Etape 1-5: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

www.4joursdedunkerque.orgEtape 1-5: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021. Dari 26 Juni hingga 18 Juli, Tour de France kembali ke kejayaan musim panasnya untuk tahun 2021. Tur diluncurkan dari pelabuhan Atlantik Brest pada 26 Juni, dengan tim yang terdiri dari delapan pembalap memulai Perjalanan 21 hari melintasi Perancis dengan semua mata tertuju pada juara bertahan Tadej Pogačar.

Etape 1

Prancis Julian Alaphilippe membersihkan dirinya dari jatuh untuk mengklaim jersey kuning pertama Tour de France pada Sabtu, memenangkan etape 1 dengan selisih yang jelas pada hari pembukaan yang diwarnai kecelakaan.

Juara dunia Alaphilippe melesat di bagian awal pendakian 3K terakhir dengan mengambil bonus 10 detik di garis finis dan mengakhiri 12 detik di depan penantang terdekatnya.

Michael Matthews dari Australia berada di urutan kedua dan berada di urutan kedua secara keseluruhan dengan waktu 16 detik sementara Primož Roglič dari Slovenia berada di urutan ketiga dan berada di posisi yang sama di klasemen keseluruhan.

Melewati batas dengan jersey pelangi juara dunianya, Alaphilippe memasukkan ibu jarinya ke mulutnya untuk menghormati putranya yang baru lahir bersama rekannya Marion Rousse, mantan pengendara sepeda profesional dan sekarang menjadi komentator.

Pemimpin INEOS Grenadiers Geraint Thomas dan juara bertahan Tadej Pogačar berada tepat di belakang grup ini dalam penyelesaian yang sangat menegangkan dengan jarak waktu yang dipertaruhkan yang hampir pasti menyebabkan jatuhnya massa kedua dari dua hari itu.

Tepat sebelum finis, sekitar 20 pembalap terbaring dan membutuhkan perhatian tak lama setelah jatuh massal pertama di tahap pembukaan Tour de France termasuk juara empat kali Chris Froome.

Tidak seperti kecelakaan sebelumnya yang disebabkan oleh kipas, yang kedua datang saat peloton melaju sekitar 70 km/jam sekitar 5 km dari garis finis.

Jatuh pertama terjadi sekitar 45K dari garis finish etape pertama Tour antara Brest dan Landerneau.

Seorang penggemar mengacungkan tanda menjatuhkan pembalap Jerman Tony Martin yang sedang mengendarai di dekat kepala kelompok dan dekat dengan penonton pinggir jalan yang bersemangat.

Pengendara Jumbo-Visma itu jatuh, menjatuhkan sejumlah besar sesama anggota peleton di belakangnya. Tabrakan itu membuat balapan terhenti selama lima menit sementara sepeda dan badan mobil terlepas.

Pemimpin balapan itu melambatkan kecepatannya untuk memungkinkan para pembalap yang tersesat untuk mengejar dan meskipun terjadi kekusutan yang spektakuler, hanya satu pembalap, Jasha Sutterlin dari DSM dari Jerman, sejauh ini harus mundur karena kecelakaan itu.

Juara Italia Sonny Colbrelli dan pembalap Belanda Wout van Aert, yang menabrak Martin sebelum terjatuh, keduanya difavoritkan untuk memenangi finis di puncak bukit etape pertama, tetapi keduanya tertunda.

Gerombolan penggemar yang tidak mengenakan topeng mengenakan topi dan kemeja polkadot merah-putih berjajar di jalur sempit pedesaan Brittany untuk panggung 197K saat Prancis melonggarkan pembatasan COVID-19.

Bagian komentar ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga, dan diimpor ke halaman ini. Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut di situs web mereka.

Etape 2

Mathieu van der Poel memenangkan etape 2 Tour de France pada hari Minggu untuk mengklaim jersey kuning pemimpin keseluruhan dan memberikan pukulan bagi keluarga bersepeda terkenalnya.

Pembalap berusia 25 tahun asal Belanda itu adalah cucu dari ikon balap sepeda Prancis, mendiang Raymond Poulidor, yang biasa naik podium Tour de France dan dicintai penggemar Prancis meski tidak pernah mengenakan jersey kuning dongeng.

Van der Poel turun ke landasan dengan napas terengah-engah sebelum menangis dengan tangan menutupi wajahnya saat beban warisan bersejarah Poulidor diselesaikan di dua pendakian dramatis di bukit Brittany yang sama, Mur-de-Bretagne.

