Keseruan Tour de France serta French Women’s Tour

www.4joursdedunkerque.orgKeseruan Tour de France serta French Women’s Tour. Tour de France 2023 akan dimulai dari Bilbao, Spanyol

Setelah Brittany tahun ini dan Denmark tahun depan, Tour de France 2023 akan dimulai dari Spanyol pada 2023 dan lebih tepatnya dari Bilbao, ibu kota bersejarah negara Basque Spanyol, penyelenggara acara mengumumkan pada hari Jumat.

Ini adalah kedua kalinya dalam sejarah bahwa Tour de France akan dimulai di sisi lain Pyrenees setelah meninggalkan kota San Sebastian pada tahun 1992, berada di Basque Country, yang menyaksikan kemenangan terakhir pembalap Spanyol itu, Miguel Indurain di Paris.

“Apa yang mencolok adalah bahwa sejak dimulainya Tour de France di San Sebastian pada tahun 1992, satu-satunya keberangkatan besar dalam sejarah di luar Pyrenees dan selain Negara Basque, pejabat terpilih tidak pernah berhenti untuk ‘menulis atau berhubungan bersama kami untuk dapat menyambut Tur lagi, jelas Christian Prudhomme, Manajer Umum Tur. Wasiat ini, yang telah diulangi selama tiga puluh tahun, patut menjadi isyarat dari pihak kita. Selain itu, di Basque Country terdapat lokasi yang ideal untuk menyelenggarakan kompetisi bersepeda. Ada juga salah satu penonton terbaik di dunia di sini. Jadi kemauan politik, landasan untuk balapan yang mengasyikkan, pemandangan yang indah dan semangat publik, memberi kami koktail kemenangan untuk bersepeda. ”

Race by le Tour melaju ke 26 Juni, antara Brest Landerneau

Penundaan pemilihan departemen dan daerah telah memaksa penyelenggara Tour de France untuk memindahkan La Course by le Tour, acara wanita, yang akan berlangsung satu hari lebih awal dari yang direncanakan, pada bulan Juni. 26, dan di rute berbeda, antara Brest dan Landerneau.

Kursus oleh le Tour, yang menyatukan elit bersepeda wanita, awalnya dijadwalkan pada 27 Juni 2021 antara Saint-Brieuc dan Mûr-de-Bretagne (Côtes-d’Armor), pada hari yang sama dengan tahap kedua Tour de France, akan dimajukan hingga 26 Juni karena penundaan pemilihan departemen dan daerah.

Ini akan berlangsung, seperti tahap pertama Grande Boucle, antara Brest dan Landerneau di Finistère, dan hilangnya pendakian Côte de Mûr de Bretagne akan dikompensasikan dengan Fosse aux Loups (yang mencakup dinding ke 14%).

Lizzie Deignan menang pada tahun 2020

Penundaan dua surat suara, yang semula dijadwalkan pada 13 dan 20 Juni tetapi ditunda seminggu, memaksa ASO (Organisasi Olahraga Amaury) untuk melakukan perubahan program ini yang juga harus memungkinkan tahap kedua dari giliran ke berjalan normal (mungkin dengan beberapa penyesuaian marjinal) karena TPS bisa dibuka selama tiga jam di pagi hari dan dua jam di malam hari.

Tahun lalu, di Nice, Lizzie Deignan (Trek-Segafredo) Inggris, juara dunia 2015, menang di Promenade des Anglais, di depan pemegang gelar Belanda Marianne Vos dan Demi Vollering.

Promenade des Anglais tersenyum pada seorang warga Inggris pada hari Sabtu untuk menyelesaikan Course by le Tour, acara wanita yang diperebutkan sebagai bagian dari rute tahap pertama Tour de France, di Nice. Elizabeth Deignan (Trek-Segafredo) menang tipis dalam sprint, mengungguli Marianne Vos (CCC-Liv), menang pada 2019, di Pau.

Deignan menempatkan kelompok kecil yang terdiri dari enam pembalap, yang mengisolasi diri pada pendakian terakhir lintasan, Appremont (6,7 km, pada lereng rata-rata 3,1%), atas inisiatif juara dunia Annemiek Van Vleuten (Mitchelton-Scott). Keenam wanita itu kemudian berkolaborasi untuk menjauhkan kelompok pengejar, yang terdiri dari sekitar tiga puluh pelari, yang tidak pernah berhasil kembali.

