Etape 11-15: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

Etape 11

www.4joursdedunkerque.orgEtape 11-15: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021. Kerumunan liar bersorak untuk Wout van Aert atas kemenangan etape 11 di Tour de France pada hari Rabu, setelah pendakian ganda Mont Ventoux—yang pertama dalam sejarah Tur dalam satu tahap.

Pemimpin tim UEA Emirates Tadej Pogačar mempertahankan keunggulan keseluruhan lebih dari lima menit atas para pengejarnya setelah turun dengan berani dan panjang ke garis finish dengan Rigoberto Uran dari EF Education-Nippo dari Kolombia dan Richard Carapaz dari Ineos Grenadiers dari Ekuador.

Van Aert dari Jumbo-Visma melintasi puncak “Raksasa Provence” sendirian dengan seragam juara Belgianya pada hari yang sangat panas dan disambut setelah ahlinya turun oleh sekelompok penggemar di garis finis.

“Ada banyak orang Belgia di sini,” kata van Aert yang bersemangat, yang bermain untuk orang banyak dengan menekuk telinganya ke aklamasi mereka.

Pada pendakian ikonik ini, di mana Tom Simpson meninggal pada tahun 1967 dan di mana Eddy Merckx, Marco Pantani, dan Chris Froome meraih kemenangan yang tak terlupakan, upaya van Aert luar biasa, dan dia berkendara dengan semangat bebas sekarang setelah pemimpin timnya Primož Roglič cedera .

“Ini kemenangan terbaik saya,” kata van Aert, yang akhirnya menuai hasilnya, setelah aksinya yang agresif membantu menyalakan sumbu Tour di etape pembuka.

Di belakangnya, rekan setimnya Jonas Vingegaard naik ke tiga besar secara keseluruhan, melewati batas di grup kecil yang termasuk Pogačar, satu menit dan 38 detik setelah van Aert. Pogačar memimpin Uran dengan 5 menit dan 18 detik, Dane Vingegaard berada di urutan ketiga 14 detik lebih jauh di belakang dan satu detik di depan Carapaz, sementara Australia Ben O’Connor berada di urutan kelima. Kolombia Nairo Quintana mempertahankan jersey poin pemanjat polka-dot sementara Mark Cavendish pulang tujuh menit dalam waktu dipotong untuk mempertahankan jersey sprinter hijau.

“Semuanya mungkin”

Vingegaard menjatuhkan Pogačar setelah berjuang untuk 3K terakhir dari pendakian terakhir, hanya untuk kelompok Slovenia untuk mengejar penurunan 25K.

“Saya tidak bisa mengikutinya, panasnya, Ineos, ada banyak hal yang terjadi,” kata Pogačar yang terlihat tenang dan santai di garis finish, di mana dia segera pergi untuk melihat pemenang panggung. “Kami memiliki kata-kata manis untuk satu sama lain, saya hanya ingin mengatakan ‘hebat tumpangan mate.’”

Dengan larangan kendaraan di Ventoux, polisi menggeledah kerumunan besar yang berjalan kaki untuk mencari alkohol dan membagikan kantong sampah setelah 40 ton sampah dibuang. tertinggal terakhir kali Tour mendaki gunung.

Peloton ditarik keluar dari kota Sorgues Provence yang cantik dengan suara jangkrik berkicau musim panas, dengan merkuri naik hingga lebih dari 30 derajat Celcius dan peloton warna-warni berkilauan di bawah sinar matahari Prancis selatan.

Pada saat kelompok utama muncul di atas awan di Ventoux yang suram, peloton tercerai-berai sepanjang pendakian 21K, satu jam. Para pemimpin memotong angka mencolok saat mereka berjuang untuk dominasi di seluruh lanskap bulan.

Pogačar melawan tekanan bersama dari Ineos Grenadiers untuk memimpin kuartet elit melintasi garis, tetapi hanya setelah goyangan di bagian atas dari kerja keras Ventoux kedua.

Setelah berlari ke garis finis, van Aert merayakannya dengan gembira, tangannya terangkat lurus ke udara dan berdiri tinggi di atas pedalnya.

Baca Juga: Etape 6-10: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

“Jika Anda percaya, semuanya mungkin. Sekarang, saya akan membantu Jonas secara keseluruhan dan mudah-mudahan mencoba memenangkan lebih banyak tahap,” kata van Aert, yang telah berjanji untuk bahu-membahu dengan Cavendish.

Etape 12 hari Kamis adalah flat run ke Nimes, di mana Cavendish akan menyamai Jumlah kemenangan etape Tour de France sepanjang masa Merckx sebanyak 34 jika ia mengklaim kemenangan keempat dalam balapan tahun ini.

etape 12

Pembalap Jerman Nils Politt memenangi etape 12 Tour de France pada Kamis, setelah angin awal membantu kelompok yang memisahkan diri membangun keunggulan meyakinkan atas kelompok utama di Lembah Rhone dan menggagalkan rencana terbaik para sprinter.

