Etape 16-21: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

Etape 16

www.4joursdedunkerque.orgEtape 16-21: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021Pemimpin keseluruhan Tadej Pogačar dan rival klasifikasi umumnya mengendarai jalur 169K dengan kecepatan rendah dan membuntuti pebalap Bora-Hansgrohe berusia 29 tahun itu sekitar 14 menit pada hari yang sangat dingin, dengan dua etape gunung utama akan datang di hari berikutnya. dua hari.

Sebuah kelompok elit yang terdiri dari 15 pembalap termasuk 11 pembalap teratas dalam klasifikasi umum mematahkan bagian depan peloton tepat di luar jalur Saint Gaudens dengan Pogačar Slovenia dari Tim Emirates UEA , pembalap EF Education-Nippo Rigoberto Uran, dan pebalap Ineos Grenadiers Richard Carapaz semua menyelesaikan dengan waktu yang sama setelah upaya dalam kecepatan terakhir itu.

Pada hari yang mendung di Pyrénées, peloton berangkat dari El Pas de la Casa di Kerajaan Andorra, dimana jalan tampak lebih sempit dengan dedaunan basah yang menjorok.

Pemakai jersey hijau Mark Cavendish dan sepuluh orang grupetto jatuh dari belakang, tetapi berhasil pulang dalam waktu singkat.

Konrad sudah dekat dua kali sebelum Tour de France ini, faktor yang mendorongnya untuk menyerang.

“Itu membuat saya sangat bangga,” kata juara road race nasional Austria itu pada kemenangan etape Tour de France pertamanya, setelah dikejar di 30K terakhir oleh David Gaudu dan Sonny Colbrelli. “Saya sudah tiga kali istirahat, dan saya sudah menunggu sampai terlambat. Hari ini, saya berkata pada diri sendiri bahwa saya adalah orangnya, dan saya memiliki kaki untuk membawanya ke garis finish.”

Monster Pyrénéen naik berikutnya

Setelah hari istirahat terakhir Senin dan Pogačar memimpin yang lain di lima besar lebih dari lima menit, ada sedikit keinginan untuk serangan besar. Tapi ada tiga peluang potensial untuk membatalkan urutan, dimulai dengan dua pertemuan puncak Rabu dan Kamis, dan uji coba waktu individu Sabtu ke Saint-Émilion kemungkinan akan memberikan juara.

Pogačar mendapat dukungan dari pemenang Tur empat kali Chris Froome Selasa pagi. “Jika Pogačar bisa tetap di atas motornya, maka itu sudah berakhir,” kata Froome.

Pogacar tampak sesantai biasanya setelah etape ke-16.

“Saya suka cuaca ini, dan saya berharap seperti ini besok,” kata pemain berusia 22 tahun itu. “Kami akan berkendara sekeras yang kami bisa. Ini akan menjadi pertarungan GC yang besar.”

Perlombaan dimulai dengan pemandangan langka dari seluruh peloton yang berhenti dan terlibat dalam pelepasan massal pakaian cuaca dingin setelah start menurun 20K yang dinetralkan.

Pembalap Inggris Mark Cavendish mempertahankan jersey hijau dan memiliki dua peluang — pada hari Jumat dan di Champs-Élysées pada hari Minggu — untuk mengalahkan rekor Eddy Merckx sepanjang masarekor, setelah kemenangan empat etapenya sejauh ini membuat sprinter itu menyamai 34 yang dibuat oleh petenis hebat Belgia 46 tahun lalu.

Perlombaan untuk jersey polkadot akan tegang karena Wout Poels memimpin tepat di depan Michael Woods dari Kanada dan Nairo Quintana dari Kolombia.

Tahap 17

Tadej Pogačar muncul di atas awan di atas Pyrénéen Col du Portet untuk memperpanjang keunggulannya secara keseluruhan dan memenangkan Tahap 17 Tour de France pada hari Rabu, setelah perjuangan epik dengan dua pengejar terdekatnya, Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz.

Carapaz Ekuador meluncurkan serangan terik 1,5K dari finish puncak 2.200 meter, tetapi dengan menyakitkan terhuyung-huyung oleh juara bertahan Pogačar, untuk siapa ini adalah momen karir ikonik, memenangkan tahap yang sulit dengan kaus kuning pemimpin keseluruhan sudah di punggungnya.