Vos memulai sprintnya terlalu dini

Satu-satunya anggota yang memisahkan diri yang memiliki rekan setim, Elisa Longo Borghini, Deignan mampu mengandalkan kerja bagus dari pemain Italia yang menyerang dua kali, memaksa Vos untuk berusaha membawanya kembali ke barisan. Longo Borghini kemudian memulai sprint sebelum wanita Belanda itu berdiri di atas pedal.

Kuat, Vos selangkah lebih maju dari Deignan dan menuju sukses ketiga di Course by Le Tour setelah 2014 dan 2019. Tetapi juara dunia tiga kali itu memulai sprintnya terlalu dini dan jatuh di meter terakhir, menawarkan kemenangan kepada “Lizzie” Deignan, menang Selasa di Grand Prix de Plouay.

Tiga wanita Belanda berada di peringkat 5 besar: Vos tetapi juga Demi Vollering (ke-3, Parkhotel Valkenburg) dan Annemiek Van Vleuten (ke-5). Orang Prancis pertama, Aude Biannic (Movistar) finis ke-16, dalam grup pengejar, di mana ia menemukan dua Tricolores lainnya, Sandra Levenez (ke-21, Team Arkéa) dan Évita Muzic (ke-26, FDJ-Nouvelle Aquitaine Futuroscope).

“Tujuannya adalah untuk masuk ke 10 besar tetapi saya melewatkannya di pertemuan terakhir untuk mengikuti yang terbaik”, sesal Biannic di mikrofon Televisi Prancis.

Tim Jumbo-Visma memanggil Jonas Vingegaard untuk menggantikan Tom Dumoulin di Tour de France

Tim Jumbo-Visma mengumumkan pada hari Senin masa jabatan Jonas Vingegaard dalam angkatan kerjanya untuk Tour de France berikutnya (26 Juni-18 Juli), setelah penarikan diri Tom Dumoulin. Orang Belanda, yang diharapkan di grup, telah mengumumkan di awal tahun untuk mengambil jeda dalam karirnya.

Baca Juga: Androni SIDERMEC BOTTECCHIA: VENDRAME Raja Gunung di DUNKERQUE

Pimpinan Roglic dan Kruijswijk dari Jumbo-Visma di Tur

Jumbo-Visma diklarifikasi untuk berbaris di awal Tour de France dengan dua pemimpin: Roglic (kedua dalam Tur pada tahun 2020) dan pemain Belanda Steven Kruijswijk (ketiga pada 2019).

Tim Belanda sudah mengkomunikasikan nama-nama pembalap terpilih lainnya: Wout van Aert Belgia, pemenang musim ini Gand-Wevelgem dan Amstel Gold Race, pendaki Amerika Sepp Kuss, roller Jerman Tony Martin, dan Mike Teunissen dan Robert Gesink dari Belanda.

“Secara teori, Jonas sendiri bisa menjadi kandidat untuk Grand Tour”

Grischa Niermann, Direktur Olahraga Jumbo-Visma

Saya sangat senang dengan kemajuan saya, komentar Jonas Vingegaard, anggota tim Jumbo-Visma sejak debutnya di level tertinggi level, pada 2019. Dengan membantu Primoz dan Steven, saya bisa melangkah lebih jauh dan belajar banyak. »Tahun lalu, pemain Denmark itu adalah bagian dari tim yang mengepung Primoz Roglic selama kemenangannya di Vuelta.

“(Jonas Vingegaard) telah menunjukkan bahwa dia dapat memainkan peran penting di pegunungan tinggi, di Pegunungan Alpen dan di Pyrenees, komentar direktur olahraga Grischa Niermann. Secara teori, Jonas sendiri bisa menjadi kandidat Grand Tour. Dia juga bagus dalam uji waktu. Tapi dia butuh waktu. Dalam hal ini, tidak ada yang lebih baik daripada melakukan Tur yang hebat bersama Steven dan Primoz, untuk mendukung mereka dan belajar dari mereka.

Sebelum Tour de France, Primoz Roglic (Jumbo-Visma) mengutamakan mengejar waktu.

The Slovenian Primoz Roglic, yang tidak akan lagi berlari hingga Tour de France, akan menghabiskan dua kali tiga minggu di ketinggian di mana dia akan melakukan pekerjaan khusus pada latihan time trial.

