Cerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 3)

Stage 13: Terbayar

www.4joursdedunkerque.orgCerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 3). Bauke Mollema meraih kemenangan etape Tour de France keduanya di Quillan empat tahun setelah ia bermain solo di Le Puy-en-Velay. Dia melakukannya dengan cara yang sama, melarikan diri dari breakaway dan menyelesaikan solo. Patrick Konrad dan Sergio Higuita melengkapi podium. Tadej Pogacar mempertahankan jersey kuning sementara Guillaume Martin pindah ke urutan kedua secara keseluruhan.

Pertarungan panjang untuk memisahkan diri

159 pembalap yang memulai etape 14 di Carcassonne pada pukul 12.19. Dua non-starter: Soren Kragh Andersen (DSM) dan Warren Barguil (Arkea-Samsic). Benoît Cosnefroy (AG2R-Citroën) adalah yang pertama dari banyak penyerang setelah bendera dicabut. Julian Alaphilippe (Deceuninck-Quick Step), Matej Mohoric (Bahrain Victorious) dan Quentin Pacher (B&B-KTM) mendapat sedikit celah sebelum melakukan regrouping yang mendahului serangan solo di km 25 oleh Kristian Sbaragli (Alpecin-Fenix). Pebalap Italia itu diperkuat Maxime Chevalier (B&B-KTM), Anthony Turgis (TotalEnergies), Toms Skujins (TrekSegafredo) dan Jonas Rickaert (Alpecin-Fenix) di km 39. Mereka sempat terhuyung-huyung di garis intermediate sprint di Lavelanet (km 76,7) meski Rickaert berhasil menyeberang lebih dulu.

Woods dan Poels dalam perburuan kaos polka dot

Mattia Cattaneo (Deceuninck-Quick Step) dan Wout Poels (Bahrain Victorious) berjalan lancar sebelum pendakian ke col de Montségur (cat. 2, km 89). Michael Woods (Israel-Start Up-Nation) menyusul mereka. Itu adalah head to head sprint antara Poels dan Woods di puncak dengan petenis Belanda itu mengalahkan Kanada. Cattaneo bertemu dengan dua pemimpin dengan 80km untuk pergi sementara Sergio Higuita (EF Education-Nippo)x, Omar Fraile (Astana), Louis Meintjes (Intermarché-Wanty Gobert), Esteban Chaves (Bike Exchange), Patrick Konrad (Bora-Hansgrohe), Guillaume Martin (Cofidis) dan Bauke Mollema (Trek-Segafredo) mencatat waktu 40” di belakang peloton jersey kuning pada 1’40”. Woods membalas dendam atas Poels di col de la Croix des Morts. 10 pembalap berkumpul di depan 72km sebelum akhir sementara Pierre Rolland dan Pacher (B&B-KTM), Valentin Madouas (Groupama-FDJ) dan Elie Gesbert (Arkea-Samsic) berada di antara keduanya. Itu membuat kelompok depan 14 pengendara di bagian bawah côte de Galinagues dengan 59km untuk pergi.

Mollema solo dengan 41 km lagi

Woods menjadi pemimpin KOM sementara di côte de Galinagues. Dia tergelincir saat menuruni bukit saat memimpin grup depan dengan sisa 50 km. Dia berhasil kembali delapan kilometer lebih jauh. 41 km sebelum akhir, Mollema berkendara sendirian di turunan col du Castel yang tidak dikategorikan. Pembalap Belanda itu memimpin 1’30” atas mantan rekan-rekannya yang memisahkan diri di kaki col de Saint-Louis yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan 21km untuk pergi sementara peloton terpaut waktu 5’40”. EF Education-Nippo melaju kencang untuk mempertahankan posisi kedua Rigoberto Uran karena kehadiran Guillaume Martin di depan. Mollema memiliki keunggulan 1′ atas Woods yang mengamankan jersey polka dot pertamanya. Mollema mempertahankan keunggulannya di jalur menurun. Konrad mengungguli Higuita untuk tempat kedua. G. Martin melewati garis dengan defisit 1’28” tetapi keunggulan di atas peloton yang memungkinkannya naik ke urutan kedua secara keseluruhan di belakang Tadej Pogacar.

Stage 14: Ciuman pertama untuk Sepp Kuss

Sepp Kuss mengakhiri kekeringan sepuluh tahun karena Tyler Farrar adalah pemenang etape Amerika terakhir di Tour de France di Redon pada 2011. Pendaki dari Jumbo -Visma mengungguli Alejandro Valverde dan pembalap terkemuka lainnya hingga col de Beixalis untuk mengklaim kemenangan solo di Andorra-la-Vella di depan veteran Spanyol sementara Wout Poels, Raja Pegunungan yang baru, melengkapi podium. Tadej Pogacar mempertahankan jersey kuning.