“Bayangkan bagaimana perasaannya, dia tidak ada di sini,” kata van der Poel dari Poulidor yang meninggal pada 2019 pada usia 83 tahun. “Ini adalah kesempatan terakhir saya di Tur untuk melakukannya, itu sangat bagus.”

Fans Prancis melihat pahlawan mereka sendiri Julian Alaphilippe kehilangan kaus kuning, tetapi bersorak untuk pria Belanda itu karena semangat gung-ho dan untuk kakek tercintanya.

Van der Poel memenangkan bonus maksimum 18 detik karena melintasi puncak dengan memimpin dua kali, dan kemudian menang dengan selisih yang jelas setelah berakselerasi menjauh dari cengkeraman pengejaran pembalap jalanan elit.

Juara bertahan Tadej Pogačar di urutan kedua diikuti oleh Primoz Rogli, sementara Alaphilippe di urutan kelima dengan waktu delapan detik.

Baca Juga: Cerita Tour de France 2021 Dari Awal Hingga Akhir (Bag 4)

Etape 3

Favorit Balap Primož Rogličandalan serta Geraint Thomas, dan pula Sprinter Peter Sagan disusul Caleb Ewan semuanya terlibat pada kecelakaan parah sebelum Tim Merlier memenangkan Tahap 3 Tour de France yang penuh drama pada hari Senin, dengan satu manajer membuat permohonan penuh semangat untuk keselamatan baru Pengukuran.

Rekan setim Merlier, Mathieu van der Poel, tetap memimpin secara keseluruhan pada hari balapan brutal yang dibumbui dengan jatuh di jalan yang licin dan berliku hujan di Brittany dengan bahu Thomas terkilir dan runner-up 2020 Roglič kehilangan waktu yang berharga.

Pemakai jersey kuning, Van der Poel, terlihat sangat menyedihkan dibandingkan dengan kegembiraan penuh air mata yang dialaminya setelah memenangkan etape kedua hari Minggu.

“Itu sangat cepat, teknis run-in dengan semua orang klasifikasi umum berlomba untuk tempat mereka, sulit untuk mengatakan apa-apa sekarang,” kata Van der Poel.

“Ini balapan besar, (di) klasemen umum orang-orang yang bertarung melawan sprinter, pasti itu olahraga yang berbahaya,” kata pembalap Alpecin-Fenix ​​Belanda dalam perayaan yang diredam setelah dia tidak hanya mempertahankan kaus kuning tetapi juga memimpin lari sprint Merlier .

“Apakah ibu akan membiarkan anak-anak mereka bersepeda?”

Dengan dua tumpukan massal yang merusak Tahap 1 dan perburuan berikutnya untuk pelaku misteri polisi Prancis telah bersumpah untuk mengejar, diikuti oleh sensasi dan emosi mentah dari Van der Poel memenangkan satu untuk keluarga bersepeda termasyhur di Tahap 2, drama itu selalu mungkin akan datang di tikungan berikutnya.

Dan terbukti di pinggir laut di Plage de Testel, juara 2018 Thomas kehilangan konsentrasinya dan menghantam tanah dengan keras sehingga bahunya terkilir sebelum kembali ke peloton dengan bantuan tiga rekan satu timnya.

Roglič dari Slovenia kemudian memukul pinggulnya terlebih dahulu dengan 10K tersisa, dan sementara terguncang ia juga membatasi kekalahannya dengan bantuan rekan satu timnya. Meskipun Turnya belum selesai, dia sekarang punya waktu untuk menebus Tadej Pogačar dan Thomas.

Kejatuhan terburuk terjadi di kandang sendiri dengan Caleb Ewan mengenai roda belakang Merlier dengan kecepatan lebih dari 80 km/jam dan membawa spesialis sprint Slovakia Sagan turun bersamanya, pasangan itu meluncur sejauh puluhan meter di aspal.

Saingan sprint utama Ewan dari FDJ, Arnaud Demare, juga jatuh di tikungan di luar Pontivy dan manajernya Marc Madiot sangat marah.

“Anak-anak, keluarga, ibu-ibu menonton ini, apakah ibu ingin anak-anaknya bersepeda? Kami telah membicarakan hal ini selama bertahun-tahun, ini bukan bersepeda, bagaimana kondisi Ewan,” kata Madiot yang berapi-api.

