Cerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 4)

Tahap 18: Jika bukan Tadej, itu Matej!

www.4joursdedunkerque.orgCerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 4). Matej Mohoric mengklaim kemenangan etape keduanya di Libourne setelah ia memaksakan dirinya di La Creusot di etape 7, lagi-lagi sepanjang solo breakaway. Menyusul dua kemenangan berturut-turut di Pyrénées oleh Tadej Pogacar yang melaju melalui Landes dengan otoritas dalam tahap transisi yang penting, juara Slovenia membuat lima untuk negaranya pada malam time trial penutupan yang akan mendahului grand finale di Paris pada hari Minggu .

Enam pembalap memimpin

142 pembalap memulai etape 19 di Mourenx. 2 non-starter: Michael Woods (Israel-Start Up-Nation) dan Miguel Angel Lopez (Movistar). Julien Bernard (Trek-Segafredo), Jonas Rutsch (EF Education-Nippo), Simon Clarke (Qhubeka-NextHash), Franck Bonnamour (B&B-KTM) dan Georg Zimmermann (Intermarché-Wanty Gobert) berkendara menjauh dari peloton dan Matej Mohoric ( Bahrain Victorious) menyusul mereka dengan sisa 200km. Kesenjangan waktu maksimum tercatat pada km 17: 4’20”. Dua kecelakaan terjadi di peloton, yang melibatkan beberapa pesaing GC seperti Enric Mas dan Guillaume Martin tetapi juga Mark Cavendish yang berhasil menemukan dan mencetak enam poin dalam mempertahankan jersey hijaunya pada sprint menengah yang dimenangkan oleh Zimmermann di Saint-Sever (km 54). Alpecin-Fenix ​​merebut kendali peloton untuk membuatnya menjadi sprint finish di Libourne.

Pengejaran kuat yang diprakarsai oleh Nils Politt

Setelah beberapa kali bentrokan di kepala peloton, Nils Politt (Bora-Hansgrohe) melahirkan sekelompok menyerang balik di km 71 sebagai Mike Teunissen (Jumbo-Visma), Jasper Stuvyen, Edward Theuns (Trek-Segafredo), Davide Ballerini (DQS), Ivan Garcia Cortina, Jorge Arcas, Alejandro Valverde (Movistar), Silvan Dillier (Alpecin-Fenix), Christophe Laporte (Cofidis), Michael Valgren (EF), Greg Van Avermaet (AG2R -Citroën), Elie Gesbert (Arkea-Samsic), Casper Pedersen (DSM), Brent Van Moer (Lotto-Soudal), Omar Fraile, Dimitri Gruzdev, Ion Izagirre (Astana), Max Walscheid (Qhubeka-NextHash) dan Anthony Turgis ( TotalEnergies) pergi bersamanya. Tiga pembalap Movistar, Fraile, Gruzdev dan Van Avermaet turun ke peloton di mana Ineos Grenadiers, Israel-Start Up-Nation dan Bahrain Victorious juga mengatur kecepatan yang kuat. 20 pengendara dipersatukan kembali di depan dengan 100 km lagi.

Satu lagi kemenangan solo

Israel-Start Up-Nation, Ineos Grenadiers dan Bahrain Victorious mengejar mereka hingga hampir 50 km sebelum menyerah dengan 80km tersisa. Tim UEA Emirates kembali mengatur kecepatan setelah selisih waktu menjadi 10′ dengan 55 km tersisa. Banyak serangan terbentuk di grup terdepan yang terdiri dari 20 pebalap dalam 35km terakhir. Mohoric berkendara sendirian sejauh 26 km sebelum akhir. Laporte memposisikan dirinya di antara untuk beberapa saat sebelum kelompok 10 dibentuk di belakang pemain Slovenia: Teunissen, Stuyven, Theuns, Politt, Valgren, C. Pedersen, Turgis, Zimmermann, Bonnamour. Mohoric tetap tenang dan sangat termotivasi sampai akhir untuk memberikan kemenangan etape kesembilan yang dibangun sepanjang kemenangan di Tour de France ke-108.

