun gelombang ketertarikan ini memberi saya banyak kekuatan. Harapan untuk tidak mengecewakan banyak penggemar dan teman saya telah menghantui saya di setiap balapan atau pelatihan di seluruh dunia. ”

 

Di September 1982, ia menang bersama timnas GDR dalam klasifikasi tim nasional Tur Masa Depan. Pada tahun 1983, dia adalah pemenang terakhir acara ini. Ia menjadi ayah untuk kedua kalinya pada tahun yang sama, ketika Steven lahir pada tanggal 3 Oktober.

Di 1984, dia berhalangan hadir  Olimpiade Los Angeles, karena boikot mereka oleh negara-negara sosialis. Sebagai gantinya, dia berpartisipasi dalam Schleiz Triangle (Schleizer Dreieck), kemudian dinamai Internationalen Wettkämpfe der Freundschaft. Kemenangan dalam kompetisi ini, di mana 33 pebalap dari sebelas negara berkompetisi, dianggap oleh DTSB sebagai kemenangan Olimpiade. Meski berasal dari daerah tersebut, Olaf Ludwig harus puas di tempat kedelapan.

Baca Juga: 6 Tim yang Berhasil Lolos ke Perempat Final Liga Champions 2021

Di 1985, untuk pertama kalinya dia menyerah untuk memulai Perlombaan Perdamaian karena cuaca dingin. Dia tetap menjadi pemenang final Tur Rhineland-Palatinate tidak lama setelah itu.

Kemenangan terakhir keduanya di Peace Race masuk 1986. Tes dimulai dari Kiev pada 7 Mei, hanya dua minggu setelah ledakan reaktor Chernobyl. Karena kedekatan reaktor, pengendara Barat mundur, dengan pengecualian Prancis dan Finlandia. Sesuai dengan instruksi pemerintah, tim GDR memulai, dan Olaf Ludwig muncul sebagai pemenang. Untuk kesuksesan ini dia dianugerahi gelar Olahragawan Jerman Timur tahun ini.

Perlombaan Perdamaian 1987 menyaksikan partisipasi pertama dari Uzbek Djamolidine Abdoujaparov. Selama tahun-tahun berikutnya ia menjadi saingan paling serius Olaf Ludwig. Duel sprint mereka menjadi legendaris.

Di 1988, Olaf Ludwig menjadi Juara Olimpiade balap sepeda jalan raya di Seoul, di depan dua pelari Jerman Barat Bernd Gröne dan Christian Henn. Untuk kemenangan ini, dia dihiasi oleh Erich Honecker dari Order of Patriotic Merit. Ia juga menjadi olahragawan tahun ini untuk kedua kalinya.

Tahun 1989 merupakan kekecewaan bagi Ludwig. Setelah penampilan buruk di Peace Race, ibu jari kanannya patah pada kejuaraan dunia Chambéry dan tidak dapat berpartisipasi dalam perlombaan. Pada musim gugur, tangannya patah saat masuk Australia dengan tim Jerman Timur. Ia berpikir saat itu untuk mengakhiri karirnya.

Karir profesional

Setelah jatuhnya Tembok Berlin pada musim gugur 1989, dia memutuskan untuk mengejar karir profesional selama tujuh tahun. Ludwig awalnya mempertimbangkan untuk terlibat dengan tim Tim Stuttgart (dari mana tim Telekom muncul pada tahun 1991), tetapi penandatanganan kontrak gagal pada 27 Desember karena masalah teknis: mesin penjawab pengendara tidak mencatat panggilan yang berkomunikasi dengannya di mana panggilan itu dilakukan. Tanda tangan . Karenanya, Olaf Ludwig terlibat dengan tim Belanda Tim Panasonic Sportlife. Pelari dan keluarganya harus menetap di Belanda, dan pindah ke Fauquemont di awal tahun 1990.

Balapan profesional pertamanya adalah Tur Andalusia masuk Februari 1990, di mana dia memenangkan dua tahap pertama. Pada tahun yang sama, dia memenangkan panggung Tour de France, serta seragam hijau untuk klasifikasi poin.

Di April 1992, dia menempati posisi kedua dalam legenda Paris-Roubaix di belakang Prancis Gilbert Duclos-Lassalle. Dia memiliki rasa ini semacam hubungan cinta-benci selama karirnya – dia berada di urutan ketiga 1993, keempat masuk 1994. Tempat kedua pada tahun 1992 ini memungkinkan Ludwig memimpin peringkat Piala Dunia. Dia mempertahankan tempat ini sampai ujian terakhir pada bulan Oktober pukul Mallorca, dan memenangkan Piala Dunia. Sementara itu, dia memenangkan Amstel Gold Race di Maastricht dan dirayakan sebagai pahlawan di tanah air angkatnya. Pada bulan Mei, dia memenangkan Four Days of Dunkirk, dan memenangkan tahap terakhir Tour de France di Champs-Élysées di bulan Juli.

