Cerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 1)

Stage 1: Julian Alaphilippe meneriaki La Fosse aux… Wolfpack!

www.4joursdedunkerque.orgCerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 1). Julian Alaphilippe bertenaga untuk memenangkan pendakian La Fosse aux Loups (the wolfpit) dengan bantuan Wolfpack-nya dari Deceuninck-Quick Step. Dia menjadi orang Perancis pertama yang memenangkan tahap pembukaan Tour de France sejak Christophe Moreau dua puluh tahun yang lalu dan hanya juara dunia ketiga yang menukar jersey pelangi dengan jersey kuning pada akhir tahap 1 setelah Georges Speicher (1934) dan Bernard Hinault (1981).

Enam pembalap memimpin

184 pembalap memulai etape 1 di Brest pada 12,33. Victor Campenaerts (Qhubeka-Nexthash) adalah yang pertama mendapatkan sedikit celah untuk dirinya sendiri. Ini memungkinkan dia untuk mengumpulkan poin KOM pertama untuk diperebutkan di côte de Trébéolin (cat. 4, km 8.6). Lima pembalap berhasil lolos di km 12 atas inisiatif Franck Bonnamour (B&B), dengan cepat bergabung kembali dengan DannyvanPoppel (Intermarché-Wanty Gobert), CristianRodriguez (Total Energies), AnthonyPerez (Cofidis), IdeSchelling (Bora-Hansgrohe ) serta kemudian oleh ConorSwift (Arkea-Samsic) untuk membuat kelompok depan enam di km 19,5 Delapan kilometer lebih jauh, keuntungan maksimum mereka 3’55” tercatat. Tim Declercq dan Petr Vakoc masing-masing merebut kendali peloton untuk Deceuninck-Quick Step dan Alpecin-Fenix.

Ide Schelling solo menuju kejayaan KOM

Setelah serangan kuat oleh Schelling, Perez memenangkan KOM di Locronan (km 61,5). Schelling menyerang di bagian bawah côte de Stang Ar Garront di Châteaulin (km 111) untuk merebut satu poin KOM tetapi dia terus maju dan mantan rekan-rekannya yang memisahkan diri ditarik oleh peloton dengan jarak 68km lagi. Tabrakan besar terjadi di km 152 saat Tony Martin menabrak penonton. Itu menyebabkan penarikan pertama Tour de France 2021 karena Jasha Sütterlin (DSM) cedera. Butuh beberapa saat bagi Wout van Aert, Miguel Angel Lopez, Sonny Colbrelli, dan Bryan Coquard untuk kembali ke barisan.

Alaphilippe solo di La Fosse aux Loups

Schelling dibawa kembali dengan jarak 28km. Peloton melaju bersama-sama dengan kecepatan sedang menuju Landerneau. Tabrakan besar lainnya membelah peloton 7,5 km sebelum akhir. Deceuninck-Quick Step memimpin peloton dengan kuat sebelum pendakian sepanjang 3 km di La Fosse aux Loups. Alaphilippe menyerang di bagian paling curam sebelum 2km untuk pergi. Dia membuat celah untuk dirinya sendiri. Pierre Latour (Total Energies) dan duo Slovenia yang terdiri dari Primoz Roglic dan Tadej Pogacar mengejarnya tetapi dia menangkis kembalinya mereka. Michael Matthews berlari ke tempat kedua dengan Roglic mengambil beberapa bonus waktu yang menarik di posisi ketiga. Chris Froome sangat terpengaruh oleh kecelakaan itu.podium tahun lalu Richie Porte dan Miguel Angel Lopez juga kehilangan waktu yang signifikan di akhir etape 1.

Stage 2: Mathieu atas nama (van der) Poel…idor

Mathieu van der Poel datang dengan mahakarya di puncak Mûr-de-Bretagne. Dia naik untuk bonus waktu di bagian pertama sebelum memenangkan tahap 2 solo untuk mengambil jersey kuning yang kakeknya Raymond Poulidor tidak pernah miliki dalam karir bergengsinya.

