Biografi Singkat Jacques Anquetil Pemenang Tour de France 1958

www.4joursdedunkerque.orgBiografi Singkat Jacques Anquetil Pemenang Tour de France 1958. Jacques Anquetil, lahir di 8 Januari 1934 sampai Mont-Saint-Aignan (Seine-Inférieure) dan meninggal pada 18 November 1987 sampai Rouen, adalah pengendara sepeda balap Perancis. Profesional dari tahun 1953 hingga 1969, ia dianggap sebagai salah satu pembalap terhebat dalam sejarah bersepeda dan memiliki salah satu rekor terkaya dalam olahraganya.

Dijuluki “Maître Jacques”, dia adalah pelari pertama dalam sejarah yang memenangkan Tour de France dan juga memiliki dua kemenangan di Tur Italia dan kemenangan atas Tur Spanyol, menjadikannya pengendara sepeda pertama yang memenangkan ketiganya menara besar. Dia juga memegang rekor jumlah podium di tiga grand tour, dengan tiga belas podium. Roller hebat, dia mengalahkan catatan waktu Fausto Coppi pada tahun 1956 dan memiliki sembilan kemenangan dalam banyak partisipasi di Grand Prix des Nations, acara individu yang sangat dia sukai. Di antara kesuksesannya yang paling menonjol, ia memiliki lima kemenangan Paris-Bagus dan dobel Dauphiné libéré-Bordeaux-Paris pada tahun 1965, setelah memulai balapan kedua hanya delapan jam setelah balapan pertama. Karirnya ditandai dengan persaingannya dengan Raymond Poulidor, yang mencapai klimaksnya, selama during Tour de France 1964, dengan episode mitos pendakian puy de Dôme.

Perfeksionis, tahan lama, dan pragmatis, Jacques Anquetil telah membangun sebagian besar kesuksesannya di balapan panggung, berkat keunggulannya dalam uji waktu. Dia juga mencengangkan para pengikut waktu itu dengan membebaskan dirinya dari aturan diet yang mengatur gaya hidup atlet. Mengutuk prinsip melawan doping, Jacques Anquetil, yang telah menderita masalah kesehatan kronis, mengakui pada beberapa kesempatan telah doping selama karirnya, sampai-sampai beberapa wartawan membangkitkan kemungkinan hubungan antara praktik doping sang juara dan kanker perut yang menyebabkan kematiannya pada usia 53 tahun.

Masa Muda

Jacques Anquetil lahir pada 8 Januari 1934 di 34 Mont-Saint-Aignan di pinggiran kota Rouen, dalam Normandia. Dia adalah putra Ernest, yang menjalankan profesi tukang batu, dan Marie, yang pada usia dua tahun dipercayakan ke Public Assistance, dimana dia belajar perdagangan binatu. Keluarga itu pindah ke sebuah rumah kecil Norman di Bois-Guillaume, di mana Marie Anquetil memilih untuk mengambil status ibu rumah tangga setelah kelahiran Jacques. Pada 12 April 1940, anak kedua pasangan itu, Philippe. Ernest Anquetil menolak untuk bekerja sama dengan penjajah Jerman untuk membangun karya pertahanan “Tembok Atlantik” dan diberhentikan oleh perusahaannya. Dia kemudian memulai budidaya stroberi dan keluarganya menetap Quincampoix.

Jacques Anquetil menerima sepeda pertamanya, a Alcyon, pada usia 4 tahun dan menempuh satu setengah kilometer setiap hari untuk sampai ke sekolah desa. Pada tahun 1947, setelah memperoleh Ijazah SD, ia masuk SMA Marcel-Sembat di Sotteville-lès-Rouen untuk pelatihan penggilingan selama tiga tahun. Di sana ia bertemu Maurice Dieulois, yang dengan cepat menjadi sahabatnya yang paling setia dan dengan siapa ia berbagi kecintaannya pada olahraga, Jacques Anquetil kemudian menjadi pelari yang baik yang memenangkan balapan lintas alam. Maurice Dieulois, yang berlatih bersepeda di sebuah klub, mendesak temannya untuk bergabung dengannya: “Saya menyarankan perjalanan sepeda ke Jacques. Dia telah menerima satu untuk komuninya yang hanya berfungsi sebagai alat penggerak. ”Semangat bersepeda sedikit demi sedikit lahir dalam diri Jacques Anquetil, yang datang untuk menyemangati Maurice Dieulois, pada hari Minggu, selama balapan yang diikutinya sejak 1950. Pada bulan Juni tahun yang sama, kedua pria itu memperoleh Sertifikat bakat profesional (CAP) dan mereka Sertifikat mengajar industri (BEI) dan sistem meninggalkan sekolah. Maurice Dieulois mempersembahkan Jacques Anquetil kepada André Boucher, direktur olahraga klubnya, Auto cycle sottevillais, yang menekankan wataknya sebagai seorang pelari. Pada saat yang sama, Jacques Anquetil mendapatkan pekerjaan di perusahaan Julin sebagai turner, posisi yang dia tinggalkan sebelum waktunya ketika bosnya menolak memberinya hari Kamis untuk berlatih. Dia kemudian bergabung dengan ayahnya Ernest untuk bekerja di pertanian keluarga Quincampoix.