Sebelum Tour de France, Primoz Roglic (Jumbo-Visma) mengutamakan pengerjaan waktu

The Slovenian Primoz Roglic, yang tidak akan lagi berlari sampai Tour de France, akan melewati dua kali tiga minggu di ketinggian tempat dia akan melakukan pekerjaan tertentu pada latihan time trial.

Mathieu Heijboer, mantan pembalap dan direktur kinerja pelatihan Jumbo-Visma, yakin: “ Tidak ada kesalahan mendasar yang dibuat”, tahun lalu, dalam persiapan Primoz Roglic dalam uji waktu Planche des Belles Filles, panggung terakhir dari Tour de France di mana, hanya dalam 36 kilometer, Namun pemain Slovenia itu kehilangan segalanya, menyerah 1’56 ” dari rekan senegaranya dan pemenang terakhir Tadej Pogacar. “Primoz telah jatuh sangat parah di Dauphiné (pada 15 Agustus), yang telah membuatnya tidak bisa berlatih dengan motor chrononya sebelum Tur. Pada pagi hari di Plank, sudah lebih dari enam minggu sejak dia menggunakan mesinnya, ini adalah cacat yang sangat besar. »

Tur Wanita Prancis: dari tahun-tahun awal hingga kebangkitannya di tahun 2022

Kembali ke masa lalu. Pada 22 Juli 1984, Laurent Fignon memenangkan Grande Boucle untuk kedua kalinya di depan Bernard Hinault dan Greg Lemond. Di podium terakhir, sang “nerd” berbagi sorotan dengan Marianne Martin yang semuanya berpakaian kuning dan dinobatkan di Women’s Tour de France. Momen tersebut diabadikan dan akan menjadi halaman depan L’Équipe keesokan harinya.

Upaya pertama pada tahun 1955

Tahun itu, acara tersebut terlahir kembali dari abunya setelah draf pertama dimulai pada tahun 1955 oleh Jean Leulliot, jurnalis mingguan Route et Piste. Inisiatif yang dipikirkan pada musim semi 1954 membuahkan hasil antara 28 September dan 2 Oktober 1955. Lima tahapan dari Rambouillet hingga Mantes memahkotai British Millie Robinson dan mengungkapkan Lyli Herse, pemenang dua tahap dan kemudian juara delapan kali Prancis.

Lima tahun di depan panggung

Dua puluh sembilan tahun kemudian, Société du Tour (yang mendahului ASO, Organisasi Olahraga Amaury, dalam organisasi) merehabilitasi acara di bawah kepemimpinan Félix Lévitan, co-direktur Tour de France di waktu, dengan fungsinya masing-masing: tahapan perempuan berlangsung sebagai “pengangkat tirai” untuk tahapan putra dan hanya mencakup 60 atau 70 km yang terakhir.

“Berkat Félix Lévitan, pria hebat ini, kami dapat menyelenggarakan Tour de France. Dialah yang berkata pada dirinya sendiri: “Saya Tur saya, saya akan membukanya untuk wanita” dan begitulah cara bersepeda wanita berkembang di Prancis. “, Disambut juga Jeannie Longo, mewawancarai subjek ini pada tahun 2018. Sebuah kreasi yang juga bertepatan dengan gerakan yang lebih luas, terutama diilustrasikan dengan dibukanya acara bersepeda Olimpiade untuk wanita, di Los Angeles pada tahun yang sama.

Pada saat itu, rute mengikuti Tur Pria, dan jumlah peserta dibatasi sebanyak 36, hampir lima kali. lebih rendah dari pada pria (170). Jika Hinault, Fignon atau Lemond bertarung memperebutkan jersey kuning, persaingan wanita juga lahir di jalan-jalan Tour. Jeannie Longo menghadap Maria Canins. Prancis melawan Italia. Dalam enam edisi Women’s Tour de France, pelari transalpine memenangkan dua sebelum Jeannie Longo memenangkan tiga berikutnya.