Enam pembalap memimpin

180 pembalap memulai etape 2 di Perros-Guirec pada pukul 13.22. Satu non-starter: Marc Soler (Movistar). Loïc Vliegen (Intermarché-Wanty Gobert) adalah penyerang pertama tetapi setelah reaksi peloton, Anthony Perez (Cofidis) beraksi untuk hari kedua berturut-turut. Edward Theuns (Trek-Segafredo), Simon Clarke (Qhubeka-Nexthash) dan Jonas Koch (Intermarché-Wanty Gobert) datang membantu dan kelompok depan enam orang dibentuk di km 18 dengan pemegang jersey polka dot Ide Schelling (Bora-Hansgrohe ) yang melakukan serangan balik tiga kali dan Jérémy Cabot (Total Energies). Mereka mendapat keunggulan maksimal 4′ pada km 40,5. Tim Declercq mengatur kecepatan peloton untuk Deceuninck-Quick Step. Pertarungan berlangsung untuk kompetisi Raja Pegunungan. Perez mengalahkan Schelling di côte de Sainte-Barbe (km 72) untuk memimpin KOM sekali lagi. Pembalap Belanda itu membalas dendam di côte de Pordic (km 103).

Theuns yang paling agresif pada hari itu

Perez dan Schelling saling menetralisir sebelum bukit Saint-Brieuc tempat Theuns menyerang dirinya sendiri. Pemain Belgia itu menempati posisi pertama sebelum Cabot bertemu dengannya di tengah kerumunan besar di prefektur departemen Côtes d’Armor. Koch tetap di antara sementara Perez, Schelling dan Clarke – yang tergelincir di lereng – dibawa kembali oleh kawanan. Cabot dan Theuns mendekati 30 km terakhir dengan keunggulan 1’30”. Theuns melakukan solo 21km sebelum finis karena peloton hanya tertinggal 25”. Dia mengambil 1 poin KOM untuk diperebutkan di côte du village de Mûr-de-Bretagne dan semuanya bersama-sama dengan 18 km lagi.

Baca Juga: Sejarah Tour de France (Bag 1)

Dua penyelesaian untuk MVDP

Van der Poel menyerang di kaki pendakian pertama ke Mûr-de-Bretagne 17 km sebelum akhir. Ini memungkinkan dia untuk mengambil 8” bonus pada bagian pertama sementara Tadej Pogacar (5”), Primoz Roglic (2”) dan Julian Alaphilippe melewati garis dalam urutan itu. Sekitar 80 pembalap dipertemukan kembali untuk lap terakhir, dipimpin oleh Ineos Grenadiers. Richie Porte masih memimpin grup yang dikurangi dengan 1,2 km untuk pergi ketika Nairo Quintana mempercepat untuk sementara waktu. Juara Italia Sonny Colbrelli menyerang 900 meter sebelum garis dan segera dimentahkan oleh van der Poel. Tak ada yang berhasil mengejar pemain Belanda yang menang dengan keunggulan 6” atas duo Slovenia besutan Pogacar dan Roglic itu, lagi-lagi dalam urutan itu. Kelima pada 8”, Alaphilippe kehilangan Maillot Jaune dari van der Poel.

Stage 3: Tim Merlier mengklaim kemenangan etape Tour de France pertamanya

Tim Merlier dari Belgia memenangkan sprint kelompok pertama Tour de France seperti di Giro d’Italia dua bulan lalu. Itu adalah 1-2 dengan rekan setimnya Jasper Philipsen sementara Nacer Bouhanni melengkapi podium di akhir yang diwarnai kecelakaan yang juga mengubah klasifikasi keseluruhan. Namun, Mathieu van der Poel mempertahankan Maillot Jaune setelah membuka jalan bagi rekan satu timnya yang menang.

Lima pembalap memimpin

180 pembalap memulai etape 3 di Lorient pada pukul 13.21. JelleWallays (Cofidis), MichaelSchär (AG2R-Citroën), IdeSchelling (Bora-Hansgrohe), MaximeChevalier serta CyrilBarthe (B&B-KTM) melaju di kilometer pertama balapan. Mereka mendapat keuntungan maksimal 3’15” di km 13. Tabrakan hebat terjadi di La Trinité-sur-Mer (km 37), memaksa Robert Gesink (Jumbo-Visma) mundur sementara Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) tetap melaju. tanah untuk sementara waktu dengan bahu terluka. Dia kembali ke barisan dengan bantuan rekan satu timnya Luke Rowe, Dylan van Baarle dan Jonathan Castroviejo saat balapan berlangsung di Auray (km 49). Dengan 100km tersisa, Valentin Madouas (Groupama-FDJ), Xandro Meurisse (Alpecin-Fenix) dan Thomas De Gendt (Lotto-Soudal) memimpin di belakang kelompok kedua lima pembalap terkemuka.

