Pemenang dan yang Kalah Tour de France 2021

www.4joursdedunkerque.orgPemenang dan yang Kalah Tour de France 2021. The Tour de France 2021 ada di dalam daftar, dan betapa hebatnya Tour itu! Dimenangkan oleh Tadej Pogačar dari Slovenia (UEA Team Emirates), tur akbar Prancis tahun ini ditentukan oleh crash, comeback, dan sedikit dari skandal.

Inilah beberapa pemenang terbesar tahun ini—dan pecundang.

Pemenang

Tadej Pogačar (UEA Team Emirates)

Pertimbangkan cara Pogačar menang: Petenis Slovenia itu mendominasi balapan dengan cara yang belum pernah kita lihat selama bertahun-tahun, memenangkan tiga etape dan—untuk tahun kedua berturut-turut—kuning, putih, dan kaos polkadot.

Puji Pogačar karena telah memanfaatkan minggu pertama yang tidak menyenangkan dimana hampir semua orang mencapai geladak setidaknya sekali. Ya, dia menghancurkan uji coba waktu individu pertama Tur di Tahap 5, tapi itu benar-benar akhir pekan di Pegunungan Alpen di mana dia pada dasarnya memenangkan Tur. Mengetahui bahwa Jumbo-Visma terhuyung-huyung dan INEOS-Grenadiers meningkat seperti mereka memiliki jersey kuning, Pogačar melanjutkan ofensif, menyerang di kedua tahap Alpine untuk menambah lebih banyak waktu untuk keunggulannya yang sudah tangguh. Oleh hari istirahat pertama, Tur pada dasarnya sudah berakhir.

Pogačar kini telah memenangkan empat dari lima balapan etape yang dia ikuti tahun ini—dan finis kedua di etape kelima. Dia juga memenangkan Monumen satu hari pertamanya (Liège–Bastogne–Liège) dan sekarang menuju ke Olimpiade di mana dia akan menjadi salah satu favorit teratas untuk road race hari Sabtu. Berdasarkan apa yang kami lihat selama minggu terakhir Tur—ketika dia memenangkan finis puncak berturut-turut—kami memiliki waktu yang sulit untuk mengabaikan kesempatannya untuk menambahkan medali emas ke jersey kuningnya.

Mark Cavendish (Deceuninck-Langkah Cepat)

Kami telah menulis banyak tentang karya Mark Cavendish Tur yang luar biasa, tapi sejujurnya, itu mungkin jalan cerita terbaik dari seluruh Tour de France. Jika Anda belum pernah mendengarnya, Cav tidak ada dalam daftar awal Tour, tetapi ia mendapat panggilan menit terakhir berkat cedera lutut yang diderita oleh Sam Bennett dari Irlandia, yang memenangkan dua tahap dan jersey hijau di tahun lalu. Wisata. Nah, sisanya adalah (secara harfiah) sejarah, karena Cav memenangkan empat etape dan jersey hijau kedua dalam karirnya. Lebih penting lagi, empat kemenangan etape itu membuat karier Cav menjadi 34, mengikatnya dengan Eddy Merckx untuk kemenangan etape terbanyak dalam sejarah Tur.

Ya, Tur YOLO Cav berakhir dengan sedikit kekecewaan setelahnya video penggemar menangkapnya memarahi salah satu mekaniknya sebelum dimulai Etape 19—dan dia kemudian gagal memecahkan rekor Merckx—namun Cav masih menjadi kisah terbesar (kebanyakan) perasaan senang dari Tour de France 2021.

Wout van Aert (Jumbo-Visma)

Sedikit dibayangi oleh Pogačar dan Cavendish, Wout van Aert dari Belgia mengadakan Tour de France yang mengingatkan kita pada legenda Prancis Bernard Hinault. Seorang pembalap yang membuktikan dirinya mampu menang di hampir semua medan, juara Belgia memenangkan tiga tahap: tahap Mont Ventoux (Tahap 11), uji coba waktu individu kedua Tour (Tahap 20), dan tahap terakhir di Champs-Élysées (Tahap 21). Itu adalah koleksi kemenangan panggung yang mengesankan bagi seseorang yang datang ke olahraga ini karena orang yang banyak diasumsikan akan menjadi raja klasik Belgia berikutnya (dia sedang dalam perjalanan untuk melakukan itu juga). Selanjutnya, Van Aert menuju ke perlombaan jalan raya Olimpiade, di mana dia mungkin adalah pebalap yang paling mungkin memberi Pogačar mimpi buruk—terutama jika sekelompok kecil tapi terpilih akhirnya berlari untuk mendapatkan medali emas.