“Dari tahun ke tahun orang terbiasa dengan peloton, tahu yang pertama, kedua, isu-isu yang ada di sana”perempuan,kenang Prancis itu. Para “pelopor”, menurut ungkapan wakil presiden Federasi Bersepeda Prancis (FFC), Marie-Françoise Potereau, telah menciptakan kegemaran populer di sekitar Tur wanita pertama. “Pertama-tama, saya ingat publik yang tercengang di pinggir jalan, ” katanya. Orang-orang berteriak, “Wow, itu perempuan!”, yang membantu kami melampaui diri kami sendiri. Kami sama sekali tidak siap untuk melakukan delapan belas tahap tetapi itu adalah petualangan yang hebat, yang ditandai karena mendapat banyak liputan media. “

Untuk tur wanita terakhir pada tahun 1989, Jeannie Longo Prancis (dengan seragam kuning) mendapatkan yang terbaik dari saingan Italia-nya dan memenangkan acara tersebut untuk ketiga kalinya. (P. Boutroux / L’Équipe)

Jika publik hadir di pinggir jalan, Tur wanita, yang didukung oleh acara pria, berhenti pada tahun 1989 karena alasan ekonomi. Namun acara tersebut diperpanjang dan diubah oleh Société du Tour menjadi Tour of European Economic Community, yang diadakan pada bulan September. Empat edisi akan diselenggarakan, yang terakhir berlangsung pada tahun 1993.

Inisiatif tanpa hasil

Beberapa upaya di luar pangkuan penyelenggara Tur akan dilakukan, namun tidak banyak berhasil. Pertama oleh Jeannie Longo sendiri, yang dibuat pada tahun 1992 dengan pemilik Pierre Boué the Women’s Cycling Tour (1992-1998) yang kemudian menjadi The International Women’s Grande Boucle (1999-2009). Tapi ini akan berubah menjadi “bencana besar” menurut Meredith Miller, mantan pengendara sepeda Amerika : “Pengumuman tanggal perlombaan yang terlambat, hotel berkualitas buruk, waktu transfer antar tahap yang terlalu jauh, jarak keberangkatan fiktif yang terlalu jauh” berkontribusi pada hilangnya jadwal tersebut.

La Course, kembalinya hari yang terkait dengan Tour

Sejak itu, La Course oleh Le Tour telah mengambil alih, acara satu hari yang diselenggarakan setiap tahun oleh ASO sejak 2014. Pada saat itu, juara balap sepeda jalan raya Olimpiade Marianne Vos sangat senang dengan cobaan baru ini. “Setelah Flèche Wallonne feminine dan Tour du Qatar yang diselenggarakan oleh ASO, acara di Paris ini, hanya beberapa jam sebelum kedatangan terakhir Tour de France, adalah berkah bagi olahraga kami”. Awalnya, acara satu hari akan dijalankan selama tahap terakhir Tur Pria, hingga ke Champs-Élysées, sebelum pindah pada 2018 antara Annecy dan Le Grand-Born dan kemudian di Nice tahun lalu.

Baca Juga: Fakta Sejarah Sepeda Jaman Dulu yang Harus Kamu Tahu

Pada tahun 2022, perlombaan yang “dapat hidup selama 100 tahun”

Pada tahun 2022, bersepeda perempuan adalah dalam proses kembali ke acara bergengsi. Perkembangan logis untuk ASO, penyelenggara Tour de France dan beberapa balapan wanita seperti Flèche Wallonne, Tour du Qatar atau Liège-Bastogne-Liège. Sudah ditunda, edisi pertama Paris-Roubaix untuk wanita seharusnya digelar Oktober mendatang. Christian Prudhomme bermaksud untuk memberikan identitas nyata pada balapan di masa depan “terkait dengan masa lalu, hingga saat ini di Tour de France, dan mengapa tidak, dengan masa depan acara tersebut”.

Saham utama ASO dan Christian Prudhomme tetap “keseimbangan ekonomi”. Untuk melaksanakan event pemulangan putri, “perlombaan tidak boleh merugi, kalau tidak event mati seperti tahun 1980-an. Tantangannya adalah menyiapkan perlombaan yang bisa bertahan 100 tahun. Inilah kenapa kami ingin dia mengikuti Tur Pria, sehingga mayoritas channel yang menyiarkannya juga meliput Tur Wanita ”.