Ide Schelling kembali memimpin kompetisi KOM

Schelling memimpin klasifikasi KOM saat dia solo ke puncak pendakian Cadoudal yang ikonik di Plumelec, setelah itu dia duduk menunggu peloton. Wallays, Schär, Chevalier dan Barthe tetap di depan. Chevalier menyerah dengan 13km untuk pergi karena peloton berada 40” di belakang. Sebuah kecelakaan terjadi di peloton 12 km sebelum garis. Itu membelah peloton dengan pembalap seperti Lopez, Gaudu, Madouas dan Cavendish dipaksa untuk mengejar di belakang.10km sebelum akhir, Roglic juga jatuh. Timnya cepat membantunya untuk menemukan tetapi itu adalah misi yang mustahil. Tabrakan lain menghambat Tadej Pogacar di kemudian hari, serta Arnaud Démare yang tidak dapat mengikuti sprint.

A 1-2 untuk Alpecin-Fenix

Van der Poel melaju ke garis finish dalam peran sebagai orang terdepan untuk dua sprinternya, Merlier dan Philipsen yang melaju ke kilometer terakhir dengan posisi sempurna. Di belakang mereka, Caleb Ewan dan Peter Sagan turun di tikungan terakhir dengan jarak 200 meter. Merlier mendahului Philipsen untuk menyamakan kedudukan menjadi 1-2 bagi skuad Belgia yang mempertahankan Maillot Jaune dengan Van der Poel untuk hari kedua.

Stage 4: Cavendish kembali

Mark Cavendish meraih kemenangan etape ke-31 di Tour de France, tertinggal tiga dari pemegang rekor Eddy Merckx, lima tahun setelah yang terakhir dan enam tahun setelah ia memaksakan diri di Fougères. Nacer Bouhanni dan Jasper Philipsen melengkapi podium dalam rangkaian sprint finish ini. Mathieu van der Poel menyelesaikan empat hari balapan di Brittany dengan Maillot Jaune menjelang uji coba waktu individu pertama.

Périchon dan Van Moer memimpin

177 pebalap memulai etape 4 di Redon. Satu non-starter: Caleb Ewan. Rekan setimnya Brent Van Moer (Lotto-Soudal) lebih dulu menyerang di km 10. Pierre-Luc Périchon (Cofidis) bereaksi untuk menjadikannya duet terdepan yang mendapat lampu hijau dari peloton. Keunggulan maksimum mereka adalah 2’50” di km 38. Mengambil alih dari Deceuninck-Quick Step, Kristian Sbaragli mengatur kecepatan untuk waktu yang lama atas nama tim Alpecin-Fenix ​​dari pemimpin balapan Mathieu van der Poel. Di paruh kedua balapan, Bruno Armirail (Groupama-FDJ) membantu menstabilkan selisih waktu sekitar 2′.

Van Moer mengambil sprint menengah

Van Moer mengungguli Périchon di sprint menengah di Vitré (km 114) di jalur yang sama di mana Rute Adélie berakhir setiap tahun. Peloton hanya tertinggal 1’20”. Dengan 15km tersisa, selisihnya turun menjadi 30” saat Ineos Grenadiers melaju kencang setelah mengambil alih tim sprinter. Van Moer pergi sendirian 14km sebelum akhir dan memberikan segalanya untuk mencoba dan menangkis peloton. Pembalap Belgia itu meningkatkan keunggulannya menjadi 1′ di bawah bendera 10km lagi.

