Etape 6-10: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

Tahap 6

www.4joursdedunkerque.orgEtape 6-10: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021. Kembalinya Mark Cavendish semakin cepat pada hari Kamis saat ia memenangkan tahap kedua dalam tiga hari dengan kemenangan pada hari untuk pelari sprinter murni sepanjang 1,7K kandang langsung di Chateauroux.

Setelah mandul selama lima tahun di Tour, kemenangan di Etape 6 membuat rekor Cavendish di balapan sepeda terbesar dunia menjadi 32 kemenangan etape, hanya selisih dua dari rekor 34 kali pegolf Belgia Eddy Merckx sepanjang masa.

“Tolong jangan ajukan pertanyaan itu kepada saya, ”kata Cavendish di telepon ketika ditanya tentang rekor itu.

Tidak ada orang lain yang berani, tetapi pengendara itu sendiri yang memulai pembicaraan.

“Anda tidak dapat melihat ini sebagai ‘tidak ada dua tanpa tiga,’ mari kita ambil satu hari pada satu waktu,” jelasnya.

Pada etape keenam yang datar di atas lari 160K yang indah melalui Lembah Loire, rookie Belanda Mathieu van der Poel tetap memegang jersey kuning dalam perlombaan yang, untuk pertama kalinya edisi ini, lolos tanpa insiden besar.

Kurang mengejutkan

Panggung selesai di kampung halaman aktor Gerard Depardieu, sebuah kota yang dikenal baik oleh Cavendish setelah dua kemenangan panggung sebelumnya pada tahun 2008 dan 2011 pada final yang sesuai dengan sprint out-and-out, dan pada hari Kamis ia sekali lagi menghasilkan pukulan terakhir yang mematikan. -serangan kedua untuk garis.

“Ketika saya tahu ada penyelesaian di sini, itu tidak membuat saya merasa romantis seperti itu, tetapi ada penyelesaian sprint Tour de France sekolah tua yang besar ini. Di sini, Paris, dan Bordeaux adalah kota sprint besar,” katanya.

Dua hari yang lalu, Cavendish menggelengkan kepalanya dengan tidak percaya setelah memenangkan Tahap 4, tetapi dia dengan anggun dan tersenyum setelah meluncurkan finis 70 km/jam (43,5 mph) setelah mendapat isyarat dari rekan setim juara dunia Julian Alaphilippe.

“Itu tidak terlalu mengejutkan hari ini daripada kemenangan hari Selasa, kami tahu kami bisa melakukannya sekarang, tetapi itu sama artinya dengan kemenangan itu,” kata pemain berusia 36 tahun, yang mempertahankan jersey hijau untuk sprinter terbaik.

Kisah Tur

Pria yang dikenal sebagai Manx Missile ini menepis anggapan bahwa kualitas sprinter yang masih beroperasi berkurang karena tabrakan yang merusak etape pembukaan.

“Saya minta maaf tentang teman saya Caleb Ewan, akan menjadi suatu kehormatan untuk berlari melawannya,” katanya tentang petenis Australia yang memenangkan tiga tahap pada 2019, tetapi tersingkir di Tahap 3 tahun ini.

“Tapi lihat kecepatannya hari ini. Ketika saya menang di sini tahun 2011, standar 52km/jam, sekarang 54 atau 55 km/jam,” katanya. “Ada sekelompok sprinter yang luar biasa di sini.”

Cavendish tidak memiliki tim pada bulan Desember, tetapi mentor lamanya Patrick Lefevere membawanya di Deceuninck Quick-Step, dengan sponsor yang memberikan gaji. Di tempat berburu Belgia lamanya, Cavendish mendapatkan kembali senyumnya setelah pulih dari virus Epstein Barr, penyakit yang menguras energi.

Melawan semua harapan, ketika dia dikirim ke Tur Turki pada bulan April dia memenangkan empat tahap, dan satu lagi di Tur Belgia pada bulan Juni. Menakjubkan semua orang, Lefevere kemudian memilihnya di depan sprinter Irlandia Sam Bennett untuk daftar Tour.