Carapaz Ineos ke posisi ketiga

Dalam kekacauan semua kecelakaan, pembalap Ineos Ekuador Richard Carapaz adalah penantang gelar keseluruhan mengakhiri hari dengan kabar baik relatif saat ia naik ke posisi ke-3 pada klasemen keseluruhan.

Van der Poel menikmati keunggulan delapan detik atas pemenang Tahap 1 Julian Alaphilippe, dengan Carapaz di posisi ketiga dengan 31 detik bersama dengan Wout van Aert dari Jumbo-Visma.

Tapi Pogačar dan Thomas sama-sama kehilangan 26 detik pada hari Senin sementara Roglič yang menyerempet melewati garis satu menit dan 20 detik, setelah bangkit dengan heroik untuk menyelamatkan Tour-nya.

Adapun wanita misterius berbaju kuning yang menyebabkan kecelakaan pertama pada hari pertama dengan tanda terangkat di depan bungkusan, Pihak berwenang Prancis masih aktif mencarinya, kata seorang polisi berpangkat tinggi kepada AFP, Senin.

“Kami tidak tahu siapa dia, apakah dia orang Jerman atau Perancis-Jerman atau apalah. Tapi jangan khawatir, kami akan menemukannya,” kata polisi itu. “Dia tidak berisiko lebih dari denda, ASO (penyelenggara balapan) membuat langkah ini lebih sebagai peringatan kepada penggemar di pinggir jalan.”

Ada barisan penggemar lagi pada hari Senin, tetapi tidak ada yang jatuh karena kesalahan mereka.

Etape 4

Mark Cavendish menangis dan menangis setelah berlari untuk meraih kemenangan etape Tour de France pertamanya dalam lima tahun pada hari Selasa, menambah jumlah kemenangannya menjadi 31 dalam balapan sepeda terbesar di dunia itu.

Cavendish baru masuk daftar Deceuninck Tour de France setelah sprinter Irlandia Sam Bennett mengundurkan diri pada menit terakhir dan dengan murah hati memuji peran penting tim dalam kembalinya dia ke puncak.

Tanda-tandanya terlihat bagus di awal etape keempat ketika Cavendish memenangkan sprint menengah, perolehan maksimum 70 poinnya pada hari itu memberinya jersey hijau yang diberikan kepada pemimpin poin sprint. Dalam sprint di etape yang relatif singkat ini, Cavendish menunjukkan semua keahliannya, menunggu waktunya untuk unggul dengan 50 meter tersisa dan akhirnya finis di depan sprinter Prancis Nacer Bouhanni.

Dikenal sebagai “Rudal Manx,” pengendara dari Isle of Man menggelengkan kepalanya dengan tidak percaya saat dia mengenakan jersey hijau.

“Sudah lima tahun terlalu lama,” kata Cavendish, mendekati rekor 34 kemenangan etape individu legenda bersepeda Belgia Eddy Merckx antara tahun 1969 dan 1975.

“Ada banyak pembicaraan tentang kondisi saya dan saya harap ini memberi harapan kepada orang-orang. dalam kondisi saya,” kata pria 36 tahun yang didiagnosis pada 2017 dengan virus Epstein-Barr, yang dapat menyebabkan kelelahan terus-menerus.

Sebaliknya, ada patah hati bagi rookie Belgia Brent Van Moer karena pembalap Lotto-Soudal berusia 23 tahun itu terjebak hanya 150 meter dari garis finish setelah memimpin pelarian untuk sebagian besar serangan.

“Saya memiliki api di mata saya”

Cavendish memuji juara dunia Julian Alaphilippe, dari siapa dia mewarisi jersey hijau, setelah pria Prancis itu memberikan segalanya untuk menempatkan Cavendish di posisinya.

“Saya tidak berpikir kami akan menangkapnya,” aku Cavendish. “Orang-orang GC berada di depan menghalangi jalan dan kami tidak bisa membuat mereka pergi.”

“Tapi saya memiliki api di mata saya,” kata Cavendish yang emosional.

“Tidak mudah memenangkan etape Tour de France, hal tersulit adalah orang-orang tidak memahami betapa sulitnya memenangkan etape itu,” katanya tentang tahun-tahun ketika karirnya tampaknya terhenti.