Dia berpartisipasi dalam balapan pertamanya di Le Havre, pada tanggal 8 April 1951, Grand Prix de Gai-Sport, di mana teman dan rekan setimnya Maurice Dieulois menang. Jacques Anquetil memenangkan kemenangan pertamanya kurang dari sebulan kemudian, di Maurice Latour Prize, di Rouen, 3 Mei 1951. Dalam prosesnya, ia menandatangani beberapa kemenangan lainnya, seperti UC Darnétalaise Grand Prix pada 10 Juni atau Pont de l’Arche Grand Prix seminggu kemudian. Jacques Anquetil kemudian mengincar jersey pemuda Paris Normandie, yang memberikan penghargaan kepada pelari pemula terbaik di wilayahnya. Final piala berlangsung di Pont-Audemer, dengan trial Time 85,6 kilometer yang menyatukan empat belas teratas dalam klasifikasi sementara. Dia start di posisi terakhir, tepat setelah Maurice Dieulois karena mereka menempati dua tempat pertama di klasemen setelah road race. Sangat cepat, Jacques Anquetil, yang berangkat empat menit setelah temannya, melihatnya. Dia berkata setelah balapan: “Mungkin pada saat itu saya menghancurkan semua harapannya. Saya tidak ingin terdengar lebih sentimental daripada saya, tetapi saya mengatakannya karena memang benar, saya melambat sekitar sepuluh kilometer agar tidak menyalipnya terlalu cepat. Akhirnya seiring berjalannya waktu, saya harus memutuskan untuk menggandakannya. Saya melakukannya seperti panah, tanpa melirik, untuk mempersingkat masalah. Oleh karena itu Jacques Anquetil mengenakan kaus pemuda 1951 dan segera memenangkan gelar juara masyarakat Normandia, bersama rekan-rekannya Maurice Dieulois, Le Ber, Levasseur dan Quinet.

Baca Juga: Pemenang Penghargaan 4 Jours de Dunkerque Edisi 1955, 1956, dan 1957

Seorang pelari amatir dan independen yang menjanjikan (1952-1953)

Tahun 1952 menegaskan harapan yang diberikan kepadanya oleh mentornya dari klub AC Sotteville, André Boucher. Dia memenangkan sembilan balapan regional, memperbarui kesuksesannya di Kejuaraan Perusahaan Normandia dengan menambahkan gelar individu, dan membedakan dirinya di tingkat nasional dengan dua kemenangan: dia memenangkan Grand Prix de France, acara uji waktu yang merupakan edisi pertama, dan memenangkan gelar juara amatir Prancis di bangkai. Sutradaranya André Boucher menceritakan kesuksesan ini dalam sebuah wawancara dengan Mirror of cycling : “Dia sudah berpikir bahwa kemenangan harus jatuh ke tangan Rouer. Secara pribadi, saya dilarang mengikuti balapan karena alasan bodoh untuk perselisihan dengan seorang marshal dan saya telah menyembunyikan diri di parit di sirkuit, di lokasi yang strategis, tepat setelah mendaki Col du Portel. Ketika dia lewat, mudah tapi benar-benar tidak terlalu termotivasi, saya melompat dan berteriak padanya: “Ayo Jacques, sekarang. Dia mendengarkan saya, pergi dengan cara yang kurang ajar dan menurunkan semua lawannya jauh di belakangnya. Terpilih dalam tim Prancis untuk berpartisipasi Olimpiade 1952 ke Helsinki,peringkat 12 dalam lomba jalan individu dan menang dengan tim Prancis, medali perunggu dalam lomba tim, bersama dengan Claude Rouer dan Alfred Tonello.

