Apa yang Terjadi Setelah Kecelakaan di Tour de France?

www.4joursdedunkerque.orgApa yang Terjadi Setelah Kecelakaan di Tour de France?. Kami benci untuk mengakuinya, tetapi kecelakaan Tour de France terkadang sama mengesankannya dengan penyelesaian sprint atau serangan kemenangan di kilometer terakhir di Alpe d’Huez. (Siapa disini yang juga bersalah karena telah menelusuri “kecelakaan bersepeda” di YouTube?) Meskipun kami tidak pernah ingin pengendara sepeda (pro atau tidak) terluka saat melakukan hal yang paling kami sukai, tidak mengherankan jika tabrakan menarik banyak perhatian dalam kecelakaan namun ‘tidak ingin melihat, juga tidak bisa melihatnya dari kejauhan.

Tapi apa yang terjadi setelah kecelakaan di Tour de France adalah sesuatu yang jarang kita lihat. Setelah sepeda menabrak trotoar dan botol-botol beterbangan, peloton mengayuh, membawa kamera TV dan sepeda motor bersamanya. Jarang kita tahu apa yang terjadi pada pengendara sepeda yang jatuh kecuali mereka mengenakan kaus kuning atau pesaing balapan yang serius.

Jika kamu Lawson Craddock, siapa? mengalami kecelakaan yang sangat mengerikan di Tour de France 2018 yang mengakibatkan tulang belikat retak dan luka dalam di atas matanya yang membutuhkan jahitan.

(Dia juga menggunakan kemalangannya untuk selamanya dengan tetap mengikuti perlombaan dan mengumpulkan lebih dari $280.000 untuk membantu memperbaiki Velodrome Alkek di Houston, yang dirusak oleh Badai Harvey pada tahun 2017.)

Jika Anda adalah Nicholas Roche dari Sunweb, yang terjebak dalam kecelakaan mengerikan di Tahap 10 tur tahun ini, Anda juga bertahan, tapi bagikan foto luka Anda di media sosial, untuk ukuran yang baik.

Untuk melihat lebih dalam tentang apa yang terjadi setelah kecelakaan, kami menghubungi Kepala Kedokteran Tim EF Education First Pro Cycling, Kevin Sprouse, yang berada di lokasi setelah kecelakaan Craddock yang terkenal pada tahun 2018, dan pengendara sepeda Amerika untuk EF Education First Pro Cycling , Nate Brown, yang menyelesaikan 43 di Tour de France 2017, untuk menjawab semua pertanyaan membara Anda. Seperti yang Anda harapkan, apa yang terjadi setelah crash sangat tidak langsung, tetapi inilah rincian kasar dari peristiwa tersebut.

Baca Juga: Pemenang dan yang Kalah Tour de France 2021

Apa yang Terjadi Segera Setelah Kecelakaan?

Seperti yang sering kita lihat di liputan, pengendara dan anggota tim menghabiskan saat-saat pertama setelah kecelakaan menilai kerusakan. Apakah pengendaranya baik-baik saja? Apakah sepedanya baik-baik saja? “Hal pertama adalah pemindaian untuk setiap cedera bencana atau langsung mengancam jiwa, dan meskipun cedera tersebut untungnya jarang terjadi di pro bersepeda, mereka tidak pernah terdengar,” kata Sprouse. “Ini terutama terdiri dari penilaian visual, yang diinformasikan oleh bertahun-tahun dalam bersepeda, kedokteran olahraga, dan pengobatan darurat.”

Penilaian visual ini termasuk mengamati bagaimana posisi pengendara, jika ada cedera yang jelas, jika pengendara sadar, dan jika sadar, jika mereka berbicara dan masuk akal. Biasanya pada saat mobil tim tiba di tempat kejadian, pengendara sudah bangun dan menenangkan diri, jadi Sprouse harus mendapatkan gambaran tentang apa yang terjadi, dan jika ada cedera yang perlu dikhawatirkan termasuk gegar otak.

“Tentu saja, penilaian kemungkinan cedera kepala sangat tinggi dalam daftar,” kata Sprouse. “Pembalap kami menyadari prioritas ini dan sangat pandai berpartisipasi dalam layar pinggir jalan cepat — menjawab pertanyaan tentang tanggal saat ini, tahap balapan, situasi balapan, dll. —sementara kami secara bersamaan menguraikan sepeda dan mengembalikannya ke jalan jika pantas. Pemeriksaan cepat terhadap helm juga merupakan bagian dari evaluasi ini.”