“Cerita apa ini, sesuatu yang tidak bisa kamu buat. Luar biasa,” kata Lefevere yang bersinar di garis finis.

Favorit balapan dan juara bertahan Tadej Pogačar mengatakan dia menikmati etape bebas insiden setelah memenangkan time trial Rabu.

“Itu cepat tapi saya merasa balapan yang bagus di sini,” katanya tentang lari cepat di sepanjang ladang gandum yang luas dan melalui kebun-kebun anggur yang dibanggakan.

“Besok mungkin sulit, sulit dengan penyelesaian yang kuat,” Pogačar memperingatkan.

Etape hari Jumat adalah yang terpanjang di Tur dengan hampir 250 ribu dan menampilkan penyelesaian akhir yang sulit: baik goyangan peloton atau mungkin kesempatan lain bagi Cavendish untuk melangkah lebih jauh menuju rekor Merckx.

Baca Juga: Etape 1-5: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

etape 7

Pembalap Slovenia Matej Mohorič memenangkan etape 7 Tour de France pada hari Jumat, saat Mathieu van der Poel mempertahankan kaus kuning, setelah memimpin breakaway dengan lari epik 249K dari Vierzon ke Le Creusot.

Juara bertahan Tadej Pogačar membatasi kekalahannya dan tetap menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan, sementara pembalap terbaik Ineos Richard Carapaz membuang-buang energi dengan breakaway terlambat sebelum tertangkap di garis saat tim Inggris terus menderita.

Sebuah serangan massal setelah 50K dari tahap terpanjang dalam 21 tahun mengejutkan balap favorit Pogačar, karena lebih dari 20 pengendara lolos setelah perjuangan 15K untuk menahan mereka layu. Kelompok pelarian besar, semuanya bekerja keras untuk memaksimalkan kerusakan, segera membuka keunggulan tujuh menit, meninggalkan rasa kebingungan di tim yang tertinggal termasuk Tim Emirates UEA dan Ineos Grenadiers. Itu untuk menghasilkan hari drama yang tak terduga untuk mengakhiri minggu pertama yang penuh peristiwa.

Menjelang dua etape pegunungan yang sulit di Pegunungan Alpen, rookie Van der Poel, yang memimpin keseluruhan di Etape 2, unggul 3 menit dan 43 detik dari Pogačar yang berada di posisi kelima.

“Itu hanya hari yang brutal, saya belum sering menyaksikan ini di atas motor, atau bahkan menonton balapan di televisi,” kata Van der Poel, yang menegaskan Olimpiade Tokyo adalah tujuan utamanya.

“Saya hanya ingin melindungi jersey dan mengikuti rival saya dalam menyerang,” katanya mengacu pada Wout Van Aert dari Jumbo-Visma, yang sekarang berada di urutan kedua secara keseluruhan hanya dalam waktu 30 detik setelah pasangan itu pulang dengan enam pembalap lainnya. menit dan 40 detik setelah pemenang.

Kejutan brutal

Pogačar mengakui setelah balapan bahwa dia merasakan efek dari kemenangan time trial individunya pada hari Rabu, mengatakan dia tidak menolak untuk mengejar dan berterima kasih kepada timnya, bahkan jika mereka kehilangan tiga menit di Van der Poel.

“Saya tahu itu akan sulit ketika mereka menyerang di tengah angin, tapi saya sangat bangga dengan tim. Saya tidak bisa menjadi yang terkuat setiap hari,” kata pemain berusia 22 tahun itu.

Rekan senegaranya, pemenang tahap Mohori, naik ke urutan keempat dalam klasemen keseluruhan dan mengklaim jersey polkadot King of the Mountains.

“Itu belum tenggelam,” kata Mohori yang tampak senang. “Ini melengkapi set saya saat saya menang di Giro dan Vuelta.”