Pada tahun 1953, Jacques Anquetil memperoleh lisensi dalam kategori “independen”, yang memungkinkannya untuk balapan dengan para profesional. Dia memenangkan sembilan balapan regional, termasuk Tour de la Manche, di mana ia menang secara luas pada tahap uji waktu antara Avranches dan Saint-Hilaire-du-Harcouët. Penampilan ini semakin bergema sebagai pelari profesional seperti Jean Brankart, Albert Bouvet, Jean Stablinski dan Attilio Redolfi.

Pada 23 Agustus, ia memenangkan final Maillot des As, acara uji waktu yang diselenggarakan oleh harian by Paris-Normandia dan yang menyatukan pelari amatir terbaik di wilayah ini. Pada kesempatan ini, ia mencapai prestasi nyata dengan menempuh jarak 122 km dengan rata-rata 42,052 km / jam dan dengan menjauhkan yang kedua, Claude Le Ber, lebih dari sembilan menit. Koran Tim kemudian mencatat: “Pada penampilannya, Anquetil pasti akan mengalahkan bintang internasional terbesar.

Awal karir profesional (1953-1956)

Penampilannya menarik perhatian para pengamat. Pelari tua Francis Pélissier, dijuluki “Penyihir”, menawarinya kontrak profesional dalam tim “La Perle” -nya. Kontraknya adalah 30.000 franc per bulan, yang merupakan gaji rata-rata manajer. Dia mempekerjakannya pada 27 September 1953 untuk menjalankan yang terkenal Grand Prix des Nations, sebuah acara Uji coba waktu 140 kilometer yang terutama mengikuti pantai Lembah Chevreuse. Jacques Anquetil memenangkan perlombaan prestise internasional pertamanya dan di depan yang kedua Roger Creton hampir tujuh menit, mendekati tiga puluh detik rekor acara, yang dipegang oleh Swiss Hugo Koblet.

Pada awal tahun 1954, Jacques Anquetil adalah pemimpin timnya, selama Paris-Bagus. Dia selesai di tempat ketujuh, setelah memenangkan time trial antara Cannes dan Nice. Dia tidak mendapatkan kemenangan penting lainnya, meskipun hasil yang baik. Di Grand Prix des Nations, kali ini dia menentang Hugo Koblet, rekan setimnya di La Perle, yang bagaimanapun menyerah di tengah jalan. Jacques Anquetil bukan yang pertama di 40 km dari finis: dia terlambat dua menit Isaac Vitré dan satu lagi Jean Brankart. Yang pertama, korban ngidam, ambruk, sedangkan yang kedua memecahkan rekor event dengan melewati garis finis. Jacques Anquetil selesai pada gilirannya, tak lama setelah Jean Brankart, dan melakukan 23 detik lebih baik darinya. Dengan demikian, ia meningkatkan rekor untuk Grand Prix des Nations, mendekati rata-rata 40 km/jam. Tiga hari setelah kesuksesan ini, ia harus memulai dinas militernya. Dia dikirim ke Pusat Olahraga Angkatan Bersenjata dan diberi kesempatan untuk bersaing dalam balapan. Jadi di Grand Prix de Lugano, dia melakukannya lebih baik dari tahun sebelumnya. Di Trofi Baracchi, itu terkait dengan Louison Bobet. Yang terakhir, yang tiba di sana beberapa hari sebelumnya untuk mempersiapkan balapan, bingung dan khawatir melihat Jacques Anquetil tiba dua jam sebelum start, setelah melakukan perjalanan sendirian dengan mobil. Mereka membungkuk selama satu setengah menit untuk Fausto Coppi dan Riccardo Filippi.