Etape 19: Van Aert di kebun anggur

Wout van Aert yang datang ke Tour de France dengan ambisi pertama memenangkan sprint dan mengenakan kaus kuning mengklaim kemenangan time trial yang mengesankan di kebun anggur Saint-Émilion setelah etape Mont Ventoux. Kasper Asgreen dan Jonas Vingegaard melengkapi podium etape 20. Tadej Pogacar finis dengan waktu terbaik ke-8 dan mempertahankan jersey kuning dengan keunggulan 5’20” atas Vingegaard.

Baca Juga: Cerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 3)

Stefan Bissegger selama satu setengah jam di kursi panas

Berturut-turut, Tim Declercq, Mark Cavendish, Michael Morkov, Dries Devenyns, semuanya dari Deceuninck-Quick Step, menetapkan waktu referensi. Max Walscheid (Qhubeka-NextHash) mengungguli pembalap Belgia itu tetapi spesialis besar pertama yang melaju di atas 50 km/jam adalah Mikkel Bjerg (UEA Team Emirates) dalam waktu 36’45” (50,3 km/jam). Stefan Bissegger (EF Education-Nippo) melaju delapan detik lebih cepat dalam 36’37 (50,4 km/jam). Bissegger dan Bjerg menduduki puncak penghitungan sampai Kasper Asgreen (Deceuninck-Quick Step) mengungguli mereka. Dalam kedua time check, juara Denmark itu unggul 6 inci dari pemenang time trial Swiss di Paris-Nice yang bertahan di kursi panas selama satu jam sepuluh menit. Asgreen adalah pemimpin kedelapan etape dengan kecepatan rata-rata 51 km/jam (36’14”).

Kekecewaan besar bagi Stefan Küng

Juara Eropa Stefan Küng (Groupama-FDJ) adalah favorit panas untuk melengserkan Denmark. Dia memulai dengan nada tinggi, dengan keunggulan 6” atas Asgreen di Pomerol (km 7.6) tetapi telah kehilangan keunggulannya di Montagne (km 20). Menjelang akhir, dia membayar usahanya dan kehilangan kemenangan panggung yang sangat dia inginkan. Asgreen akhirnya digulingkan oleh Wout van Aert (Jumbo-Visma) yang melaju di 35’53” dengan kecepatan 51,5 km/jam, 21” lebih cepat dari pemimpin sebelumnya!

Kemenangan ITT pertama di Tour de France untuk van Aert

Dalam pertempuran untuk posisi GC, semua pembalap yang terancam oleh pengikut terdekat mereka mempertahankan supremasi mereka: Vingegaard (ke-2) atas Richard Carapaz, Ben O’Connor (ke-4) atas Wilco Kelderman, Enric Mas (ke-6) atas Alexey Lutsenko dan Guillaume Martin (ke-8) atas Pello Bilbao. Van Aert telah memenangkan banyak sprint dan etape gunung sebelumnya, tetapi ini adalah kemenangan percobaan pertamanya. Untuk kedua kalinya, Pogacar, 23, akan pergi ke Paris dengan seragam kuning.

Etape 20: Van Aert dan Pogacar menang di Paris

Juara Belgia Wout van Aert berhasil memenangkan banyak gelar Champs-Élysées setelah ia naik ke etape Mont Ventoux dan time trial di kebun anggur Saint-Émilion, mengantongi dua etape terakhir dari Tour de France ke-108 di depan rekan senegaranya Jasper Philipsen dan Mark Cavendish. Namun pembalap Inggris itu memenangkan klasifikasi poin sepuluh tahun setelah pertama kalinya. Tadej Pogacar memenangkan Tour de France secara keseluruhan untuk kedua kalinya dengan Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz melengkapi podium.