Pada jam kesebelas

Van Moer terhuyung-huyung dengan 150 meter lagi. Sepertinya Philipsen akan membuat tiga kali berturut-turut untuk Alpecin-Fenix ​​tetapi Cavendish keluar dari kotak di akhir untuk menulis dongengnya di Fougères, tempat di mana dia sudah menang pada tahun 2015. Dia adalah pembalap terakhir dipilih oleh Deceuninck-Quick Step sebagai pengganti pemenang jersey hijau tahun lalu Sam Bennett. Cavendish, 36, juga kembali mengenakan jersey hijau yang dia menangkan pada 2011 sementara van der Poel mempertahankan Maillot Jaune.

Baca Juga: 10 Merek Sepeda Terbaik di Dunia

Stage 5: Pogačar menyerang pada waktu yang tepat

Tadej Pogačar mengalahkan rivalnya dalam uji waktu individu 27,2 km dari Changé ke Laval pada hari Rabu untuk menegaskan kembali statusnya sebagai favorit odds-on untuk memenangkan Tour de Prancis. Pembalap Slovenia itu melanjutkan kemenangan penting dalam time trial terakhir dari edisi sebelumnya di La Planche des Belles Filles dengan kilatan kecemerlangan lainnya dan mengirim pesan yang jelas kepada lawan-lawannya, sementara Mathieu van der Poel masuk ke zona merah di final. untuk mempertahankan jersey kuningnya hanya dengan selisih delapan detik di atas Pogačar. Pembalap Swiss Stefan Küng, juara Eropa melawan waktunya, menghasilkan penampilan yang solid tetapi masih finis 19 detik di belakang pemimpin Tim Emirates UEA, yang melaju di lintasan dengan kecepatan rata-rata lebih dari 50 km/jam.

Dane Jonas Vingegaard (Jumbo–Visma) berada di urutan ketiga di depan pemimpinnya Wout van Aert di urutan keempat dan Primož Roglič di urutan ketujuh, sedangkan favorit lainnya seperti Julian Alaphilippe, keempat belas di 1′11″, dan Geraint Thomas, keenam belas di 1′18 , dibiarkan terhuyung-huyung setelah ujian besar pertama edisi ini.

Bjerg mengatur nada

Awal dari time trial, yang diadakan di bawah awan yang tidak menyenangkan, adalah panggilan untuk pembalap yang cedera pada tahap sebelumnya. Tony Martin, bayangan pengendara sepeda yang memenangkan kejuaraan dunia melawan waktu empat kali, menempatkan waktu yang layak 35′33″, sementara pemenang Tur empat kali Chris Froome harus bekerja keras untuk mencatat waktu 36′20 , tepat di depan Marc Hirschi di 36′28″. Muda Dane Mikkel Bjerg, juara dunia time trial U23 tiga kali, membuat kesan terkuat di antara starter awal dan pindah ke kursi panas dengan waktu 33′01″.

Hujan di pawai

Pada titik ini, langit terbuka, meningkatkan prospek pemimpin sementara dan menghentikan para pesaingnya untuk tampil habis-habisan. Brandon McNulty (UEA Team Emirates) jatuh dan terpaksa melompat ke sepeda baru dengan lutut berdarah.

Pembalap Swiss Stefan Bissegger, yang mengklaim time trial lebih singkat di Paris–Nice musim semi lalu, nyaris mendekati pembalap Denmark itu, tetapi tidak dapat mengambil risiko serius, hanya unggul 22 detik. Pemain Denmark lainnya, Magnus Cort Nielsen (EF Education–Nippo), nyaris gagal, tertinggal enam detik, saat jalanan perlahan mengering, melambungkan harapan para favorit.

Küng mengambil kendali

Bjerg telah menduduki area “Kiss and Cry” selama lebih dari dua jam ketika Mattia Cattaneo (Deceuninck–Quick-Step) akhirnya menabraknya dari kursi panas enam detik. Namun, harapan pria Italia itu berumur pendek: salah satu favorit besar, Stefan Küng, memberikan penampilan sempurna untuk melompati Cattaneo dengan 36 detik dan mengambil alih keunggulan dengan waktu 32′19″. Pada kecepatan rata-rata lebih dari 50 km/jam, tampaknya cukup untuk meraih kemenangan panggung kecuali salah satu favorit keseluruhan masih memiliki kartu as di lengan bajunya. Dua orang Denmark lainnya, Jonas Vingegaard dan Kasper Asgreen, keluar dengan semua senjata yang menyala-nyala, sangat kontras dengan upaya metronomik Primož Rogli.