Pada tahun 1955, Jacques Anquetil membantu André Darrigade untuk memenangkan Kejuaraan Perancis, di depan Louison Bobet, dengan meluncurkan sprint setelah menolak bekerja sama dengan yang terakhir untuk menghilangkan pesaing lainnya. Di kejuaraan dunia di Frascati, dia adalah bagian dari kelompok delapan yang lolos dua puluh kilometer dari finish. Dia menyerang kemudian melihat kembali Raphaël Géminiani and Stan Ocker. Yang terakhir menang di sprint. Di akhir musim, Jacques Anquetil memenangkan Grand Prix Martini dan Grand Prix des Nations, dengan memecahkan rekor untuk kedua event tersebut. Dia adalah pembalap pertama yang melewati bar 40 km/jam di Grand Prix des Nations.

Pada tanggal 22 Oktober, ia mencoba untuk mengalahkan rekor jam di Velodrome Vigorelli di Milan. Setelah start cepat, dia kehilangan pijakan dan gagal hanya 623 meter. Pada akhir tahun, ia menjadi juara Prancis dalam pengejaran, melawan Isaac Vitré yang ditangkap sebelum akhir lima kilometer.

Pada musim semi 1956, ia bersiap untuk upaya lain pada rekor jam. Sementara itu, rekor Fausto Coppi dinilai berlebihan. Dalam upaya pertama, Jacques Anquetil memecahkan rekor dua puluh kilometer, berada di depan Coppi setelah 30 menit, kemudian lelah dan mundur setelah 54 menit balapan. Tampaknya rangka sepedanya tidak sesuai dengan ukuran tubuhnya. Empat hari kemudian, pada tanggal 29 Juni, upaya baru diselenggarakan, dengan kerangka kerja baru. Kali ini, ia mengikuti langkah yang lebih lambat, pelatihnya menetapkan tolok ukur di tepi lintasan. Dalam setengah jam balapan, ia unggul 22 meter atas Fausto Coppi. Setelah 40 menit, ia mendapat izin dari pelatihnya untuk melepaskan, untuk meningkatkan rekor jam 88 meter, melewati mistar 46 kilometer. Di akhir musim, ia memenangkan Grand Prix des Nations lagi, kemudian dibebaskan dari kewajiban militernya.

First Tour de France (1957)

Jacques Anquetil di Parc des Princes pada akhir Tour de France 1957.

Pada awal tahun 1957, Jacques Anquetil menang Paris-Nice, jurusan pertamanya balapan panggung. Dia mengenakan jersey putih dengan memenangkan time trial. Dengan keberhasilan ini, ia menegaskan dirinya sebagai saingan baru dari Louison Bobet, bintang balap sepeda Prancis, yang dia kalahkan untuk pertama kalinya.

Komposisi tim Prancis untuk Tour de France menimbulkan kontroversi di awal tahun. Ni Louison Bobet, yang ingin meraih gelar ganda tahun ini Giro-Tour, maupun Jacques Anquetil tidak ingin balapan di tim yang sama. Yang terakhir bahkan mengancam Marcel Bidot, pelatih tim Prancis, untuk menyelaraskan dalam tim regional. Dia menerima dukungan dariAndré Darrigade yang mempertahankan perselisihan dengan Louison Bobet. Dipukuli oleh Gastone Nencini di Tur Italia, Louison Bobet akhirnya menyerah “lingkaran besar”, tidak menganggap dirinya cukup siap untuk menjalankan dua peristiwa penting tersebut secara berurutan. Dalam ketidakhadirannya, tim Prancis pergi tanpa pemimpin yang ditunjuk: Jacques Anquetil tidak dianggap sebagai favorit dan belum membuktikan dirinya dalam perlombaan tahap yang begitu panjang.

Tim Prancis sukses di awal Tour. Andre Darrigade dan René Privat memenangkan dua tahap pertama dan mengenakan jersey kuning secara bergantian. Jacques Anquetil menang di Rouen, lalu mengambil jersey kuning untuk Charleroi, di mana menang Gilbert Bauvin. Pada langkah kedelapan, Jean Forestier mengambil jersey kuning dengan 14 menit di depan Jacques Anquetil, sekarang keempat. Sementara Charly Gaul, pemenang Tour of Italy, sudah menyerah, favorit lain, Federico Bahamontes pensiun pada hari berikutnya. Hari itu, masuk Besançon dan Thonon, Jacques Anquetil memberikan “resital”, mengejar sekelompok breakaways untuk menang dan kembali ke klasifikasi umum di tempat kedua, dua menit di belakang Jean Forestier. DI Briançon, dimana Gastone Nencini menang, Jacques Anquetil menemukan jersey kuning. Tertunda oleh tusukan dan masalah pemindah gigi sebelum mendaki Col du Galibier, itu merupakan bagian dari penundaan pendakian dan penurunannya. Dia menunjukkan dengan tahap ini bahwa dia tahu bagaimana memanjat dan menegaskan dirinya sebagai pemimpin tim Prancis. Marcel Bidot tetap mempertahankan taktiknya dengan beberapa pemimpin dan berusaha untuk menempatkan lebih banyak orang Prancis di tempat pertama klasifikasi umum, yang ia berhasil dengan Gilbert Bauvin dan François Mahé. Namun, dengan mereka, lawan lain semakin dekat di klasemen, memaksa Anquetil untuk bekerja selama tahap transisi. Dia akhirnya menuntut dan membuat tim Prancis menempatkan diri mereka pada layanannya.