Baca Juga: Review Ulang Balapan Tour de France di Tahun 2021

Denmark

Mengendarai Tour de France debutnya, semua orang berasumsi bahwa Jonas Vingegaard (Jumbo-Visma) dari Denmark akan menjadi salah satu rumah tangga Primož Roglič yang lebih baik—terutama di pegunungan. Tetapi ketika Roglič jatuh di Tahap 3 dan Vingegaard finis ketiga dalam uji coba waktu individu pertama Tur di Tahap 5, tiba-tiba tampak seolah-olah tim memiliki pemimpin baru di tangannya.

Benar saja, Roglič meninggalkan Tour sebelum Stage 9 dan Vingegaard menjadi satu-satunya pembalap di Tour tahun ini yang bisa mengatakan dia menjatuhkan Tadej Pogačar (hanya untuk beberapa menit di dekat puncak Mont Ventoux di akhir Stage 11). Pembalap berusia 24 tahun itu mengakhiri Tur perdananya di posisi kedua secara keseluruhan, posisi tertinggi bagi seorang Denmark sejak Bjarne Riis memenangkan balapan pada tahun 1996.

Seolah-olah memiliki pesaing Tur yang bonafid tidak cukup, Denmark juga menjadi tuan rumah yang pertama. tiga tahap Tour tahun depan. Awalnya direncanakan menjadi tuan rumah balapan tahun ini, Grand Depart Denmark diundur setahun karena mimpi buruk logistik yang disebabkan oleh penundaan turnamen sepak bola Euro 2020 dan Olimpiade Musim Panas. Mari berharap hype tahun depan tidak terbukti terlalu banyak untuk ditangani oleh Vingegaard. Tetapi untuk penggemar Denmark, memiliki penantang GC dan Tur yang dimulai di kandang sendiri, yah, itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Jumbo-Visma

Kami tidak bisa menyebut van Aert dan Vingegaard tanpa memberikan pujian kepada Jumbo-Visma secara keseluruhan—yang benar-benar mengatakan sesuatu mengingat fakta bahwa tim ini menyelesaikan balapan dengan hanya empat pebalap. Tim datang ke balapan all-in di Roglič, yang pada dasarnya datang dalam satu hari setelah memenangkan Tour de France 2020. Tetapi ketika Roglič jatuh di dekat akhir Tahap 3 dan kemudian kehilangan beberapa menit di Tahap 7, jelas bahwa tim perlu menyesuaikan rencananya.

Yah, pujilah direktur tim karena menguasai seni pivot. Pada akhir Tur, tim telah memenangkan empat etape dan menempatkan Vingegaard di podium terakhir Tur di Paris—di posisi yang sama (kedua) yang diraih Roglič tahun lalu. Sebagian besar tim berantakan setelah kehilangan kapten tim mereka, tetapi tidak dengan Jumbo-Visma. Sebaliknya, kehilangan Roglič menggembleng sisa pengendara tim, mungkin dengan memberi mereka kebebasan untuk naik sendiri tanpa harus khawatir mengecewakan siapa pun. Jika tim memenangkan Tur tahun depan, mereka mungkin harus berterima kasih pada kemunduran tahun ini.

Honorable Mention: Alpecin-Fenix, BORA-hansgrohe, dan Specialized.

Kalah

INEOS-Grenadiers

Sebelum Tur, kami memperkirakan bahwa INEOS akan menjadi tim yang paling mungkin mengalahkan Pogačar dan Rogli, sebagian berkat roster yang telah mereka kumpulkan, tetapi terlebih lagi atas janji mereka untuk mengguncang balapan dengan berkendara agresif, dengan strategi yang dirancang untuk membuat musuh mereka menebak-nebak pengendara mana yang akan menyerang pada hari itu.