Setelah menghancurkan lapangan pada time trial Stage 5, petenis Slovenia itu meraih kemenangan keduanya di Tur ini untuk memperpanjang keunggulannya atas Vingegaard menjadi 5 menit dan 39 detik. Carapaz yang berlainan naik ke posisi ketiga secara keseluruhan empat detik kembali, setelah Rigoberto Uran dijatuhkan pada pendakian terakhir. Pembalap Kolombia itu turun ke urutan keempat secara keseluruhan dengan waktu 7 menit 17 detik di belakang Pogačar.

“Itu adalah tahap paling sulit dari Tur, dan saya mendedikasikan kemenangan ini untuk tim saya yang bekerja sangat keras untuk saya di sini,” kata Pogačar.

“Tur ini belum berakhir sampai lap terakhir Champs-Élysées,” katanya ketika ditanya apakah dia yakin mempertahankan gelarnya sekarang telah disegel.

Baca Juga: Etape 11-15: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

Menyerbu Hari Bastillehari

Pada Libur nasional Prancis Hari Bastille, bendera Slovenia pada pendakian terakhir hampir sama banyaknya dengan bendera Prancis, dan segelintir baret Basque yang sehat juga dikibarkan di kerumunan besar yang berjajar di lereng.

Fans Prancis memiliki banyak hal untuk tersenyum ketika harapan tuan rumah Groupama-FDJ, David Gaudu, berada di urutan keempat dengan garis finis di atas awan di sudut terpencil Prancis ini. Pendaki yang sedang naik daun, Gaudu, naik ke atas panggung dengan helm tiga warna Prancis.

Tim Prancis lainnya, AG2R Citroën, melihat podium Australia mereka berharap Ben O’Connor mengkonsolidasikan kelima secara keseluruhan saat ia melengkapi lima besar hari itu, setelah sebelumnya memenangkan tahap Alpine hingga resor ski Tignes.

Bos AG2R Citroën Vincent Lavenu mengatakan kepada AFP bahwa etape itu, dengan tanjakan curam 36K di bagian akhir, adalah “perlombaan untuk tempat kedua dan separuh pesaing akan diturunkan di sini.”

Itu terbukti benar, tetapi pebalap Ineos Grenadiers, Carapaz, yang terlihat kesulitan setelah trio utama berhenti, terus berjuang dengan serangannya yang terlambat namun tidak membuahkan hasil.

Sebelum Vingegaard menyerang sebuah klik elit di Mont Ventoux minggu lalu, dia relatif tidak dikenal. Sejak itu, pembalap Jumbo-Visma yang pemalu dari daerah terpencil Denmark di Jutland Utara telah muncul sebagai penantang podium yang serius. Dengan timnya turun menjadi empat pebalap, dia mengakui bahwa pada hari Rabu “rencananya hanya untuk diikuti.” Dia memperkuat cengkeramannya di urutan kedua dengan selamat dari pendakian Col du Portet dan mengatakan dia “lega, bahagia dan bangga” dan mengatakan bahwa keluarganya berada di garis finish.

Pemimpin memiliki kata-kata hangat untuk pria yang panas di ekornya.

“Dia fantastis, pembalap kelas atas,” kata Pogačar yang, seperti Vingegaard, pembalap Tour de France keduanya. “Saya suka balapan melawan dia. Dia pria yang sangat baik dan dia bisa segera memenangkan Tour de France.”

Satu finis terakhir di puncak gunung menunggu para pembalap pada hari Kamis sebelum uji coba waktu yang berpotensi menentukan pada hari Sabtu dan parade hari Minggu ke Paris.

Etape 18

Pemimpin keseluruhan Tadej Pogačar kembali membuktikan dominasinya di Tour de France saat ia memenangkan etape gunung kedua berturut-turut di Pyrénées pada hari Kamis—dan berkata, “Ini permainan bagi saya.”

Pada etape gunung terakhir 130K, Pogačar mengungguli dua rival terdekatnya, Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz, seperti yang dilakukannya pada hari sebelumnya. Sang juara 2020 melanjutkan rekor lari paling dominan dalam ingatan Tur baru-baru ini, dengan naik ke podium pasca-balapan empat kali—sebagai pemenang etape, sebagai pembalap muda terbaik, pemanjat terbaik, dan sebagai juara umum pelarian.