“Ini bukan tentang membuktikan siapa pun salah. Saya tahu saya bisa melakukannya, saya hanya perlu seseorang untuk percaya pada saya dan itu adalah Patrick Lefevere, dan istri saya di rumah, mereka adalah orang-orang yang ingin saya percayai,” lanjutnya.

Cavendish habis kontrak pada bulan Desember tetapi dibawa ‘rumah’ ke Deceuninck Quick-Step, yang menyebut diri mereka “the Wolfpack” oleh bos tim Belgia Lefevere, karakter yang lebih besar dari kehidupan Cavendish selalu percaya dan dipercaya. Lefevere mengirim Cavendish ke Tur Turki tingkat dua pada bulan April dan ketika dia memenangkan empat tahap disana, fondasi untuk kembali ke puncak telah diletakkan.

“Saya tahu mengapa saya baik atau buruk, dan saya membutuhkan tempat yang bahagia, tim yang berfungsi sebagai tim, motor yang cocok dengan saya, itulah mengapa saya kembali ke [Deceuninck] Quick-Step untuk waktu paling bahagia dalam hidup saya. hidup,” kata si sprinter.

“Hal Wolfpack bukan hanya wajah serigala di kaos, lihat Julian Alaphilippe hari ini memberikan semua itu, saya merasa istimewa,” kata Cavendish.

Alaphilippe memenangkan Tahap 1 untuk mengambil kaus kuning sebelum kalah dari Mathieu van der Poel pada hari Minggu, tetapi pada uji waktu Rabu pembalap Prancis, di atas kertas setidaknya, memiliki peluang bagus untuk memenangkannya kembali.

Juara 2020, Tadej Pogačar, juga mengincar kemenangan pada hari Rabu.

“Ya, besok sangat penting,” kata Pogačar. “Aku sudah memikirkannya sejak aku tiba di sini.”

Pembalap rookie Belanda Van der Poel, yang menitikkan air mata untuk mengenang kakeknya yang terkenal bersepeda, Raymond Poulidor, pada hari Minggu, mengatakan dia merasa akan kehilangan keunggulan secara keseluruhan selama time trial Tahap 5.

“Kami akan mencoba untuk mendapatkan kemenangan tahap lain di tempat lain, itu akan terlalu sulit bagi kami besok,” katanya.

Alaphilippe telah mengenakan kaus kuning 18 kali dan membuntuti Van der Poel hanya delapan detik, dengan Pogačar di urutan keenam secara keseluruhan, 30 detik lebih jauh dari ancaman utamanya menjelang tes 27K hari Rabu.

Baca Juga: Manfaat Bersepeda Baik Untuk Menurunkan Berat Badan

Etape 5

Juara Bertahan Tadej Pogačar memberikan peringatan menantang kepada calon penantang gelar Tour de France dengan menyerbu time trial individu pada hari Rabu, sementara Mathieu van der Poel tetap memimpin secara keseluruhan setelah Etape 5.

Van der Poel terus mempertahankan posisinya. jersey kuningnya hanya terpaut delapan detik sementara pasangan Ineos Geraint Thomas dan Richard Carapaz kalah lebih dari satu menit dari Pogačar Slovenia yang terus berkembang, yang kini berada di urutan kedua dalam klasemen keseluruhan.

Menjelang time trial 27,2K, Pogačar menggambarkan panggung sebagai penting untuk peluangnya mempertahankan gelar yang dia menangkan pada tahun 2020 dan cara dia balapan Rabu mendukung pernyataan itu.

Pogačar memenangkan Tour de France tahun lalu dengan membalikkan keunggulan nyaman rekan senegaranya Primož Roglic dalam uji waktu pada hari kedua terakhir, dan di sini ia tampaknya melakukan setidaknya serta hari yang menentukan itu di lereng La Planche des Belles Filles yang dipestakan di mana ia meraih Tur tentang penampilan rookie-nya.

“Itu benar-benar tidak bisa lebih baik hari ini,” kata pembalap UEA berusia 22 tahun itu. “Dengan begitu banyak penggemar di sepanjang rute, itu benar-benar emosional dan saya menilai ini sebagai salah satu hari terbaik saya di pelana.”

“Saya telah mengubah posisi berkendara saya, itu kurang aerodinamis tetapi memungkinkan saya mendorong lebih kuat,” tambah Pogačar setelah waktu 32 menit tepat di jalur 27,2K, mencatat kecepatan rata-rata 51 km/jam (32 mph).