Grup pelarian menyelesaikan tahap pendek dan datar ke Nimes lebih dari 15 menit di depan peloton yang mengundurkan diri, dengan juara bertahan, pebalap Tim Emirates UEA Tadej Pogačar, mempertahankan keunggulannya selama lima menit secara keseluruhan atas sekelompok rival.

“Saya merasa baik dengan motor hari ini, dan pada tahap-tahap berikutnya saya tidak akan menahan diri jika saya melihat peluang,” pembalap Slovenia itu memperingatkan.

Pemenang etape Politt menyerang dari dalam grup yang terdiri dari 12 pembalap kuat yang telah melawan angin untuk meraih kemenangan solo yang dominan.

“Tepat setelah start adalah angin dan berubah menjadi kemenangan Tour de France, sungguh luar biasa,” kata Politt, yang membalap untuk tim Bora-Hansgrohe.

“Saya menyerang dan membuka celah dari orang lain dalam pelarian. Ini passion saya, dan ini yang paling besar,” ujarnya merujuk pada kemenangan etape.

Itu adalah akhir yang manis untuk hari itu bagi Bora-Hansgrohe setelah lutut yang sakit membuat perlombaan untuk pemenang tujuh kali jersey hijau tim Peter Sagan berakhir, dengan hanya 157 pembalap yang turun ke garis start di Saint-Paul-Trois. -Chateau pada hari Kamis. Ini adalah pertama kalinya petenis Slovakia itu gagal menyelesaikan jarak 21 hari, 3000K, tetapi ketidakhadirannya membebaskan Politt.

“Peter yang tidak ikut balapan memungkinkan saya untuk melakukannya, itu bisa menjadi momen yang mengubah hidup saya,” kata Politt, yang berada di urutan kedua terakhir kali pertandingan yang melelahkan itu. Paris-Roubaix dijalankan.

Sprint tiruan dari Cavendish berwajah batu

Pelarian itu menghambat skenario ideal untuk roller-coaster comeback Mark Cavendish. Sementara Cavendish sendiri menolak berbicara tentang kesetaraan Rekor 35 tahun sepanjang masa Eddy Merckx dari 34 kemenangan tahap Tour de France, tampaknya menjadi skenario yang layak di depan panggung. Ketika peloton meluncur ke kota beratap merah Nimes, “Rudal Manx” membuat pernyataan niat dengan berpacu ke kepala paket utama dalam sprint tiruan, yang ia memenangkan dengan mudah.

Setelah lima tahun tandus di Tour de France, Cavendish berada dalam Musim Panas India yang luar biasa setelah panggilan menit terakhirnya ke daftar Deceuninck-QuickStep pada usia 36 tahun. Pembalap Isle of Man ini telah memanfaatkan kesempatannya dengan tiga kemenangan etape dengan total 33 etape, membuatnya hanya terpaut satu etape dari rekor Merckx.

Karena apa yang disebut penyelenggara sebagai “angin yang menguntungkan”, start ditunda selama 15 menit, dan segera setelah itu terjadi, angin utara yang bertiup di Lembah Rhone yang dipenuhi kebun anggur menyebabkan kerusakan langsung pada peloton.

Cavendish tetap berada di kelompok pertama, tampak santai saat Tahap 12 bergulir melalui Taman Nasional Cevennes yang megah—melewati ngarai Ardeche dengan lengkungan batunya, Pont d’Arc, dan berakhir di dekat arena Romawi di Nimes, di atas apa disebut sebagai panggung tercantik Tour 2021.

Etape 13

Mark Cavendish menyamai rekor kemenangan etape Tour de France sepanjang masa ketika ia melesat melewati garis finis di Carcassonne pada Jumat untuk meraih kemenangan ke-34 dalam balapan tersebut. Itu adalah kemenangan keempat Cavendish dalam Tur ini, menyamai rekor kemenangan etape Tour de France yang berusia 46 tahun oleh Eddy Merckx.

Sampai hari Jumat, Cavendish dengan tegas menolak untuk menghebohkan rekor tersebut karena rasa hormatnya kepada Merckx, yang memenangkan Tour de France lima kali.

“Saya tidak bisa dibandingkan dengan dia,” kata pembalap Inggris itu, yang memiliki dua etape datar untuk benar-benar mengalahkan rekor itu. “Eddy Merckx adalah pebalap terhebat sepanjang masa, dan dia akan tetap begitu.”