Pada 1993, dia pindah ke Team Telekom, dimana dia menawarkan kemenangan tahap pertamanya di Tour de France pada 17 Juli pukul Montpellier. Pada 29 Agustus, ia menempati posisi ketiga di kejuaraan dunia balap jalan di belakang Lance Armstrong dan Miguel Indurain. Pada musim gugur ia menjadi ayah untuk ketiga kalinya, dengan kelahiran putrinya Romina.

Pada tahun 1994 dia memenangkan Rund um den Henninger-Turm. Tahun berikutnya sangat mengecewakan di Paris-Roubaix, dia ditinggalkan sebelum waktunya Tour de France,setelah peringkat 161 di tahap kesembilan. Dia kemudian memutuskan untuk berkonsentrasi 1996, pada usia 36, ​​pada partisipasi ketiganya di Olimpiade, dan kemudian mengakhiri karirnya. Itu 5 Oktober 1995, dia terima dari walikota Gera Ralf Rauch gelar warga negara kehormatan kampung halamannya.

Setelah beberapa nasib buruk di awal 1996 – tusukan membuatnya tidak bisa memenangkan gelar Tur Flanders, Three Days of De Panne dan Paris-Roubaix – dia finis kedelapan di Rund um den Henninger-Turm dan memenangkan Tour de Rhineland-Palatinate untuk kedua kalinya pada 12 Juli. Dia kemudian mengambil bagian dalam perlombaan jalan raya Olimpiade, tetapi hanya bisa menempati posisi keenam belas. Pemenang, Pascal Richard, dilatih seperti Ludwig delapan tahun sebelumnya oleh mantan pelatih Jerman Timur Wolfram Lindner, yang saat itu menjadi pelatih federal Swiss. Dia berkompetisi dalam perlombaan perpisahan dalam perlombaan sirkuit di Gera, yang dimenangkannya di depan Djamolidine Abdoujaparov.Persahabatan (Stadion der Freundschaft) di mana garis finis ditempatkan menyambut 20.000 orang. Selama musim dingin 1996-97, dia berpartisipasi dalam beberapa Enam hari di Dortmund, Cologne, Bremen, Stuttgart, Berlin dan Milan. Dia menang di Cologne dan Berlin. Balapan terakhirnya adalah perlombaan perpisahan Danny Clark, Michael Hübner14-15 dan dirinya sendiri pada malam Februari 1997.

Karir manajerial

Pada Tahun 1997 muncul otobiografinya yang diterbitkan oleh jurnalis olahraga Helmut Wengel. Isinya, antara lain, sumbangan dari Täve Schur, Eddy Merckx dan Mario Kummer. Olaf Ludwig memberikan pandangan ini dalam karirnya:

“Saya tidak menyesali apapun. Bahkan masa laluku di GDR, yang aku klaim. Saya harus berterima kasih kepada sistem atas pelatihan saya, kemajuan saya, dan kebangkitan saya di antara elit dunia olahraga amatir. Bahwa kita tidak mempertanyakan sistem yang dengan hati-hati melindungi, melatih dan menjaga kita, siapa yang dapat secara retrospektif menyalahkan kita? Kemanusiaan, hubungan, saling membantu, membantu orang lain selalu menjadi hal yang menentukan bagi saya. Saya selalu berusaha untuk tetap menjadi AKU, secara olahraga, politik dan pribadi. “

(” Ich bereue nichts. Auch nicht meine Vergangenheit in der DDR, zu der ich stehe. Dem System habe ich meine Ausbildung, meine Förderung und meinen Aufstieg in die Weltspitze des Amateurradsports zu verdanken. Sistem daß wir das, di dem wir das system, di dem wir gefördert und auch bewacht wurden, nicht di Frage stellten – wer will uns das im nachhinein vorwerfen? Entscheidend war für mich immer das Menschsein, der Umgang miteinander, die Hilfe untereinander, die Fürsorge des einen für den anderen. oder privat. ”)

Setelah karir balapnya, Olaf Ludwig adalah wakil presiden Federasi Bersepeda Jerman (1999-2000). Di 2000, ia menjadi juru bicara untuk tim Telekom (yang menjadi T-Mobile pada tahun 2003), serta anggota komisi profesional dari International Cycling Union. Setelah tim T-Mobile dipimpin oleh pasangan tersebut Walter Godefroot/ Olaf Ludewig, manajemen tim dipercayakan kepada satu-satunya perusahaan Olaf Ludwig Cycling GmbH yang dibuat oleh Olaf Ludwig. Pada akhir Tour de France, sponsor utama mengumumkan bahwa dia ingin menguji kolaborasinya dengan Ludwig dan Mario Kummer. Pada 30 Juli, perusahaan T-Mobile akhirnya memutuskan akan mengakhiri kolaborasinya dengan Ludwig pada 31 Oktober mendatang menyusul keterlibatan ketua tim. Jan Ullrich dan Rudy Pevenage dalam kasus Puerto.

Olaf Ludwig sekarang tinggal bersama keluarganya di Stolberg-Breinig dekat Aachen.

YouTube
Instagram