“Tapi ini sesuatu yang lain, ini adalah balapan terbesar di dunia,” lanjutnya.

Pemain Slovenia lainnya, Primož Rogli, mengalami kerugian terbesar hari itu dan dijatuhkan dengan 15K tersisa. NS Runner-up 2020 jatuh parah di Etape 3 dan sekarang tampaknya tersingkir setelah kalah 3 menit dan 50 detik di Pogačar dan Carapaz.

Dengan perbukitan, hutan, dan panjangnya yang terjal, Stage 7 memiliki nuansa klasik Ardennes satu hari, dan Wout Van Aert dari Belgia dan Van der Poel dari Belanda adalah protagonis utama dalam memaksa peloton yang ragu-ragu menjadi serangan dramatis untuk barisan. .

Mark Cavendish melanjutkan kembalinya yang menakjubkan ke bentuk semula dengan mengikuti pelarian di crosswind, seperti yang sering dia lakukan di masa lalu, untuk memenangkan sprint menengah dan mengambil 20 poin lagi dalam pengejaran jersey hijau sebelum turun kembali ke peloton.

Tahap 8

Juara Bertahan Tadej Pogačar melejit menjadi pemimpin keseluruhan Tour de France pada hari Sabtu di etape Alpine yang dimenangkan oleh petenis Belgia Dylan Teuns, ketika harapan tim Inggris Ineos Grenadiers kembali hancur.

Pemimpin tim UEA dari Slovenia, Pogačar, menempati urutan keempat, sekitar satu menit di belakang Teuns, tetapi butuh tiga menit lagi dari saingannya yang paling kredibel dari Ekuador Richard Carapaz dari Ineos.

Pemimpin semalam Mathieu van der Poel mengalami krisis merek dagang “semua atau tidak sama sekali” dan tampaknya akan keluar dari Tur seperti yang dijanjikan dan terbang ke Tokyo untuk memperebutkan medali emas sepeda gunung.

Pada satu titik, sebuah payung yang tertiup angin terbang melintasi jalan Van der Poel, tetapi rookie Tur Belanda itu membelok dengan cemerlang untuk menghindarinya, mempertahankan posisinya. Impian Olimpiade tetap hidup bahkan saat dia melepaskan jersey kuning.

Pogačar, yang mengejutkan para pesaingnya dengan kemenangan time trial Tahap 5, sekali lagi unggul di atas bidang lainnya. Dia menyerang dari kelompok pesaing 30K penuh setelah direktur olahraganya mengatakan menjelang balapan, “Tour de France dimulai di sini.”

Dengan 13 etape tersisa, Pogačar memimpin Tour dengan selisih satu menit dan 48 detik di depan petenis Belgia Wout Van Aert, yang merupakan harapan utama Jumbo-Visma, setelah kecelakaan Primož Rogli beberapa hari lalu dan penurunan performa berikutnya.

Pogačar yang berusia 22 tahun akan mengenakan jersey kuning untuk kedua kalinya pada hari Minggu. Dia mengambil kendali dari Tour 2020 pada hari kedua terakhir, tetapi alih-alih menunggu waktunya pada edisi parau ini, dia telah mengambil kendali lebih awal.

Teuns, seorang Belgia berusia 29 tahun, yang juga memenangkan etape Tour de France 2019 pada pendakian Planche des Belles Fille yang bertingkat, mendedikasikan kemenangannya untuk neneknya—kakeknya meninggal hanya dua hari sebelum dimulainya Tour .

“Saya harap dia tidak terlalu menderita karena sendirian,” kata Teuns, yang hanya 12 detik di depan Pogačar di puncak pendakian terakhir.

“Saya tidak tahu dia begitu dekat, ada begitu banyak kebisingan di atas sana,” kata Teuns, yang mengendarai dengan sembrono di turunan untuk membuka keunggulan lebih besar pada Pogačar keturunan berbakat.