Serangan oleh trio

Pembalap 141 memulai etape 21 di Chatou pada pukul 16.39. Satu non-starter: Jakob Fuglsang (Astana). Mikkel Bjerg (UEA Team Emirates) mengambil satu-satunya titik KOM yang tersedia di côte des Grès (km 7) untuk masuk ke dalam klasifikasi pemanjat kuat 63 orang. Para pembalap menempuh jarak 30,8 km pada jam pertama balapan. Perlombaan benar-benar dimulai setelah Pogacar melewati garis di Champs-Élysées bersama seluruh timnya dengan 52 km tersisa. Stefan Bissegger (EF Education-Nippo), Casper Pedersen (DSM) dan Harry Sweeny (Lotto-Soudal) menciptakan breakaway pertama hari itu. Patrick Konrad (Bora-Hansgrohe) menyusul mereka untuk menjadikannya kuartet terkemuka. Pedersen adalah yang pertama turun.

Satu perasaan Champs-Elysées terakhir untuk Philippe Gilbert

Itu dikumpulkan lagi 32km sebelum akhir. Trio terkemuka lainnya dibentuk atas inisiatif Ide Schelling (Bora-Hansgrohe) dengan superstar Julian Alaphilippe (Deceuninck-Quick Step) dan Philippe Gilbert (Lotto-Soudal) bergabung dengannya di depan. Gilbert menikmati perjalanan terakhirnya di Champs-Elysées saat dia mengumumkan bahwa ini adalah Tur terakhirnya. Dengan 27 km lagi, giliran Brent Van Moer (Lotto-Soudal) dan Michael Valgren (EF Education-Nippo) untuk mengayuh di depan dengan Schelling. Mereka unggul tidak lebih dari 25” atas kelompok yang dipimpin oleh Deceuninck-Quick Step.

Kemenangan etape ketiga untuk van Aert

Dengan bantuan Cyril Gautier, Franck Bonnamour (B&B) mencoba menjembatani kesenjangan itu sendiri tetapi tidak berhasil. Itu dikumpulkan dengan 6 km untuk pergi di lap terakhir saat Ineos Grenadiers melakukan upaya terakhir untuk membawa Van Moer, Valgren dan Schelling kembali. Deceuninck-Quick Step menjaga peloton tetap terkendali tetapi van Aert, didorong oleh Mike Teunissen, meluncurkan sprintnya lebih awal dan menangkis Philipsen dan Cavendish untuk meraih kemenangan etape ketiganya di Tour de France ke-108. Dia orang Belgia kesepuluh yang memaksakan dirinya di Champs-Elysées (sejak 1975). Dengan mengalahkan Cavendish, ia mempertahankan rekan senegaranya Eddy Merckx di atas penghitungan pemenang panggung sepanjang masa, bersama dengan Manxman (34). Pogacar adalah pemenang ganda pertama Tour de France pada usia 23 tahun

Balapan Terakhir Melawan Waktu

Tahun ini Tour de France menampilkan lebih banyak kilometer percobaan waktu daripada edisi terbaru. Dan dalam keberangkatan dari balapan tahun lalu, mereka lebih bersahabat dengan spesialis murni dari disiplin tersebut.

Lintasan 30,8 km yang bergulir lembut sangat cocok untuk parabesar yang rouleur ingin menambahkan tahap Tur ke daftar kemenangan mereka. Ada beberapa tikungan untuk menjaga pengendara tetap jujur, tetapi tidak terlalu teknis. Tantangan utama akan mondar-mandir. Lintasan ini tidak memiliki tanjakan yang signifikan, tetapi setelah start yang datar, lintasan ini memulai gerinda datar yang panjang dengan beberapa undulasi lembut hingga waktu menengah kedua, pada 20,1 km.

Dari sana, bagian pendek dan lurus yang sedikit menurun mengarah ke flat palsu 7 km terakhir lagi ke finis di Saint-Émilion. Kami berharap bagian dari pemeriksaan kedua hingga akhir menjadi yang paling penting bagi calon pemenang tahap.

Uji coba waktu sering kali memberi penghargaan pada apa yang disebut “perpecahan negatif” di mana strateginya adalah mencoba untuk melaju lebih cepat di babak kedua daripada yang pertama. Dengan pengaturan kelelahan di sini, di sinilah pengendara yang disiplin dengan mondar-mandir akan mulai meningkatkan kecepatan rata-rata mereka. Mereka tidak akan memiliki banyak hal untuk berurusan dengan cuaca, tetapi ramalan itu menyerukan angin silang moderat dari utara. Karena lintasan pada dasarnya berlipat ganda di bagian tengah, mereka akan menghadapi angin silang dari kedua sisi, tetapi 5km terakhir sebagian besar akan menjadi angin penarik.