Dia dengan mudah mendominasi time trial yang dipersengketakan di sirkuit Montjuc di Barcelona dan mengkonsolidasikan keunggulannya dalam klasifikasi umum. Dalam kesulitan di tahap pertama Pyrenees, dia dibantu dengan baik oleh rekan satu timnya. Selama tahap Saint-Gaudens-Pau, Jan Adriansens, Marcel Janssens dan Gastone Nencini menyerang, dan yang terakhir menang. Dengan pengecualian Jacques Anquetil, tim Prancis kalah. Dia melawan di Tourmalet dan Aubisque, dan tiba terlambat dua setengah menit. Namun, ia memiliki keunggulan sembilan menit dalam klasifikasi umum dan tampaknya tidak dapat dijangkau. Marcel Bidot, direktur tim Prancis, menegaskan hal ini di akhir etape: “Saya pikir dia memenangkan Tur hari ini sejauh dia tahu untuk tidak kehilangannya. Bagaimanapun, dia membuktikan bahwa dia memiliki bakat sebagai pengemudi truk yang hebat dan calon pemenang. Dia menghancurkan time trial antara Bordeaux dan Libourne, terlepas dari tusukan, dan menang dengan lebih dari dua menit di depan yang kedua Nino Defilippis dan unggul delapan menit dari Jan Adriaensens. Dia memenangkan Tur ini dengan hampir 15 menit sebelumnya dan telah memenangkan empat tahap. Tim Prancis memenangkan klasifikasi tim, Jean Forestier jersey hijau, dan semua menerima tepuk tangan meriah di Parc des Princes.

Baca Juga: Sejarah Sepeda Velocipede

Anquetil mengecewakan (1958)

Pada tahun 1958, tujuan Jacques Anquetil adalah untuk menang a klasik untuk menunjukkan bahwa ia mampu menang di acara lain selain time trial. Selama Paris-Roubaix, ia memperketat balapan dan mengambil bagian dalam pelarian dari lima belas pelari yang memulai pada awal balapan. Kelompok terdepan harus menghadapi angin kencang yang tidak menguntungkan dan secara bertahap kehilangan unit. Pada 25 km dari finis, mereka hanya lima lolos dan keunggulan mereka hanya satu menit di peloton favorit. Jacques Anquetil mengalami tusukan, tetapi dengan cepat kembali ke pengendara yang menemaninya. Terperangkap tiga kilometer dari garis finis bersama teman-temannya, dia finis di urutan keempat belas. Kecewa, dia meninggalkan klasik, yang dianggap sebagai “lotere”.