Bersenang-senang di sana

Sebelum Van der Poel menurunkan kecepatan pada tanjakan kedua, dia bermain imbang dengan Pogačar dan keduanya mengobrol selama beberapa saat.

“Dia mendoakan saya dengan baik dan mengatakan dia berharap saya mendapatkan jersey itu hari ini,” kata Pogačar.

Ketika Pogačar meletakkan palu, seperti yang mereka katakan dalam bersepeda, hanya Carapaz yang bisa mengikuti, tetapi tidak lama.

“Serangan adalah pertahanan terbaik,” kata Pogačar. “Saya belum memenangkan Tour de France,” katanya, melihat ke depan ke panggung hari Minggu dengan finis puncak di Tignes.

“Besok kami memiliki panggung yang sangat, sangat sulit, kami mungkin harus bertahan di sana,” katanya, tampak pucat dan dingin setelah seharian diguyur hujan.

Tim Teuns’s Bahrain Victorious memiliki alasan kedua untuk bergembira karena Wout Poels mengambil jersey polkadot King of the Mountains.

Jalur 150K, yang memuncak dengan pendakian dan penurunan pendakian Tour klasik, Col de la Colombiere dengan pendakian 7,5K dengan kemiringan rata-rata 8,5 persen, adalah yang pertama dari delapan tahapan gunung. Ada kerumunan besar akhir pekan di wilayah Savoy Atas yang terkenal dengan air Evian, hidangan keju leleh, dan resor ski Chamonix.

Baca Juga: 5 Pembalap Sepeda Wanita Amerika Ini Merupakan Harapan Terbaik Amerika untuk Emas Olimpiade

etape 9

Pendaki Australia Ben O’Connor meraih kemenangan etape di ketinggian tinggi di Tour de France pada hari Minggu, pada hari yang dingin dan hujan yang memuncak dalam pendakian 21K ke Tignes.

Tim UEA Emirates mengendalikan pesaing utama dan pemimpin mereka, juara bertahan berusia 22 tahun Tadej Pogačar, sekali lagi melukai saingannya dan memperkuat posisinya di puncak Tour, sementara pembalap Citroën AG2R O’Connor membawa dirinya ke posisi kedua secara keseluruhan klasemen.

O’Connor melewatkan pendakian terakhir 21K ke Tignes, meninggalkan anggota lain dari kelompoknya yang memisahkan diri, termasuk pasangan Kolombia Nairo Quintana dan Sergio Higuita, tertinggal di belakangnya.

“Ini luar biasa, itu bisa membuat jantung Anda berhenti dan itu pasti terjadi pada saya,” kata O’Connor yang tampak senang, yang mendedikasikan kemenangannya untuk tim Citroën AG2R, keluarga, pacar, dan teman-temannya yang bahagia di Australia.

Suhu dalam satu digit Celcius dan hujan turun hampir sepanjang hari.

“Kondisinya mengerikan,” kata O’Connor, dan para pembalap tampak membeku sampai ke tulang di garis finis, banyak yang gemetar kedinginan.

Pogačar sekali lagi menunjukkan bahwa dia saat ini adalah yang terkuat dari semua pesaing saat dia menjatuhkan pembalap Ineos Grenadiers Geraint Thomas dan Richie Carapaz dengan 4K tersisa, mendapatkan 30 detik lagi untuk mempertahankan gelarnya.

Etape 10

Mark Cavendish memenangkan etape ketiganya di Tour de France 2021 pada hari Selasa, pindah ke salah satu dari Rekor Eddy Merckx sepanjang masa dengan 34 kemenangan etape, tetapi mengatakan dia lebih termotivasi dengan menginspirasi orang untuk mengatasi kesulitan.

Di akhir perjalanan darat dari Albertville ke Valence, Cavendish Inggris berusia 36 tahun mengalahkan Belgia Wout van Aert dan Jasper Philipsen ke garis dengan kemenangan etape ke-33 dalam balapan sepeda terbesar di dunia, sementara juga mempertahankan cengkeraman kuat pada poin sprint jersey hijau.