Catatan waktunya 44 detik lebih cepat dari Roglič, yang terjatuh pada hari Senin, dan satu menit 18 detik lebih cepat dari juara 2018, Thomas, yang mengalami dislokasi bahu sebelum berhasil bangkit dan menyelesaikan etape yang sama.

Catatan waktu Pogačar menggeser Stefan Kung dari Groupama-FDJ, yang memegang waktu tercepat melalui sebagian besar tahapan, dengan keunggulan 19 detik. Jonas Vingegaard dari Jumbo-Visma menempati urutan ketiga, dengan Wout van Aert dari Jumbo-Visma menempati urutan keempat, dan Van der Poel menempati urutan kelima. Primož Rogli juga memberikan penampilan yang kuat, meskipun cedera, dan menempati posisi ketujuh.

Perjalanan fenomenal Pogačar tidak cukup memberinya keunggulan secara keseluruhan tetapi itu membuatnya berada di kursi pengemudi untuk gelar, satu menit dan 44 detik di depan Carapaz, dengan Roglič dan Thomas masing-masing terpaut empat dan 10 detik lebih jauh.

“Masih ada beberapa tahapan yang rumit, bahkan hari yang terlihat mudah, Anda tidak pernah tahu apa yang bisa terjadi,” kata Pogačar. “Saya jauh di depan sekarang dan serangan akan datang setiap hari.”

Welshman Thomas mengatakan dia merasa tidak enak badan, dan memiliki perasaan campur aduk setelah panggung.

“Saya mendapatkan kecepatan yang tepat, tetapi kurang bertenaga. Saya terbangun dengan perasaan tidak enak, dan hanya mengendur di jalan,” katanya.

Carapaz mengatakan dia senang ujian ada di belakangnya, sementara Richie Porte mengatakan itu masih jauh dari kata selesai dengan mengatakan, “Kami memiliki kartu taktis yang bagus untuk dimainkan, itu adalah kinerja yang bagus.”

Kaus kuning “memberi saya sayap”

Van der Poel telah bersumpah untuk mempertahankan kaus kuning, tetapi ini hanya kedua kalinya dia mengikuti time trial di level teratas, dan dia melampaui ekspektasi untuk memimpin di Tur debutnya. .

“Dia seorang juara sejati, dia pantas mendapatkan kuningnya, dan dia menampilkan pertunjukan yang hebat, bukan,” kata Pogačar tentang Van der Poel.

Emosi mentah yang menyertai Van der Poel mengambil warna kuning di Tahap 2, membalas dendam kakeknya yang baru saja meninggal dan mantan pengendara sepeda Raymond Poulidor, yang tidak pernah mengenakan pakaian kuning meskipun memenangkan tujuh tahap, membuat jalan ke sisi “VDP” yang lebih ringan (seperti yang disebut penggemar dia).

“Jersey itu memberi saya sayap. Saya sangat bangga dengan pencapaian ini, ini salah satu yang akan saya kenang,” kata atlet berusia 26 tahun yang disorak-sorai oleh fans Prancis yang memadati sepanjang lapangan.

Pada suatu hari ketika seorang penonton yang menyebabkan kecelakaan massal pengendara di Etape 1 ditangkap oleh polisi Prancis, ada puluhan ribu penggemar pinggir jalan yang melanggar rute saat ketegangan meningkat menuju garis finis.

“Ini adalah hari terbaik dalam karir saya, kami tidak berpikir saya bisa mempertahankan jersey hari ini, tapi kami bekerja dengan baik lewat tengah malam tadi malam dalam mempersiapkan semuanya,” kata Van der Poel, yang mengenakan skinsuit kuning yang disesuaikan. Van der Poel kemungkinan mempertahankan keunggulan untuk keseluruhan beberapa hari kedepan, dengan 2-tahap datar yang akan datang.

Pria bahagia lainnya merupakan veteran Mark Cavendish, yang masih memegang jersey hijau untuk sprinter terbaik.

“Saya sedikit menahan diri hari ini karena ada dua etape datar yang akan datang dan saya akan membutuhkan energi saya untuk sprint,” kata pembalap Isle of Man itu.

Pembalap Inggris itu memenangi sprint finish pada hari Selasa untuk menambah jumlah kemenangannya di Tour de France menjadi 31 kemenangan etape dan mendekati rekor sepanjang masa 34 yang dipegang oleh legenda Belgia Eddy Merckx.

YouTube
Instagram