32 pembalap memimpin

149 pebalap memulai etape 15 pada pukul 12.29. Thomas De Gendt (LottoSoudal) merupakan yang pertama melewati peloton pada km 3.5 dalam pendakian yang tidak dikategorikan ke col de Llauro. Tujuh pengendara menyusul serta sekelompok pemburu yang lebih besar. 32 pembalap memimpin di km 35: Steven Kruijswijk, Sepp Kuss, Wout van Aert (Jumbo-Visma), Jonathan Castroviejo, Dylan van Baarle (Ineos Grenadiers), Dan Martin, Michael Woods (Israel Start-Up Nation), Vincenzo Nibali, Julien Bernard, Kenny Elissonde (Trek-Segafredo), Julian Alaphilippe, Lukas Pöstlberger (Bora-Hansgrohe), Davide Ballerini (Deceuninck-Langkah Cepat), Alejandro Valverde (Movistar), Bruno Armirail, David Gaudu, Valentin Madouas (Groupama- FDJ), Aurélien Paret-Peintre (Ag2r-Citröen), Rubén Fernández (Cofidis), Nairo Quintana (Arkéa-Samsic), Mark Donovan (DSM), Matej Mohoric, Wout Poels , Dylan Teuns (Bahrain Victorious), Ruben Guerreiro, Michael Matthews (BikeExchange), Ion Izagirre (Astana), Sergio Henao (Qhubeka-Next Hash), Neilson Powless (EF Education-Nippo), Pierre Latour (TotalEnergies), Franck Bonnamour (B&B Hotels-KTM) dan De Gendt. Tim UEA Emirates diorganisir di depan peloton dengan Vegard Stake Laengen dari Norwegia menarik tanpa lelah.

Baca Juga: Cerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 2)

Pertarungan hebat untuk jersey polka dot

Kesenjangan waktu 8’45” dicatat pada sprint menengah di Olette (km 66) di mana Nacer Bouhanni, menderita sendirian di depan gerobak sapu, menyebutnya balapan dua puluh menit setelah Matthews menyeberang garis terlebih dahulu. Setelah perpecahan di breakaway, Armirail memutuskan untuk memaksakan kecepatan stabil di kepala grup terkemuka dengan rekan satu timnya Madouas dan Gaudu di kemudinya. Perbedaan maksimum 10’10” dicatat dengan 72 km untuk pergi. Poels memenangkan KOM di Montée de Saint-Louis (km 86) sebelum van Aert dan Woods. Di col de Puymorens, 3 teratas yang sama berada dalam urutan yang berbeda: van Aert, Poels, Woods. Quintana menunggu Port d’Envalira, puncak tertinggi Tour de France ke-108, untuk pergi sendirian 1,5 km sebelum puncak dan mengambil maksimum 10 poin KOM 15” sebelum van Aert, Poels and Woods. 17 pembalap membentuk grup depan di lereng dengan keunggulan 5′ atas grup jersey kuning dari mana runner up Guillaume Martin dikeluarkan saat turun.

Kuss atasan Valverde

Quintana menyerang lagi di awal pendakian ke col de Beixalis tetapi dia dengan cepat dibawa kembali. Gaudu mencoba peruntungannya sebentar. Valverde ingin mengikuti Kuss tetapi orang Amerika dari Jumbo-Visma yang berkendara sejauh 5 km sendirian sebelum puncak. Mereka dipisahkan oleh 25” di bagian atas dan downhill tidak mengubah skenario balapan. Di grup kaus kuning, meniru dua upaya Ben O’Connor, Jonas Vingegaard menyerang dua kali dengan kuat tetapi Pogacar bereaksi tanpa khawatir. Rigoberto Uran, Vingegaard dan Carapaz tetap bersama pemimpin balapan untuk mendapatkan kembali posisi mereka di GC atas Martin yang turun kembali ke posisi kesembilan sebelum etape 14.

Stage 15: Patrick Konrad mengambil gilirannya

Dalam perlombaan yang menguntungkan penyerang, juara nasional Austria Patrick Konrad meniru rekan setimnya Nils Politt untuk mengklaim Tur pertamanya de France etape kemenangan di Saint-Gaudens setelah 37 km dari perjalanan solo yang berani. Hanya dua orang Austria yang menjadi pemenang tahap di Tour sebelumnya: Max Bulla (3) pada tahun 1931 dan Georg Totschnig pada tahun 2005. Sonny Colbrelli dan Michael Matthews melengkapi podium. Tadej Pogacar mempertahankan jersey kuning.