Cavendish adalah kejutan yang terlambat dimasukkan dalam daftar Tur Deceuninck-QuickStep dan telah mengambil kesempatan itu, mengakhiri masa tandus lima tahun dalam perlombaan dengan kemenangan di Tahap 4, 6, dan sekarang 10. Juara dunia 2009, yang dikenal sebagai Manx Missile , tanpa tim pada bulan Desember sebelum diambil oleh mantan mentor Patrick Lefevere di tim Belgia, di mana ia akhirnya meninggalkan efek setelah kelelahan Virus Epstein-Barr.

“Saya terpesona oleh cinta dan dukungan dari seluruh dunia,” kata Cavendish yang berseri-seri. “Orang-orang dapat terinspirasi oleh semacam comeback jika Anda berpikir semuanya sudah berakhir, jika ada yang bisa menggunakannya untuk mendapatkan inspirasi, itu adalah kegembiraan terbesar bagi saya.”

Cavendish memotong karakter yang jauh lebih ringan ketika diwawancarai, setelah menemukan duri pada dua kemenangan sebelumnya di sini.

“Saya tidak melakukan apa-apa hari ini, mereka hanya mengantarkan saya, itu fenomenal lagi,” katanya, setelah mencapai 63,5 kph (hampir 40 mph) di home stretch.

Cavendish menolak untuk membahas pencapaian tahap Merckx; pembalap Belgia itu memenangkan tahapan Tur terakhirnya pada tahun 1975. Mantan pembalap Team Sky digambarkan oleh direktur Tur Christian Prudhomme sebagai sprinter terhebat yang pernah ada di Grand Boucle, tetapi tidak akan pernah memenangkan balapan secara langsung. Pada hari Minggu, dia melewati garis tepat di dalam waktu yang ditentukan di panggung gunung besar dan menggambarkan prestasi ini mungkin sebagai kemenangan terbesarnya.

“Bos saya telah berbicara tentang saya memenangkan tahap kelima di Champs Elysees,” katanya, suatu prestasi yang akan melihatnya melampaui penghitungan lama Merckx. “Tapi saya hanya mengambilnya satu hari pada satu waktu, dan saya akan terus berusaha untuk memenangkan tahapan.”

Pogačar siap untuk melaju penuh

Juara bertahan berusia 22 tahun Tadej Pogačar mempertahankan kaus kuning untuk memimpin keseluruhan setelah menjaga profil rendah menjelang pendakian ganda monster hari Rabu Mont Ventoux, dengan hulu bulannya yang tandus.

“Ya, saya tidak terlalu terlibat hari ini, saya harus bersiap-siap untuk mengisi bensin di Mont Ventoux,” kata pemimpin keseluruhan. “Tidak ada gunanya saya mempertaruhkan segalanya demi kemenangan panggung.”

“Saya jatuh pada hari pertama di Tour, dan saya telah jatuh enam kali tahun ini, jadi itulah tekanan utama saya di etape datar ini, menghindari masalah,” lanjut Pogačar.

Tahap 10 dimulai dari kota tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 1992 Albertville dan membawa peloton melalui Lembah Rhone yang megah, di mana 165 orang yang selamat dari 184 starter asli tampak santai setelah hari istirahat mereka, semuanya telah dites negatif untuk Covid-19 pada hari Senin .

Perlombaan berakhir beberapa menit sebelum badai hujan deras menghantam garis finis di Valence, di tengah jalan antara Lyon dan Marseille, yang berada dalam ‘peringatan oranye’ di Prancis karena cuaca buruk. Sebuah pendahuluan crosswind badai mengambil 30K dari Valence, yang dikenal dengan anggur Crozes Hermitage-nya, membawa aroma tajam dari ladang lavender melintasi dataran terbuka di luar kota kedatangan di wilayah Drome.

YouTube
Instagram