Di Tour de Prancis, Louison Bobet dan Jacques Anquetil setuju untuk berlari bersama di tim Prancis, tetapi yang terakhir menuntut itu Raphaël Géminiani, rekan setim setia Louison Bobet, bukan salah satu dari mereka. Raphaël Géminiani memutuskan untuk mengepalai tim Center-Midi regional dan mempersulit tim Prancis. Dari tahap pertama, Jacques Anquetil mengalami sedikit jatuh di akhir Mechelen. Berbagai pengamat, meragukan wujudnya, juga mengkritik dia untuk tidak berjalan di depan peloton selama hari-hari pertama perlombaan. Dia lalai selama persidangan waktu yang disengketakan Châteaulin : diberitahu tentang kemajuan yang dia miliki atas Belgian Jean Brankart, Jacques Anquetil kemudian berpikir bahwa dia yang memimpin, tidak membayangkan bahwa pendaki Luksemburg Charly Gaul bisa mengalahkannya di tanah ini. Performa buruk ini semakin memicu rumor tentang kondisi performanya. Raphaël Géminiani mengambil jersey kuning di Pau, setelah dua minggu balapan, sementara divisi memerintah di tim Prancis, yang pemimpinnya sedang berjuang. Jacques Anquetil mencurigai Louison Bobet sebagai kaki tangan Raphaël Géminiani. Untuk berharap memenangkan Tur, dia harus mendapatkan kembali waktu di tahap terakhir Pegunungan Alpen, antara Briançon dan Aix-les-Bains. Dia menyerang jersey kuning di pendakian melewati Luitel dan mencoba untuk pergi sendirian di keturunan, tetapi diambil lagi di awal Col de Porte, kemudian dijatuhkan tanpa dapat diperbaiki lagi. Charly Gaul terbang menuju kemenangan selama tahap ini. Menderita kongesti paru-paru, Jacques Anquetil menyerah keesokan harinya, setibanya di Besançon.

Pada bulan September, ia memperoleh tiga kemenangan dalam uji waktu, di Grand Prix Jenewa, di Grand Prix des Nations untuk keenam kalinya, dan di Grand Prix Lugano. Terlepas dari keberhasilan ini, popularitas Jacques Anquetil telah mereda selama musim ini, di mana ia tidak mengkonfirmasi harapan yang diberikan padanya setahun sebelumnya.

Podium on the Giro and the Tour (1959)

Di awal tahun, Raphaël Géminiani and Roger Riviere melamar Marcel Bidot sebuah “perjanjian empat besar” bersepeda Prancis selama Tour de France. Dihadapkan dengan fait accompli, Jacques Anquetil dan Louison Bobet menerima, bukan tanpa menyebutkan bahwa mereka merasa terpaksa melakukannya. Kesepakatan ini pada prinsipnya hancur saat diskusi antara empat pembalap.

Perlombaan pertama di mana mereka saling berhadapan adalah Paris-Nice-Roma, di mana mereka saling menetralisir, saling mengesankan, tetapi tidak mencoba untuk menang. Jacques Anquetil memenangkan time trial satu detik di depan Roger Riviere dan finis di urutan kesebelas dalam klasifikasi umum. Balapan lain mengalami skenario serupa di awal musim. Jacques Anquetil memenangkan Empat Hari Dunkirk berkat uji waktu. Dia membantah Tur Italia, di mana dia adalah pemimpin tim Helyett-Leroux. Dia mengambil jersey pink pada hari kedua, memenangkan time trial, lalu menyerahkannya kepada Charlie Gaul di Apennin. Yang terakhir meningkatkan keunggulannya selama uji waktu di on Vesuvius. Selama seminggu terakhir, Jacques Anquetil membalikkan keadaan. Selama tahap kelima belas, meninggalkan saingannya di keturunan terakhir, ia mengambil kembali jersey merah muda. Dengan memenangkan uji waktu antara Turin dan Susa (19 tahap), itu meningkatkan keunggulannya dua menit. Namun, selama tahap kedua dari belakang, hampir 300 km panjangnya, Charly Gaul lolos ke Tiket Petit-Saint-Bernard. Jacques Anquetil tidak akan pernah melihatnya lagi. Dia tiba di Courmayeur terlambat sepuluh menit dan kehilangan ini Giro, finis kedua di klasifikasi umum.