Prestasi ini semakin luar biasa mengingat karir Cavendish tampak terganggu pada bulan Desember, tanpa tim, tanpa kemenangan Tour de France dalam lima tahun, dan berjuang untuk menempatkan pertarungan panjang dari virus Epstein Barr yang melelahkan di belakangnya.

Tanpa tim pada akhir musim lalu, Cavendish menandatangani kontrak jangka pendek dengan Deceuninck – Langkah Cepat oleh bos tim Belgia yang luar biasa Patrick Lefevere, karakter yang lebih besar dari kehidupan yang selalu dipercaya dan diyakini.

Cavendish Lefevere mengirim Cavendish ke Tour Turki tingkat dua pada bulan April dan ketika dia memenangkan empat tahap disana, batu fondasi untuk kembali ke puncak telah diletakkan.

Tadej Pogačar mempertahankan jersey kuning pada hari Jumat, dan memiliki selisih lima menit untuk bertahan.

“Saya merasa baik pada hari itu,” kata pemain Slovenia itu, yang dengan cepat memuji jersey hijau itu. “Saya melihatnya sebagai seorang anak, berlari seperti Rocketman, dengan segala hormat kepadanya.”

Harapan Olimpiade Inggris Simon Yates menarik diri dari Tour de France setelah jatuh massal yang disebabkan oleh kerikil sebelumnya di atas panggung.

Yates dari BikeExchange tampak linglung dan tergores parah, dan merupakan salah satu orang terakhir yang melakukan remount dan mencoba dan melepaskan ketukannya, tetapi harapan road-race Olimpiade Inggris terlalu banyak kesulitan dan mengundurkan diri dalam waktu 10 menit setelah kecelakaan.

Etape 14

Pembalap Belanda Bauke Mollema memenangi etape 14 Tour de France dengan lari semi-gunung dari benteng di Carcassonne ke kota kecil Quillan di kaki Pyrenees pada Sabtu.

Pemimpin keseluruhan Tadej Pogačar tidak berada di bawah ancaman, bahkan jika dia selesai sekitar tujuh menit terpaut pada apa yang dia sebut panggung membosankan. Tim UEA-nya berlomba di depan peloton utama dengan INEOS yang selalu mengawasi mereka.

Petenis Prancis Guillaume Martin dari Cofidis adalah pemenang besar lainnya hari itu saat ia naik ke urutan kedua secara keseluruhan, empat menit di belakang juara bertahan berusia 22 tahun itu.

Baca Juga: Pembalap BMX Chelsea Wolfe Membuat Sejarah

“Siapa pun di sepuluh besar berbahaya, jika saya mengalami hari yang buruk, salah satu dari mereka dapat menangkap saya,” kata Pogačar. “Bersepeda memang seperti itu, suatu hari kamu yang terkuat, hari lain kamu tidak.”

Martin tampak tertarik ketika dia berbicara di garis finish dalam cuaca yang sangat panas.

“Saya mengambil risiko, tetapi ini adalah Tur dan Anda harus mengambil risiko,” kata Martin, mantan mahasiswa filsafat dan penulis novel Socrates on a Bike.

“Itu sangat sulit. Saya melihat peluang dan itu membutuhkan banyak energi, ”kata Martin. “Saya harus kembali ke performa terbaik untuk besok, ini adalah Tur, hari ini terbayar, tapi siapa yang tahu.”

Etape 14 adalah urusan yang melelahkan, terkena panas yang menyengat, di sepanjang jalan kaki-bukit Pyrenean yang sempit dan berkelok-kelok yang dihiasi dengan tambalan aspal yang meleleh dan menampilkan lebih dari 20 km tanjakan yang curam dan hampir sama dengan turunan yang sempit dan berkelok-kelok.

Salah satu turunan yang sulit ini mengakhiri peluang Michael Woods untuk memenangkan etape dari grup pelarian saat pebalap Israel Start Up Nation itu berbelok terlalu lebar dan jatuh dengan keras.

Dia naik kembali ke sepedanya untuk membuat sepotong kecil sejarah Tour de France untuk bangsanya sendiri saat dia memimpin dalam kategori panjat tebing.

“Saya orang Kanada pertama yang mendapatkan jersey polkadot,” kata Woods setelah dia menyalip Nairo Quintana dari Kolombia dalam perlombaan poin.

Saat matahari sore yang melelahkan menyinari bukit-bukit yang terbuka, juara 2018 Geraint Thomas dan juara dunia Julian Alaphilippe turun dari belakang peloton dengan jarak 20 km dan menjadi jelas bahwa kelompok pengejar pemimpin keseluruhan tidak akan lolos.