14 pembalap memimpin

145 pembalap memulai etape 16. 2 non-starter: Vincenzo Nibali (TrekSegafredo) serta Amund Groendahl Jansen (Bike Exchange). Kasper Asgreen (DeceuninckQuick Step) merupakan orang pertama yang bergerak setelah bendera dicabut. Michal Kwiatkowski (Ineos Grenadiers) dan Mattia Cattaneo (Deceuninck-Quick Step) menyusulnya 3,5 km sebelum col de Port. Trio terdepan dibawa kembali setelah 65 km balapan. Jan Bakelants (Intermarché-Wanty Gobert), Chris Juul Jensen (BikeExchange) dan Fabien Doubey (TotalEnergies) membentuk trio terdepan lainnya di km 79. Toms Skujins (TrekSegafredo), Patrick Konrad (Bora-Hansgrohe), Benoît Cosnefroy (AG2R-Citroën), Pierre-Luc Périchon (Cofidis), Michael Matthews (BikeExchange), David Gaudu (Groupama- FDJ), Alex Aranburu (Astana), Sonny Colbrelli dan Fred Wright (Bahrain Victorious), Lorenzo Rota (Intermarché-Wanty Gobert) dan Franck Bonnamour (B&B-KTM) membentuk kelompok pengejaran sebelum col de la Core. Konrad bergabung dengan tiga pelarian di km 97, 4 km sebelum puncak, dan berada di posisi pertama.

Konrad sendirian di Portet-d’Aspet

Saat Juul-Jensen turun, Konrad menjauhkan Doubey dan Bakelants di km 132 dengan 4 km tersisa untuk mendaki ke Portet d’Aspet. Konrad unggul lebih dulu dengan keunggulan 20” atas Gaudu dan Colbrelli tetapi meningkatkannya di lereng. Dia menikmati keunggulan 40” 25 km sebelum akhir. 9 pembalap berkumpul untuk mengejar pembalap Austria 15km sebelum akhir.

Aksi di grup kaus kuning

Konrad tetap tenang untuk menjaga keunggulan lebih dari satu menit dengan 10 km tersisa. Gaudu melaju kencang di tanjakan terakhir, côte d’Aspret-Sarrat yang pendek tapi curam, tetapi pebalap Austria itu tetap tenang dan tidak retak. Périchon menyerang dari kelompok pengejar untuk mencari tempat kedua tetapi dia dirombak di bagian paling akhir oleh Matthews dan Colbrelli. Serangan di kepala peloton melibatkan sebagian besar pesaing GC dalam 10km terakhir balapan, tetapi tidak masalah bagi Pogacar untuk mengendalikan tindakan Guillaume Martin dan Wout van Aert. Sekelompok 15 pembalap didorong kuat ke garis oleh juara Belgia dengan semua 10 pembalap teratas di kemudinya.

Stage 16: Slovenia beruang di rumah di Pyrénées

Dua tahun setelah ia mengklaim kemenangan etape Grand Tour pertamanya di Andorra di La Vuelta dan satu tahun setelah dia meraih kemenangan etape Tour de France pertamanya di Laruns , Tadej Pogacar mengenakan jersey kuning di col du Portet, menjadikan etape 17 sebagai etape ratu Tour de France. Petenis Slovenia itu mengungguli Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz dan memperpanjang keunggulannya secara keseluruhan.

Enam pembalap memimpin

145 pembalap memulai etape 17 di Muret pada pukul 12.16. Setelah percobaan pertama oleh Valentin Madouas (Groupama-FDJ), Pierre Rolland (B&B-KTM) menjadi pembalap pertama yang berhasil melaju. Dia menjauh sejauh 13 kilometer. Lukas Pöstlberger (Bora-Hansgrohe), Dorian Godon (AG2R-Citroën), Danny van Poppel (Intermarché-Wanty Gobert) serta Anthony Pérez (Cofidis) berhasil mendapatkan gap di km 18. Anthony Turgis (Total Energies) dan Maxime Chevalier (B&B -KTM) menjembatani gap di km 30. Julien Bernard (Trek-Segafredo) sempat melaju di antaranya sebelum menyerah. Perbedaan waktu 8’20” tercatat pada km 60. Van Poppel memenangkan sprint menengah di Bagnères-de-Luchon di mana Michael Matthews memenangkan sprint peloton di depan Mark Cavendish.

Perez, sang enfant du membayar tur pada Hari Bastille

Di awal pendakian ke col de Peyresourde, Elie Gesbert (Arkea-Samsic) mempercepat aksi kaptennya Nairo Quintana. Wout Poels (Bahrain Victorious) pergi bersama mereka dan Pierre Latour (Total Energies) menjembatani kesenjangan. Latour adalah satu-satunya yang menjauh sampai bagian bawah Val Louron di mana defisit grup jersey kuning yang dipimpin oleh Tim Emirates UEA dikurangi menjadi 4′. Perez berkendara sendirian di depan 5,5 km sebelum puncak pendakian kedua hari itu. Dia melewati Val Louron 10” sebelum Godon. Kedua orang Prancis itu membentuk duet unggulan Hari Bastille khusus 22km sebelum akhir dengan keunggulan 3’40” atas peloton. Perez, enfant du pays, pergi sendirian lagi dengan 13,5 km lagi.