Peloton meninggalkan Pau di bawah bayang-bayang Kamis, setelah serangan anti-doping semalam di tim Bahrain-Victorious di hotel mereka.

“Ini sesuatu yang aneh, mungkin hanya satu kontrol lagi untuk melihat tidak ada yang menyembunyikan apapun,” kata Pogačar dari Tim Emirates UEA. “Kami baru tahu di pagi hari, saya tidak tahu harus berpikir apa.”

Tetapi pada saat kuartet pebalap Ineos Grenadiers memimpin sisa-sisa rombongan pendaki pendakian terakhir Tour de France ini, fokusnya adalah pada kemungkinan tantangan bagi pemimpin di jalan raya.

“Hari ini merupakan balapan dengan kekuatan penuh, penekan Ineos dari dalam,” kata pemimpin itu tentang kemungkinan kesempatan yang  terakhir Carapaz untuk menggesernya.

“Kami tidak akan rugi apa-apa hari ini, jadi kami senang,” kata pemain Ekuador itu. “Target kami adalah memenangkan panggung. Saya pikir kami melakukan pertarungan yang bagus.”

Dengan 3K tersisa untuk pergi, Pogačar, Vingegaard, dan Carapaz dibiarkan bersilangan dalam pertempuran menanjak berdenyut ke garis finish di atas awan di resor ski Luz Ardiden, dengan ratusan ribu penggemar berbaris di pinggir jalan dan pecinta bersepeda Presiden Prancis Emmanuel Macron di mobil direktur balapan di kepala aksi.

Perjuangan itu dengan cepat diselesaikan. Pogačar melaju ke depan dengan mudah selama satu kilometer terakhir dan melambat untuk melihat dari balik bahunya saat ia melewati batas untuk memenangkan etape ketiganya dalam Tur ini.

“Saya merasa baik dan saya sangat senang dengan kemenangan ini. Ini adalah permainan bagi saya, saya menikmati memainkannya,” kata pemain berusia 22 tahun yang mendominasi di pegunungan dan di semua time trial yang penting, seperti yang dilakukan pembalap Spanyol Alberto Contador dan pemain Inggris Chris Froome pada masanya.

Pogačar menikmati era baru

Tapi Pogaar bersikeras dia tidak berada di puncak kejayaan.

“Ini bukan ‘era Pogačar’, tapi pasti ada generasi baru di sini,” katanya.

“Sangat penting untuk bersenang-senang dan menikmati apa yang Anda lakukan. Beberapa Anda menang, beberapa Anda kalah, tetapi selalu bersenang-senang, kata pelatih saya, ”kata Pogačar, tersenyum dan terlihat santai. “Besok saya bertujuan untuk menikmati setiap menit dari flat run,” katanya tentang panggung Jumat.

Dia mengaku khawatir tentang tantangan terakhir, uji coba waktu 30K. “Anda bisa kehilangan enam menit lebih dari 30 ribu seperti itu,” katanya.

Pogačar mengalahkan lawan dalam uji coba pertama, yang ia menangkan di Etape 5.

Pogačar memimpin pembalap Denmark Vingegaard hampir enam menit, dengan Carapaz tepat di belakang pria Jumbo-Visma di urutan ketiga dengan tiga tahapan tersisa: lari datar pada hari Jumat , time trial hari Sabtu, dan parade hari Minggu ke Paris.

Vingegaard di atas kertas adalah time trialist yang lebih baik daripada Carapaz, tetapi dengan hanya beberapa detik di antara keduanya, terlalu dini untuk menyebut tiga besar.

Apapun yang terjadi di Paris, peristiwa di Pau pada Kamis malam mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk berjalan, setelah polisi Prancis mengatakan penyelidikan itu dalam tahap awal.

“Penyelidikan awal telah dibuka untuk melihat apakah ada, atau tidak, perolehan, pengangkutan, atau kepemilikan zat terlarang,” kata unit polisi yang berbasis di Marseille yang mengawasi masalah tersebut kepada AFP.

