Chris Froome Berjuang Melawan Bilharzia di Musim 2021

Chris Froome Berjuang Melawan Bilharzia di Musim 2021 – Musim 2021 Chris Froome adalah salah satu yang harus dilupakan, karena beberapa pemenang Grand Tour kelahiran Kenya berjuang untuk membuat dampak apa pun di puncak balap panggung. Sekarang, terungkap bahwa dia menderita awal tahun ini dengan kebangkitan bilharzia, masalah pencernaan yang disebabkan oleh cacing parasit, yang merusak awal karirnya.

Chris Froome Berjuang Melawan Bilharzia di Musim 2021

4joursdedunkerque – Chris Froome mungkin akhirnya memiliki beberapa jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh musim 2021 yang mengecewakan. Tim baru, program baru, selalu menjadi permintaan besar untuk ditempatkan dengan baik di Grand Tour saat ia melanjutkan pemulihannya dari kecelakaan 2019 yang mengerikan, tetapi menambahkan penyakit lebih lanjut ke dalam gambar, dan mantan pemenang Grand Tour itu lambat. kembali ke bentuk jauh lebih masuk akal. Dia diganggu oleh masalah pencernaan terutama di paruh pertama musim 2021, yang sekarang dia tahu adalah kambuhnya penyakit schistosomiasis yang melemahkan, juga dikenal sebagai bilharzia.

Baca Juga : Aturan COVID Disempurnakan Sebelum Tour de France Dimulai

Kami tidak akan membahas terlalu detail, tetapi bilharzia adalah penyakit yang disebabkan oleh cacing parasit dan dapat menyebabkan gejala seperti diare dan sakit perut – bukan hal yang Anda inginkan saat Anda mengendarai sepeda untuk mencari nafkah. Meskipun Froome enggan mengkonfirmasi diagnosis ulang, pemilik tim Israel Start Up Nation-nya, Sylvan Adams, mengatakan kepada Velonews bahwa “dia dites positif bilharzia, minum obat untuk itu, dia sekarang negatif untuk itu, dan melanjutkan ke memiliki akhir yang baik untuk musim ini.”

Ini bukan pertama kalinya pemenang Tour de France empat kali itu menderita kondisi tersebut, setelah kembali menjalani tes positif pada awal karir profesionalnya pada 2009. Dia menerima perawatan saat itu dan akselerasinya yang mengesankan ke puncak olahraga adalah secara luas dianggap karena, sebagian, karena pemulihannya dari kondisi tersebut. Jelas dari komentarnya bahwa Adams berharap ini akan terjadi untuk kedua kalinya juga.

“Dia segera mulai menunjukkan peningkatan dalam jumlah, dan kami optimis kami akan melihat Chris Froome yang lama lagi, dan dia bisa berada di sana dan bersaing untuk Grand Tours.” Tapi akankah kita benar-benar melihat kebangkitan Froome yang perkasa? Atau terlalu sedikit terlambat? Kembalinya dia ke Tour de France pada tahun 2021 adalah biasa-biasa saja, tetapi mengingat dia menderita bilharzia pada saat itu, performanya yang buruk tidak mengejutkan.

Froome bukan orang yang membuat alasan untuk dirinya sendiri, tetapi bahkan menyelesaikan Grand Tour tiga minggu dengan penyakit seperti bilharzia sangat mengesankan. Dan seiring berjalannya tahun, dia membuktikan dirinya sebagai domestique yang andal, membantu rekan setimnya seperti Michael Woods meraih hasil akhir musim yang bagus.

Meskipun Froome akan kembali seperti dongeng dari ambang karir dan kecelakaan yang mengancam jiwa menuju kejayaan Grand Tour, ada pemain baru yang bersaing dengan kebangkitan Tadej Pogacar dan tentu saja, Primoz Roglic. Bahkan jika Froome dapat menemukan nomor yang dia miliki sebelumnya, itu tidak cukup untuk memenangkan Tur kelima yang sulit dipahami itu.