Pogacar tanpa bantuan dalam pertempuran royale

Perez dibawa kembali 8,5 km sebelum garis finish. Pogacar melaju kencang. Hanya Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz yang berhasil menahan lajunya. David Gaudu (Groupama-FDJ) lolos dari kejaran kelompok untuk mencoba mengejar trio terdepan. Pogacar melakukan semua mondar-mandir di depan sampai Carapaz menyerang 1,5 km sebelum puncak. Orang Ekuador tidak menurunkan pemain Slovenia itu. Vingegaard berjuang untuk mengikuti tetapi datang untuk memperebutkan kemenangan tahap tetapi Pogacar menunjukkan keunggulannya untuk menempatkan tandanya pada kemenangan bergengsi di finish tertinggi Tour de France.

Baca Juga: Sparepart Yang Perlu Diperhatikan Bagi Kalian Penggemar Sepeda Gunung

Stage 17: Tadej Pogacar membuatnya menjadi tiga

Tadej Pogacar meraih kemenangan etape ketiganya di Luz Ardiden sehari setelah dia menang di col du Portet, memberikan satu bukti lagi bahwa dia sejauh ini adalah penantang GC terkuat dari Tour de France ke-108. Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz melengkapi podium di puncak finis terakhir yang menanjak. Pogacar menambahkan ke kaus kuning dan putih kaos polka dot yang telah ia menangkan tahun lalu juga.

5 pembalap terdepan

144 pembalap memulai etape 18 di Pau pada pukul 13.48. , Matej Mohoric (Bahrain Victorious),Chris Juul-Jensen (BikeExchange) serta Sean Bennett (Qhubeka-NextHash) melaju menjauh dari km 1. Banyak serangan balik terjadi. Julian Alaphilippe (Deceuninck-Quick Step) dan Pierre-Luc Périchon (Cofidis) menyusul mereka di km 32. Di km 55, Juul Jensen menunggu peloton untuk membantu rekan satu timnya yang berusaha membelah peloton di depan lari cepat menengah. Keunggulan dari empat pemimpin yang tersisa mencapai 1’20” pada baris di Pouzac dimana Alaphilippe melewati di posisi pertama dan Mark Cavendish memenangkan sprint kelompok di depan Michael Matthews.

Latour dulu di col du Tourmalet

Alaphilippe dan Mohoric mulai mendaki ke Tourmalet dengan keunggulan 1’30” atas peloton yang dipimpin oleh Vegard Stake Laengen untuk Tim Emirates UEA sementara empat orang Prancis berkumpul di antaranya: Pierre Rolland (B&B-KTM), Pierre Latour (Total Energies), Kenny Elissonde (Trek-Segafredo) dan Valentin Madouas (Groupama-FDJ). 6 km sebelum puncak, 9 pembalap bersatu di depan: Alaphilippe-Mohoric-Latour-Elissonde-Madouas serta David Gaudu (Groupama-FDJ), Ruben Guerreiro (EF), Omar Fraile (Astana) serta Ion Izagirre (Astana). Latour dan Gaudu menaiki Tourmalet (cinderamata Jacques-Goddet) bersama-sama dalam urutan itu dengan keunggulan 50” atas peloton yang dipimpin oleh Ineos Grenadiers. Rigoberto Uran (EF) dijatuhkan dan Wout Poels (Bahrain Victorious) memperpanjang keunggulannya dalam kompetisi KOM atas Michael Woods (Israel-Start Up-Nation).

Gaudu yang terakhir menyerah

Gaudu mengendarai Latour menuruni bukit. Dia memimpin 45” atas peloton jersey kuning yang dipimpin oleh Ineos Grenadiers dengan 20km tersisa dan mulai mendaki ke Luz Ardiden sendirian di depan. Pendaki Breton itu ditelan 9,5 km sebelum akhir. Dengan 5,5 km lagi, Rafal Majka (UEA Team Emirates) mengambil alih dari Inggris dan membuat grup meledak. Pogacar melesat untuk membuat kelompok depan 5 pengendara dengan 3,5 km, bersama dengan Carapaz, Vingegaard, Kuss dan Mas. Yang terakhir mempercepat pada dua kesempatan tetapi Pogacar tidak membiarkan kemenangan ketiga pergi. Sudah sebanyak tahun lalu sebelum uji coba waktu individu pada malam grand final.

4joursdedunkerque.Org - Balap Sepeda Prancis Jours De Dunkeruque
YouTube
Instagram