Baca Juga: Pembalap BMX Chelsea Wolfe Membuat Sejarah

Etape 19

Pembalap Bahrain Victorious asal Slovenia Matej Mohori memenangkan etape 19 Tour de France pada hari Jumat, sehari setelah hotel dan bus timnya mengalami kecelakaan. razia anti doping.

Itu adalah kemenangan kedua Mohori dalam edisi Tour kali ini. Setelah dia bergabung dengan breakaway awal, dia kemudian melakukan break untuk kemenangan solo di Libourne, dengan peloton utama beberapa menit di belakang.

Pemimpin keseluruhan tim UEA Team Emirates Tadej Pogačar memimpin peloton melewati garis 20 menit dan 49 detik kemudian, tanpa perubahan dalam sepuluh besar keseluruhan menjelang uji coba waktu individu 30K yang menentukan hari Sabtu.

Mohorič membuat gerakan di garis finis, menggerakkan jari di bibirnya secara horizontal seolah-olah dia— menutup resleting, setelah kemenangan ketiga tim pada balapan tahun ini.

Mohori mengatakan isyaratnya dimaksudkan sebagai pesan bagi orang-orang untuk berhati-hati dalam mengambil kesimpulan setelah serangan itu, yang telah mengarah pada penyelidikan awal yang menurut pihak berwenang adalah untuk melihat “apakah ada akuisisi, pengangkutan, atau kepemilikan barang terlarang atau tidak. zat.”

Mohori menghadapi pers dengan tenang setelah merayakan di podium.

“Itu adalah tanda untuk menunjukkan kepada semua orang agar sadar bahwa kami berkorban dengan pekerjaan kami jauh dari rumah dan keluarga dan di kamp pelatihan. Kami memiliki level yang bagus di sini dan juga memilikinya di masa lalu,” katanya.

Raid telah menyatukan tim

Mantan juara dunia junior berusia 26 tahun itu berusaha untuk tetap positif setelah penggerebekan polisi, meskipun ia mengakui itu sangat mengecewakan pada saat itu.

“Jika seseorang perlu memeriksa barang-barang saya dan mengambil telepon saya, nah jika ini pada akhirnya membuktikan bahwa saya tidak bersalah maka itu lebih baik,” katanya. “Saya merasa aneh tentang integritas saya dipertanyakan, tetapi kemudian saya merasa itu baik untuk integritas olahraga yang memiliki masalah besar di masa lalu.”

Mohori mengatakan bahwa dia merasa serangan itu telah membantu menyatukan timnya.

“Kami sungguh bertekad untuk menunjukkan kami tidak menyembunyikan apapun. Kami disini hanya fokus pada balapan sepeda serta menunjukkan bahwa kami merupakan salah satu tim terbaik di dunia,” katanya.

Pemenangnya membalap 207K dengan kecepatan rata-rata 47,9 kph (29,7mph) yang mengesankan, seringkali melaju ke arah angin sakal melalui kebun-kebun anggur Bordeaux. Selain memenangkan panggung, ia juga menerima penghargaan pembalap paling agresif untuk hari itu.

Christophe Laporte dari Cofidis berada di urutan kedua dengan 58 detik mundur dan Casper Pedersen dari DSM berada di urutan ketiga untuk stage tersebut.

Tahap ke-19 telah ditagih sebagai hari Mark Cavendish akan membuat rekor baru dengan 35 kemenangan etape Tour de France, kemenangan kelimanya pada edisi ini. Tapi kejatuhan massal awal dan kurangnya kemauan dari tim lain untuk menghentikan memisahkan diri memungkinkan kelompok besar untuk membangun keunggulan besar atas kelompok utama. Cavendish tidak terganggu oleh tindakan hari itu.

“Saya masih memiliki Paris,” katanya tentang sprint finish hari Minggu di Champs-Élysées.

“Dan saya masih memiliki jersey itu,” katanya saat dia turun dari upacara penghargaan dengan mengenakan kaus hijau pemimpin poin sprint itu.

Petenis berusia 36 tahun itu masuk terlambat dalam daftar tim Deceuninck-QuickStep tetapi telah memenangkan empat tahap sejauh tahun ini, dengan kemungkinan kemenangan kelima pada hari Minggu ketika balapan berakhir di ibukota Prancis.

Cavendish ditakuti ketika tumpukan efek domino massal menyapu peloton tak lama setelah meninggalkan kota awal Mourenx pada hari Jumat, tetapi pembalap Inggris itu tidak terluka.