Baca Juga: Membahas Tentang Semua Jenis Sepeda Dan Penjelasannya

Riders to Watch

Ini akan menjadi pertarungan antara spesialis dan dua pembalap top GC. Itu untuk kemenangan panggung, setidaknya. Hanya ada beberapa kemungkinan perubahan posisi di 10 besar, dan kemungkinan tidak ada untuk podium.

Sejauh GC berjalan: kaos kuning Tadej Pogačar (UEA-Emirates) memenangkan TT pembuka di lapangan yang lebih datar di Etape 5, sementara Jonas Vingegaard dari Jumbo-Visma, di urutan kedua secara keseluruhan, berada di urutan ketiga pada hari itu. Pogačar memimpin secara keseluruhan selama hampir enam menit; kecuali beberapa bencana tak terduga, bahkan jika dia memutarnya kembali sedikit (yang tidak kami harapkan), keunggulannya akan aman.

Dan sementara Vingegaard hanya unggul enam detik dari Richard Carapaz (Ineos Grenadiers), dia adalah daftar waktu yang jauh lebih baik dan menempatkan lebih dari satu menit ke Carapaz di Etape 5. Untuk tujuannya, Carapaz dengan nyaman di depan pembalap tempat keempat Ben O’Connor (Ag2r-Citroen), 2:27 di belakang. Mungkin ada pertarungan untuk posisi keempat antara O’Connor dan Wilco Kelderman dari Bora-Hansgrohe, yang tertinggal 32 detik. Mereka cukup seimbang di Tahap 5. Dan Alexey Lutsenko (Astana) mungkin bisa (hanya) merombak Enric Mas Movistar untuk tempat keenam.

Selain Pogačar dan Vingegaard sebagai ancaman panggung, ini akan menjadi hari bagi para spesialis TT. Itu berarti Stefan Küng (Groupama-FDJ), kalah tipis oleh Pogačar di Etape 5; Kasper Asgreen Deceuninck-Langkah Cepat; dan Wout van Aert dari Jumbo-Visma. Cari wahana yang bagus dari Magnus Cort dan Stefan Bisseger dari EF Education-Nippo dan Mattia Cattaneo dari DQS. Richie Porte dan Geraint Thomas dari Ineos dapat mencoba menyelamatkan kemenangan panggung dari Tur yang tidak seperti biasanya bagi tim, tetapi ancaman terbaik untuk menang adalah Pogačar, Küng, Asgreen, dan van Aert.

Kapan Harus Menonton

Dalam uji coba waktu, pengendara mulai dengan urutan terbalik dari klasifikasi keseluruhan, dengan kaus kuning berada di urutan terakhir. Itu menyebarkan aksinya secara signifikan. Pembalap pertama dari garis, Tim Declercq, akan mulai sedikit setelah 7 pagi Timur, sementara Pogačar tidak dijadwalkan untuk memulai sampai 11:19

Sekitar pukul 9 pagi, Anda akan melihat sekelompok pesaing potensial dimulai dengan Asgreen; Cort, Küng, Thomas, dan Porte semuanya mulai dalam setengah jam berikutnya; Anda juga akan mengejar finish untuk American Brandon McNulty, daftar uji waktu yang kuat.

Kemudian ada jeda sebelum kuartet terakhir dari calon pemenang dimulai dengan van Aert, 19 secara keseluruhan, pada 10:43, diikuti oleh Cattaneo dan kemudian para pembalap GC teratas. Jika Anda ingin tahu tentang TT, jam 9 pagi adalah waktu yang tepat untuk mendengarkan grup Asgreen. Jika Anda ingin memeriksa klasemen dan melihat pembalap GC bertarung, menyetelnya pada jam 11 pagi akan memberi Anda banyak aksi sebelum waktu selesai yang diharapkan Pogačar tepat sebelum tengah hari.

YouTube
Instagram