Itu Tour de France mendekat, Marcel Bidot menyatukan “empat besar” lagi pada bulan Juni dan keluar dengan kesepakatan yang tidak ada yang percaya dapat dipertahankan. Tour dimulai dengan buruk untuk Jacques Anquetil, karena dia bertengkar dengan temannya Andre Darrigade. Yang terakhir, melarikan diri di perusahaan, khususnya, dari Federico Bahamontes, meski etape menang, tak bisa mencerna bahwa Anquetil membuat peloton berakselerasi untuk mengejarnya. Pada langkah keenam, Roger Riviere menang melawan waktu sebelumnya Ercole Baldini dan Jacques Anquetil. Antara Albi dan Aurillac, Jacques Anquetil mengikuti serangan oleh Ercole Baldini, dengan Federico Bahamontes, Henry Anglade, membentuk kelompok yang terdiri dari sepuluh pelari. Meskipun dikejar oleh Charly Gaul, keunggulan mereka meningkat. Louison Bobet kemudian memutuskan untuk melanggar pakta “empat”. Dia menyerang seratus kilometer dari garis finish. Korban kegagalan, dia tertangkap dan ditinggalkan oleh peloton. Charly Gaul gagal pada gilirannya. Dibantu oleh Jos Hoevenaers, Roger Riviere membatasi kerusakan dan kehilangan empat menit, sementara Louison Bobet dan Charly Gaul diturunkan menjadi dua puluh menit. Saingan baru muncul: Henry Anglade, anggota tim regional Center-Midi, sekarang berada di urutan kedua dalam klasifikasi umum dan yang memenangkan etape. Selama uji waktu puy de Dôme, dimenangkan oleh Federico Bahamontes, Henry Anglade berada di urutan ketiga dan di depan Roger Riviere dan Jacques Anquetil. Bahamontes mengambil jersey kuning di Grenoble, setelah serangan dipimpin dengan Charly Gaul. Keesokan harinya, ketika pemimpin Spanyol kehilangan tanah dalam keturunan, Jacques Anquetil dan Roger Riviere tidak akur dan tidak bekerja sama dengan Henry Anglade dan Ercole Baldini, memungkinkan kembalinya Federico Bahamontes. Kemudian di tahap ini, mereka bahkan membantu yang terakhir untuk mengejar Anglade, dan dengan demikian memenangkan Tur. Mereka menutup kekalahan mereka sendiri dengan tindakan ini, membuat Marcel Bidot kecewa. Melawan waktu Dijon, Roger Riviere mengalahkan Jacques Anquetil dengan satu setengah menit di depan yang terakhir, yang tetap mengamankan tempat ketiga dalam klasifikasi umum, di belakang Federico Bahamontes dan Henry Anglade. Setibanya di Parc des Princes, tim Prancis dicemooh publik. Popularitas Jacques Anquetil dan Roger Riviere terpukul.

Di akhir musim, Jacques Anquetil memenangkan Grand Prix Martini dan Grand Prix de Lugano. Pada bulan Desember, ia berpartisipasi dalam kriteria dan safari di Volta Atas. Perjalanan ini fatal bagi Fausto Coppi, yang kembali dengan malaria salah didiagnosis dan meninggal pada Januari 1960.

Kemenangan pertama di Giro (1960)

Jacques Anquetil membuat Tur Italia tujuan utamanya untuk tahun 1960. Selama etape keempat belas balapan ini, di jalur berbukit sepanjang 68 km, ia menang dengan kecepatan rata-rata 45,4 km/jam, mewujudkan “salah satu balapan solo terindah dalam kariernya”. Lawan utamanya untuk klasifikasi umum kalah lebih dari enam menit. Dia mengambil jersey merah muda empat menit lebih dulu Gasstone Nencini. Selama tahap kedua dari belakang, dia menjauhkan Jacques Anquetil saat turun dari Lulus Gavia. Jacques Anquetil menyelamatkan jersey pinknya selama 28 detik. Dengan demikian ia menjadi orang Perancis pertama yang memenangkan Tur Italia.

Sementara Marcel Bidot berharap itu Henry Anglade, Roger Riviere dan Jacques Anquetil membawa tim Prancisnya, yang terakhir memutuskan untuk tidak bersaing di Tour de France : “Andaikan setelah Giro saya memenangkan Tour 1960, apa yang akan mereka tanyakan kepada saya tahun depan? Saya suka mengukur efek saya dengan lebih baik. »Pilihan ini dan alasan yang diberikan menginspirasi Antoine Blondin menggunakan frase “manajer jalan”, mengacu pada “raksasa jalan”. Tour de France ini dimenangkan oleh Gastone Nencini dan membuat karir Roger Riviere hancur. Dalam turunnya Col de Perjuret, tidak memiliki tikungan dan jatuh ke jurang. Dipukul di tulang belakang, dia tidak bisa lagi naik sepeda.

Periode dominasi di Tour de France (1961-1964)

1961: Anquetil merebut kembali jersey kuning

1962: kemenangan ketiga di Tour

1963: ganda Tour Spanyol-Tour de France

1964: ganda Tour Italia-Tour de France

YouTube
Instagram