Etape 20

Wout van Aert dari tim Jumbo-Visma memenangkan etape 20 time trial dengan selisih 21 detik yang solid pada hari Sabtu, menjadikannya etape keduanya memenangkan Tur ini.

Tadej Pogačar menjadi juara Tour de France 2021 saat pembalap Tim Emirates UEA melindungi keunggulan keseluruhannya yang besar dalam uji waktu, menjelang perjalanan terakhir seremonial tradisional ke Paris. Perjalanan solid juara bertahan Pogačar berarti dia hanya perlu melewati garis finis Champs-Élysées dengan peloton pada tanggal 21 hari Minggu dan etape terakhir untuk mempertahankan jersey kuning dongeng sebagai pemenang keseluruhan.

Pogačar memenangkan tiga etape dalam perjalanan menuju kemenangan dominannya dengan cara yang mengingatkan pada mantan juara Alberto Contador dan Chris Froome, yang kuat baik di time trial maupun di pegunungan. Dia juga akan memenangkan penghargaan untuk pembalap terbaik di bawah 25 tahun dan jersey polkadot raja pegunungan—kemenangan tiga kali lipat yang juga diraih pada debutnya tahun lalu.

“Saya tidak bisa mengatakan mana yang lebih indah. Tahun lalu semuanya diputuskan pada time trial individu terakhir dan emosinya jauh lebih kuat. Kali ini, saya mengambil jersey kuning tadi. Ini benar-benar berbeda,” kata pria yang akan berkendara ke Paris berbaju kuning itu.

Warga Monaco, yang berpenghasilan lima juta euro (5,9 juta dolar) per tahun, tampak kewalahan saat ia naik ke podium untuk tiga kaosnya, bersama warga Inggris. Mark Cavendish juga tersenyum lebar saat dia dianugerahi jersey sprint hijau.

“Saya sangat senang ini akan segera berakhir,” kata Pogačar, mengakui bahwa dia telah dimusnahkan. “Sungguh tiga minggu yang menuntut.”

“Saya tidak begitu termotivasi tadi malam dan harus bangkit,” kata Pogačar, yang mengakhiri hari itu lima menit dan 20 detik di depan pebalap tempat kedua dalam klasifikasi keseluruhan. “Itu sangat panas dan saya sedikit menderita. Tapi aku sangat senang. Itu masih merupakan penampilan yang super.”

Tiga teratas dalam klasemen tetap sama setelah kursus 30K pada hari Sabtu yang panas, karena para penggemar yang gaduh memadati pinggir jalan sampai ke kebun anggur Saint-Emilion yang indah.

Jonas Vingegaard dari Jumbo-Visma masuk ke hari terakhir di urutan kedua, sementara Richard Carapaz dari Ineos Grenadiers berada di urutan ketiga.

“Aku akan mengatakan kepada siapapun bahwa mereka gila,” kata Vingegaard dengan kilau di matanya saat dia memasukkan semangkuk besar pasta. “Tadej sangat kuat di tahap hujan, dia menang di sana saat hujan.”

“Dia tidak terkalahkan”

Tempat kedua untuk tim Belanda Jumbo-Visma adalah semacam kemenangan setelah pemimpin mereka Primož Rogli jatuh keras di awal lomba. Kemenangan Van Aert pada hari Sabtu juga memberi mereka tiga tahap, meskipun hanya empat dari tim delapan pembalap yang berhasil lolos ke tahap akhir setelah serangkaian jatuh.

“Saya sangat bangga dengan kinerja kami. Tiga kemenangan ini dan tempat kedua di [klasifikasi] umum sangat bagus,” kata van Aert, yang juga memenangkan Etape 11, yang mendaki Mont Ventoux dua kali, sementara petinju Amerika Sepp Kuss merebut Etape 15 di Pyrénées.

“Tetapi jika kami ingin memenangkan Tour de France, kami harus tetap pada motor kami dan menyelesaikan Tour dengan tim penuh,” kata va Aert. “Tadej pantas mendapatkan kemenangannya, tetapi saya tidak percaya dia tidak terkalahkan.”

Van Aert juga mengirimkan peringatan kepada Cavendish, yang menargetkan rekor 35 kemenangan etape sepanjang masa dengan sprint Champs-Élysées Minggu.