Biasanya mobil tim adalah yang pertama mengalami kecelakaan di Tour de France, tetapi jika itu adalah kecelakaan besar dan beberapa rekan tim jatuh, maka dukungan netral mungkin membantu. Namun, sebagian besar, dokter mengendarai mobil tim dan membantu di tempat kejadian. Beberapa tahapan mengharuskan dokter untuk mengawasi dari bus, karena jalannya bisa sempit dan balapan seringkali dibagi menjadi beberapa grup. Jika hal ini terjadi, pengendara dibawa ke bus atau ditemui di rumah sakit jika diperlukan.

“Ada juga ambulans yang mengikuti balapan, dan jika cederanya cukup serius dan Anda tidak dapat melanjutkan, Anda akan pergi ke rumah sakit dengan ambulans,” tambah Brown.

Jika pengendara tidak terluka parah, dia mencari sepedanya, mengumpulkan dirinya, dan mencoba untuk melanjutkan perjalanan. Jika sepeda tidak berfungsi, dia akan menunggu montir atau mobil pendukung datang untuk menukar roda atau seluruh sepeda. Namun, jika pemimpin tim jatuh, itu adalah tugas rumah tangga untuk mendukung pemimpin itu.

“Jika dia bagus untuk melanjutkan, maka itu tergantung kapan kecelakaan itu terjadi. Jika itu dalam momen yang sangat kritis dalam balapan, dan dia harus melaju secepat mungkin, Anda memberinya apa pun yang dia butuhkan,” kata Brown. “Jika sepedanya rusak, Anda memberinya sepeda Anda, jika dia membutuhkan roda baru, Anda memberinya roda Anda. Jika itu pada saat balapan yang santai, Anda hanya menunggu mobil tim membawakan apa pun yang dia butuhkan, dan kemudian Anda membantunya kembali ke grup.”

Bagaimana Pengendara Memutuskan untuk Meninggalkan atau Tidak?

Tidak ada satu keputusan yang cocok untuk semua dalam hal apakah pengendara yang mengalami kecelakaan harus melanjutkan atau meninggalkan balapan—keputusan untuk meninggalkan balapan tergantung pada situasinya. Biasanya diskusi kelompok dan keputusan antara tim dokter, direktur sportif, dan pengendara itu sendiri. Kadang-kadang dapat diterima untuk melewati rasa sakit dan terus berkendara, seperti dalam kasus Craddock dan Roche, tetapi kesehatan dan keselamatan pengendara adalah yang utama.

“Pada akhirnya, seorang pembalap dapat meninggalkannya kapanpun mereka merasa perlu. Jika dokter merasa perlu secara medis, maka itu adalah keputusan kami, bahkan jika pembalap dan DS [directeur sportif] ingin dia melanjutkan,” kata Sprouse. “Dalam situasi seperti itu, saya dapat dengan jujur ​​mengatakan bahwa saya tidak pernah memiliki DS atau administrator tim yang memberi saya penolakan.”

Brown mengulangi pernyataan Sprouse. “Kalau soal gegar otak, biasanya dokterlah yang meminta Anda untuk berhenti. Terkadang Anda terjebak pada saat itu, dan Anda tidak ingin berhenti. Jika dokter melihat tanda-tanda kepala Anda terbentur atau memiliki kekhawatiran tentang cedera internal yang serius, ia tidak akan membiarkan Anda melanjutkan. Dengan sebagian besar cedera lainnya, terserah pengendara — saya tahu beberapa pengendara melanjutkan dengan patah tulang.”

Apakah Tim Memantau Pengendara yang Cedera?

Sementara semua tim memiliki proses yang berbeda, Sprouse adalah dokter tim yang hadir selama Tur 2018 ketika Craddock jatuh. Setelah diperiksa dan menjalani serangkaian x-ray dan ultrasound, tim memutuskan dia bisa melanjutkan karena dia tidak mengalami cedera kepala. Kita semua pernah melihat gambar ikonik dari darah yang menetes ke wajahnya setelah panggung (penyebab yang jelas untuk dikhawatirkan), tetapi setelah dipantau selama 24 jam, dia tidak menunjukkan gejala gegar otak.