Pogačar menghancurkan lawan

Sementara itu, Geraint Thomas, yang masih menderita akibat dislokasi bahu, sudah kebobolan 25 detik pada pemeriksaan waktu menengah pertama (km 8.8). Vingegaard menyelesaikan etape tersebut dengan tertinggal 8 detik, dengan Asgreen tertinggal 18 detik dan Roglič tertinggal 25 detik di belakang sang pemimpin, yang waktunya hampir tak tergoyahkan. Hampir: Tadej Pogačar mencatat waktu menengah terbaik satu demi satu (memimpin dengan 10 detik pada km 8.8 dan 17 pada km 17) dan mempercepat time trial untuk mengingatkan semua orang bahwa dialah yang harus dikalahkan dalam edisi ini. Petenis Slovenia itu unggul 22 detik dari Wout van Aert dan 40 detik di depan Julian Alaphilippe pada Rabu malam, dengan favorit lainnya seperti Rigoberto Urán dan Richard Carapaz sudah tertinggal lebih dari satu menit.

Stage 6: Cavendish tetap tak terkalahkan di Châteauroux

Mark Cavendish memenangkan kelompok berpacu di Châteauroux untuk ketiga kalinya setelah 2008 dan 2011, mengalahkan Jasper Philipsen dan Nacer Bouhanni di telepon seperti di Fougères pada tahap 4. Ini kemenangan tahap ke-32 di Tour de France. Mathieu van der Poel mempertahankan Maillot Jaune.

Awal terbang yang impresif

177 pembalap memulai etape 6 di Tours pada pukul 14.04. Olivier Naesen (AG2R-Citroën) adalah penyerang pertama tetapi serangan kedua oleh kelompok Belgia dari pakaian Prancis bekerja lebih baik karena kelompok depan yang terdiri dari delapan pembalap dibentuk di km 3, terdiri dari Greg Van Avermaet (AG2R-Citroën), Jonas Rickaert (Alpecin-Fenix), Kasper Asgreen (Deceuninck-Langkah Cepat), Toms Skujins (Trek-Segafredo), NilsPolitt (Bora-Hansgrohe), SorenKraghAndersen (DSM), ThomasDeGendt (Lotto-Soudal) serta GeorgZimmermann ( Intermarché-Wanty Gobert). Anthony Turgis (Total Energies) masuk di antara tetapi dibawa kembali oleh pak. Tim sprinter Groupama-FDJ, Arkea-Samsic dan Qhubeka-Nexthash menarik diri untuk mengembalikan breakaway tetapi Van Avermaet terus melaju di km 31 untuk tetap memimpin.

Van Avermaet dan Kluge memimpin

Roger Kluge (Lotto-Soudal) bertemu dengannya di km 41. Keunggulan mereka adalah 2’15” pada saat itu dan tetap menjadi yang terbaik hari itu. Setelah menempuh jarak hampir 50 km dalam satu jam pertama balapan, duo terdepan itu tetap diikat oleh tim Alpecin-Fenix ​​diikuti oleh Deceuninck-Quick Step. Greg Van Avermaet memenangkan satu-satunya hadiah KOM hari ini di St-Aignan (km 72) dan sprint menengah di Luçay-le-Mâle (km 104) dimana peloton hanya terpaut tiga puluh detik. Kelompok itu menunggu sebanyak yang mereka bisa sebelum mereka menjembatani kesenjangan.

Cav melakukannya lagi

Van Avermaet dan Kluge terhuyung-huyung di 2.5km sebelum akhir. Julian Alaphilippe mengambil kendali peloton untuk mempersiapkan sprint ke Cavendish. Manxman memposisikan dirinya di belakang Philipsen dan Merlier untuk merombak mereka di 100 meter terakhir. Dengan 32 kemenangan etape di Tour de France, dia hanya terpaut dua keberhasilan dari rekor Eddy Merckx.

4joursdedunkerque.Org - Balap Sepeda Prancis Jours De Dunkeruque
YouTube
Instagram