“Saya pasti akan menantang [itu]. Saya tidak akan ketinggalan. Sprint Champs-Élysées adalah hal yang besar dalam karier setiap pebalap,” kata van Aert.

Tempat ketiga secara keseluruhan selesai untuk tim Inggris Ineos Grenadiers, yang tidak meraih kemenangan etape, seolah-olah mengakhiri era mereka, setelah kegagalan 2020 ditudingkan pada punggung buruk Egan Bernal.

Tim Inggris mengikuti perlombaan ini dengan empat rekan pemimpin, berharap untuk memenangkan gelar kedelapan dalam sepuluh tahun, tetapi mengalami nasib buruk karena tiga mengalami jatuh yang buruk, hanya menyisakan Carapaz untuk prajurit — meskipun mereka memenangkan Giro d’Italia di Mei bersama Bernal.

Etape 21

Tadej Pogačar memenangkan Tour de France kedua berturut-turut pada hari Minggu saat Wout van Aert merebut etape terakhir di Champs-Élysées di Paris.

Pada tahun 2020, Pogačar tidak memimpin sampai Tahap 20, tetapi tahun ini ia menunjukkan otoritasnya di minggu pertama dan mengenakan kaus kuning di bawah Arc de Triomphe sebagai juara tak terbantahkan yang baru berusia 22 tahun.

“Kami berhasil,” katanya dengan senyum lebar yang hilang setelah time trial yang melelahkan pada hari Sabtu ketika dia secara efektif menyegel kemenangan ini. “Ini tidak pernah berakhir sampai putaran terakhir Champs-Élysées.”

Pembalap Denmark Jonas Vingegaard, dari tim Jumbo-Visma, secara mengejutkan berada di urutan kedua dalam klasifikasi umum, sementara Richard Carapaz dari Ineos Grenadiers berada di urutan ketiga setelah kemenangannya tahun 2019 di Giro d’Italia.

Pogačar selamat dari serangkaian kecelakaan saat Tour dimulai dari ujung barat negara itu di pelabuhan Atlantik Brest. Petenis Slovenia itu kemudian mendominasi para pesaingnya di uji coba pertama saat balapan menuju resor ski perbatasan Swiss dan Italia, di mana ia juga menggelar balapannya sendiri.

Pemimpin UEA Team Emirates kemudian menghasilkan sepasang kemenangan gunung yang menyenangkan di Pyrenees untuk mencap statusnya sebagai pembalap terbaik di Tour tahun ini.

Pogačar juga memenangkan penghargaan untuk pebalap terbaik di bawah 25 tahun dan jersey polkadot raja pegunungan—tiga gelar yang juga diraihnya dalam debutnya tahun lalu.

Pada hari Minggu, pembalap Belgia van Aert dari Jumbo-Visma menyerbu melewati pembalap Inggris Mark Cavendish untuk mengambil Tahap 21, setelah juga memenangkan uji waktu Tahap 20 di Saint-Emilion dan tahap gunung di Mont Ventoux.

“Luar biasa bisa menang lagi hari ini, itu belum tenggelam,” katanya sambil menggendong bayinya di podium.

“Ini adalah perpisahan yang bagus untuk Tokyo,” katanya, sebelum terbang ke Olimpiade pada Senin di mana dia akan memimpin tim Belgia.

Cavendish dari Deceunick-QuickStep yang berusia 36 tahun nyaris kehilangan kemenangan etape kelima—dan rekor ke-35 di Tour de France. Jasper Philipsen berada di urutan kedua untuk hari itu dan Cavendish berada di urutan ketiga, meninju setangnya dengan frustasi saat dia melewati garis finish.

Namun, itu tidak mengurangi empat kemenangan Cavendish dalam enam etape yang berakhir dengan sprint massal. Itu sudah cukup baginya untuk menyamai rekor Eddy Merckx dengan 34 kemenangan etape di Tour dan menggunakannya dengan jersey poin sprint hijau.

Pakaian Kemenangan Bahrain memenangkan penghargaan tim untuk mengakhiri Tur dengan senyuman, setelah serangan anti-doping polisi di hotel dan bus tim mereka awal pekan ini.

YouTube
Instagram