“Beberapa orang di grup pelarian tidak bekerja, jadi saya pergi dari 45km sendiri,” jelas Mollema yang berusia 34 tahun, setelah memenangkan etape Tour de France keduanya. “Saya suka balapan di cuaca panas dan sebagian besar kemenangan saya adalah solo.”

Pada hari Jumat, Mark Cavendish menyamai rekor Eddy Merckx yang berusia 46 tahun untuk kemenangan tahap Tour. Tapi pembalap Deceuninck itu jauh di belakang peloton mulai dari lereng pertama dan tertinggal lebih dari 25 menit di belakang tanda kemenangan Mollema.

Cavendish tetap di hijau dengan dua tahap gunung lagi untuk bertahan hidup sebelum ia memiliki dua peluang lagi untuk memecahkan rekor. Dia bisa mencuri perhatian pemenang balapan ketika Tur berakhir di Champs lysées, di mana dia telah menang empat kali, pada 18 Juli.

Etape 15

American Sepp Kuss dari tim Jumbo Visma memenangkan Etape 15 yang melelahkan, saat Tour de France memasuki Pyrenees pada hari Minggu. Juara bertahan Tadej Pogačar selamat dari hari yang terik di atas sadel, dengan pebalap Slovenia itu tetap memimpin secara keseluruhan meski mendapat tekanan terus-menerus dari sekelompok pembalap Ineos.

Mendekati puncak pendakian terakhir, Kuss melompati pebalap Spanyol Alejandro Valverde, yang pada usia 41 tahun finis kedua, dan pebalap Belanda Wout Poels, yang mengenakan jersey king of the mountain setelah berada di urutan ketiga.

Banyak pengendara tinggal di kerajaan surga pajak Andorra, dan ada banyak pembicaraan menjelang hari-hari balap motivasi untuk melakukannya dengan baik di depan keluarga.

Kuss telah dikirim ke serangan jarak jauh hari itu dengan tujuan akhirnya mundur dan membantu pemimpin tim Jonas Vingegaard, ketiga secara keseluruhan.

“Kami telah merencanakan untuk membantu Jonas, tetapi ada dua dari kami sehingga Steven [Kruijswijk] mundur, jadi kami mendapatkan panggung dan taktik tim yang tepat,” Kuss menjelaskan tentang panggung berangin di mana perlindungan rekan satu tim dapat membuat semua perbedaan.

“Pacar saya dan keluarga saya berada di pendakian terakhir yang menyemangati saya. Saya kehilangan kata-kata,” kata spesialis pendakian Kuss, yang keluarganya berasal dari Slovenia.

“Itu adalah hari yang sulit dalam istirahat, tetapi saya tahu perjalanan ini dengan baik dari pelatihan dan tahu di mana saya bisa mendapatkan istirahat,” katanya.

Pogacar mengatakan keluarganya berada di sana juga merupakan anugerah.

“Keluarga saya ada di sini hampir setiap hari meskipun saya tidak selalu melihat mereka, tetapi saya melihatnya hari ini,” katanya sambil tersenyum. “Ketika saya melihat ibu saya, itu menghilangkan rasa sakit untuk sesaat.”

Pogacar mungkin adalah pemenang besar pada hari setelah dia diisolasi di lereng berangin dari pendakian ketiga, tetapi dia tetap tenang dan, yang terpenting, kecepatannya saat saingan terdekatnya bergantian menyerangnya.

Ineos telah mengatakan bahwa mereka berencana untuk menurunkannya dalam upaya untuk mengarahkan pengendara mereka sendiri, Richard Carapaz, untuk memperebutkan jersey kuning.

Pembalap Ekuador itu saat ini berada di urutan keempat, lima menit dan 33 detik di belakang Pogačar. Pembalap EF Kolombia Rigoberto Uran berada di urutan kedua dengan waktu 5:18, sedangkan Vingegaard dari Denmark berada di urutan ketiga dengan waktu 5:32.

“Kami melakukan segalanya untuk Richard sekarang, saya sangat berharap kami bisa membawanya ke podium,” kata juara 2018 Geraint Thomas, yang memimpin kuartet rekan satu timnya sampai dia kelelahan pada pendakian ketiga.

Tapi juara berusia 22 tahun itu mencemooh taktik Ineos, meski melihat rekan satu timnya turun satu per satu.

“Saya tidak merasa takut karena saya merasa nyaman dengan penempatan Ineos,” kata Pogačar.

“Tentu, ini terlihat seperti minggu ketiga yang sangat berat dan hari ini mereka membuat saya bekerja sangat keras,” akunya.

Sementara Senin adalah hari istirahat yang layak, etape Pyrenean pertama hari Minggu adalah yang pertama dari empat tantangan di pegunungan terpencil ini di mana Tour 2021 kemungkinan akan diputuskan.

YouTube
Instagram