Plus, semua tim memiliki seluruh staf dokter, ahli tulang, pelatih, dan terapis pijat untuk membantu pengendara yang terluka setiap hari.

“Dari sudut pandang muskuloskeletal, terutama yang berkaitan dengan bahunya, [Craddock] bekerja dengan seluruh tim medis kami di Tour setiap hari,” kata Sprouse. “Tim chiropractor kami, Matt Rabin, mampu melakukan beberapa pekerjaan fisio yang fantastis dengan Lawson setiap hari. Para pedagang melanjutkan pijat harian mereka, tetapi dengan fokus tambahan pada otot-otot di sekitar bahu yang akan kelelahan setelah setiap tahap. Kami semua terus memperhatikan rentang gerak dan batas fungsional bahunya, karena hal itu menunjukkan kemampuannya untuk menangani sepeda dengan aman. Ini adalah penilaian harian sebelum dan sesudah perjalanan.”

Meskipun secara medis tidak diperlukan, tim terus memantau patah tulang selangka Craddock dengan ultrasound. “Sementara saya tahu fraktur itu stabil dan tidak ada yang akan mengubah penampilannya, saya pikir Lawson senang mendapatkan konfirmasi yang terlihat tentang ini. Itu bisa dimengerti meyakinkan. Dan dengan teknologi pencitraan yang begitu mudah diakses, tidak ada alasan untuk tidak melihatnya.”

Baca Juga: Sparepart Yang Perlu Diperhatikan Bagi Kalian Penggemar Sepeda Gunung

Kapan Cedera yang Mengakhiri Balapan?

Dengan Craddock menyelesaikan sisa Tour 2018 dengan kesakitan yang terlihat, ada sedikit garis kabur antara apa yang menjamin seorang pembalap untuk meninggalkan balapan, dan kapan itu dapat diterima untuk melanjutkan. Baik Sprouse dan Brown sepakat: Gegar otak adalah alasan penghentian misi.

“’Selalu’ adalah parameter yang sulit,” kata Sprouse. “Kami selalu menarik pengendara yang mengalami gegar otak atau cedera serius lainnya, tetapi umumnya tidak ada argumen atau diskusi dalam kasus ini.”

“Kepala pasti terluka,” Brown menegaskan. “Cedera lainnya, terserah pengendara dan dokter untuk melihat apakah rasa sakit itu dapat diatasi—biasanya patah tulang apa pun, Anda tidak akan melanjutkannya.”

Bagaimana Anda Mengatur Riders Yang Ingin Melanjutkan, Tapi Tidak Harus?

Ini sulit, karena pengambil keputusan tidak hanya mempengaruhi tujuan pribadi seorang pembalap, tetapi juga tujuan seluruh tim. Kontribusi setiap pembalap sangat penting dalam balapan 21 tahap seperti Tour, tetapi menjaga karir pembalap dalam konteks adalah kuncinya.

“Sulit,” kata Brown. “Anda tidak pernah ingin keluar dari perlombaan. Anda harus ingat bahwa keluar dari perlombaan mungkin yang terbaik untuk Anda dalam jangka panjang.”

Rekomendasi dokter bisa dibilang paling berat saat memutuskan untuk menarik pengendara. Dokter bepergian dengan tim, tetap bersama tim dan mengenal setiap pengendara selama satu musim (dan terkadang beberapa musim tergantung pada pengendara), jadi ini adalah percakapan antara dua rekan kerja, bukan opini dari luar.

“Setelah membangun hubungan dengan para atlet, percakapan ini jauh lebih mudah,” kata Sprouse. “Saya pikir sebagian besar pengendara benar-benar memahami dan menghargai bahwa prioritas utama kami adalah kesehatan mereka, dan bukan hanya kesehatan mereka hari ini atau minggu ini! Kami mencoba untuk memberi kesan kepada mereka bahwa tujuannya adalah untuk memastikan bahwa, ketika mereka berusia 40, 50, 60 tahun, mereka tidak menyesali keputusan kesehatan yang mereka buat saat balapan. Kami ingin mereka memiliki umur panjang, sehat, dan aktif setelah bersepeda juga. Mengetahui hal ini, mereka tampaknya menghormati masukan kami dalam situasi di mana mereka mungkin lebih suka terus balapan, tetapi kami memberitahu mereka bahwa mereka tidak boleh melakukannya.”

YouTube
Instagram