Di roda tim Ag2r-Citroën melihat panggung gunung pertama Tour de France 2021

Diakui sendiri, Greg Van Avermaet tidak pernah mengumpulkan selama karirnya begitu banyak ketidakrataan selama kamp pelatihan. “Baik di tim Belgia tempat saya membalap selain dengan BMC atau CCC, saya tidak pernah harus menempuh jarak sejauh itu di pegunungan saat berlatih, aku pebalap Flemish itu. Saya dianggap sebagai spesialis di kelas klasik jadi saya terhindar dari sesi semacam ini, bahkan untuk mempersiapkan Tour de France. Tetapi saya akui bahwa metode pelatihan ini bukannya tidak berguna. Itu menuntut, terutama bagi saya, tetapi bisa bermanfaat untuk nanti. »

Sejak 14 Mei, pemimpin Belgia dari pelatihan Ag2r-Citroën telah mendirikan kemah basisnya di kaki jalur ski lintas alam Grand Bornand dimana panggung gunung pertama, yang dijadwalkan pada 3 Juli, dari Tur berikutnya akan berakhir. Perancis. Bersamanya, rekan senegaranya Oliver Naessen, Swiss Michaël Schär dan Benoît Cosnefroy Prancis, Nans Peters, Dorian Godon dan Clément Venturini juga dipanggil ke Pegunungan Alpen untuk mengikuti program pelatihan yang dikembangkan oleh Jean-Baptiste Quiclet, direktur kinerja tim dengan identitas Savoyard.

Selama dua minggu terakhir, cuaca bagus belum benar-benar ada. “Kami masih meramalkan badai besok (Jumat), jadi kami akan mempersingkat kamp dan menyelesaikannya malam ini (Kamis),” kata Quiclet. Kami hanya beruntung karena kami telah merencanakan untuk melihat sembilan puluh kilometer terakhir dari tahap ke-8 Tur hari ini dan cuacanya bagus. »

Kamis ini, Aravis massif masih memiliki kantong salju tebal. Tapi matahari bersinar dan termometer berani menggoda dengan sembilan derajat. “Dan sebagai tambahan teras terbuka”, tertawa Van Avermaet. Tour de France dimulai dalam 36 hari. Detail menjadi penting. Daftar delapan pebalap pasti ada di benak Vincent Lavenu, manajer umum. Dia masih membutuhkan beberapa kepastian.

Apalagi, bagi sebagian orang, Godon dan Venturini bakal bersaing memperebutkan tempat kualifikasi. Semuanya bisa dimainkan antara Tour du Finistère (22 Mei) dan Critérium du Dauphiné (30 Mei-6 Juni). Tidak perlu berlama-lama di jalan-jalan tahap ke-8 Tur. Keduanya meninggalkan grup setelah melintasi Mont Saxonnex. Cosnefroy juga kembali dengan cukup cepat ke Hotel du Grand Bornand. Seperti Godon dan Venturini, pesawat Lyon-Brest menunggunya di malam hari.

Untuk Van Avermaet, Naessens, Schär dan Peters, tamasya berlanjut. Baunya seperti Tour de France. Mesin tarring mati dan jalan yang diblokir bertambah banyak. Ini terjadi pada pendakian pantai Mont Saxonnex (km 104). Lehernya sempit dan persentase pertama membuat Anda mengernyit. “Ini adalah pendakian besar pertama Tur dan bisa mengejutkan lebih dari satu orang. “Kami

harus menunggu hingga Juli untuk menemukan puncaknya. Asphalt mendapat perubahan. Waktu untuk turun ke Scionzier dan kuartet Ag2r-Citroën mengikuti dengan pendakian Col de Romme (8,8 km dengan 8,9%). Van Avermaet ingat. “Pada 2018, saya menghabiskan delapan hari dengan seragam kuning dan hari terakhir saya bersamanya adalah di panggung yang berakhir di Grand Bornand dengan lolosnya operan Romme dan La Colombière”,kata mantan juara Olimpiade itu.

Faktanya, La Colombière berdiri lima kilometer di bawahnya. Izin ditutup, tetapi grup tersebut membuat jalur yang secara paksa mengganggu karyawan departemen peralatan. “Ini akan sulit,”kata Van Avermaet setelah memperpanjang hari tamasya dengan jam yang baik. Saatnya mengemasi tas Anda dan meninggalkan Pegunungan Alpen. Apalagi, cuaca mendung di Grand Bornand dan badai mengancam.

4joursdedunkerque.Org - Balap Sepeda Prancis Jours De Dunkeruque
YouTube
Instagram