Namun, dongeng memang terjadi dari waktu ke waktu. Tanyakan saja pada Mark Cavendish. Pembalap kelahiran Kenya ini bukanlah orang yang mudah menyerah dan – setidaknya dalam menghadapi berbagai hal – ia mendapat dukungan dari timnya, yang telah sepenuhnya mendukung sepanjang kontraknya sejauh ini. Namun demikian, dia mendapat gaji besar di ISN dan Adams akan bersemangat untuk mulai melihat pengembalian investasinya segera.

Chris Froome bermimpi memenangkan Tour de France untuk kelima kalinya

Chris Froome mengatakan tujuannya masih untuk memenangkan Tour de France lainnya karena ia bertujuan untuk kembali ke level terbaiknya setelah menderita cedera yang mengancam karier pada 2019. Froome belum sepenuhnya menemukan kembali bentuk balap terbaiknya setelah mengalami kecelakaan besar saat berlatih untuk Criterium du Dauphine 2019 yang membuatnya membutuhkan operasi.

Namun, itu tidak menghentikan pebalap Israel Start-Up Nation untuk bermimpi memenangkan Tour de France kelima meskipun usianya sudah lanjut. Dia mengatakan kepada Cyclingnews : “Tidak ada jaminan bahwa saya dapat memenangkan Tur lain, Tur kelima, setelah apa yang terjadi dan apa yang telah saya lalui. Saya tahu itu, tetapi itu tetap menjadi tujuan saya.

“Itulah yang mendorong saya untuk memberikan 100 persen, jika itu pada tahun 2022, tahun berikutnya, atau tahun setelah itu, itulah yang akan terus saya upayakan sampai menjadi jelas bahwa itu tidak mungkin. di sepeda saya setiap hari Selama saya melihat kemajuan dalam pekerjaan saya, maka saya akan percaya itu masih dapat dicapai dan saya akan terus bekerja untuk itu.
“Penderitaan telah memberikan lebih banyak perspektif tentang karir dan hidup saya. Itu membuat saya sangat bersyukur atas posisi saya saat ini.

Saya memiliki kesempatan kedua untuk menjadi pebalap profesional. Saya tahu tidak banyak yang mendapatkan itu, jadi saya lebih bersyukur dari sebelumnya dan itu memberi saya motivasi untuk kembali ke level lama saya. Paruh pertama 2021 melihat Froome berjuang dengan perbedaan kekuatan di kakinya dan dia jatuh keras di Tahap Satu Tour de France tahun ini. Dia tidak naik di Vuelta a Espana tetapi ikut serta dalam balapan satu hari hingga pertengahan Oktober.

Dia berkompetisi di Milano-Torino di mana dia membantu kemenangan Michael Woods di puncak pendakian Superga dan menyelesaikan musimnya dengan balapan di Il Lombardia dan Coppa Agostini. Terlepas dari semua kemundurannya sejauh ini, Froome bersikeras dia dapat menemukan kembali bentuk balap terbaiknya pada tahun 2022 setelah mencapai ‘titik nol’ dalam pemulihannya.

Baca Juga : NFL Week 7 Grades: Bengals Mendapatkan ‘A+’ Untuk Menghancurkan Ravens

“Saya terluka parah dalam kecelakaan itu dua tahun lalu, tetapi pada bulan Juni saya merasa luka-luka itu ada di belakang saya,” katanya. “Saya melihat momen itu sebagai titik nol dalam perjalanan saya menuju pemulihan dan kembali ke diri saya sepenuhnya. “Sebelumnya, saya berada di wilayah negatif karena kaki kanan saya tidak berada di tempat yang seharusnya.

“Saya masih bekerja di gym dan melakukan rehabilitasi, tetapi sekarang fokus saya adalah pada sisi motor dan membangun kembali kondisi balapan saya. Melihat hal-hal yang tidak dilihat orang lain dalam kemajuan saya membuat saya sangat termotivasi. “Saya telah melihat kaki kanan saya menjadi lebih kuat dan lebih kuat dan melihat nomor saya semakin dekat dan lebih dekat ke tempat yang seharusnya dan hampir seimbang.”

YouTube
Instagram