Nah, rencana itu keluar jendela pada tiga tahap pertama Tour; Richie Porte dan Tao Geoghegan Hart kehilangan menit bermain di Etape 1, dan Geraint Thomas terjatuh dan bahunya terkilir di Etape 3. Tiba-tiba, agitator hebat Tour itu hanya memiliki satu kapten GC: Richard Carapaz dari Ekuador. Tapi sementara tim Jumbo-Visma beradaptasi, INEOS kembali ke taktik yang digunakan di masa lalu, taktik yang pada dasarnya melakukan pekerjaan yang seharusnya dilakukan Pogačar dan timnya untuk mempertahankan kaus kuning. Carapaz membuat beberapa kesalahan juga, menyerang beberapa kali di Pegunungan Alpen hanya untuk ditangkap dan akhirnya dijatuhkan oleh Pogačar.

INEOS terbiasa memiliki tim terkuat Tour dan pembalap terkuat Tour, tetapi dua tahun terakhir telah membuktikan bahwa SuperTeam Inggris memiliki sedikit jawaban ketika dihadapkan dengan pembalap seperti Pogačar. Lebih baik INEOS segera menemukan jawaban, karena Pogačar yang berusia 22 tahun telah menandatangani kontrak dengan UEA Team Emirates hingga tahun 2026. Hanya dengan membeli jalan mereka ke sebuah solusi tidak akan menyelesaikannya.

Prancis

Ada lebih banyak pembalap Prancis di Tour tahun ini (33) daripada negara lain, namun mereka hanya memenangkan satu etape: Julian Alaphilippe (Deceuninck-Quick Step) mengambil etape 1 dan jersey kuning pertama Tour. Tapi segalanya berjalan menurun dengan cepat: Alaphilippe kehilangan jersey pada hari berikutnya, pesaing GC Prancis mulai kehilangan waktu, dan satu-satunya tim Prancis yang memenangkan satu tahap (AG2R), tahapnya dimenangkan oleh seorang Australia (Ben O’Connor, Tahap 9) .

Ini memang Tur yang aneh di mana kecelakaan dan hujan merusak minggu pertama dan Pogačar mendominasi ketiga. Tapi beberapa tahap pergi ke breakaways dan disanalah Prancis sering bersinar. Sulit untuk menyalahkan satu tim atau pebalap, tetapi penggemar tuan rumah tidak senang.

Baca Juga: Apa yang Membantu Christopher Blevins Memenangkan Piala Dunia Sepeda Gunung Pertama Untuk Pria AS Sejak 1994

Peter Sagan dan Nairo Quintana

Sepertinya baru kemarin Peter Sagan (BORA-hansgrohe) dan Nairo Quintana (Arkea-Samsic) adalah dua dari bintang terbesar Tur, memenangkan tahapan, memecahkan rekor jersey hijau (Sagan), dan melambung melalui Tur pegunungan tinggi (Quintana). Tapi zaman sudah pasti berubah.

Sagan belum pernah memenangkan satu etape pun di Tour sejak 2019 dan keluar dari Tur tahun ini karena cedera lutut sebelum etape 12. (Itu hanya kedua kalinya Sagan gagal menyelesaikan Tur.) Kepindahan pembalap Slovakia itu ke Tim Total Energies. (bersama dengan rombongan besar dan sponsor sepedanya, Specialized) akhirnya diumumkan di akhir Tour, tetapi kami tidak bisa tidak berpikir bahwa tim Prancis membayar resume Sagan, bukan prospek masa depannya. Dan seperti yang Quintana ketahui, rumput tidak selalu lebih hijau di pagar sisi Prancis.

Tampaknya tidak peduli dengan penyelesaian GC yang tinggi di Tour tahun ini, Quintana menunjukkan tanda-tanda bahwa performa terbaiknya sedang dalam perjalanan; dia mengenakan kaos polka dot sebagai pemimpin klasifikasi Raja Pegunungan Tur selama lima hari selama minggu kedua Tur. Tapi tantangan Kolombia tidak pernah terwujud dan harapan kami melihat Quintana memenangkan tahap gunung atau menjaga polka dot jersey sepanjang jalan Paris naik dalam asap. Perpindahan dari Movistar ke Arkea-Samsic sebelum tahun 2020 tidak berjalan sebaik yang diharapkan, dan seseorang dapat dimaafkan jika bertanya-tanya apakah tahun-tahun terbaik Quintana ada di belakangnya—dan di mana dia akan mendarat ketika kontraknya saat ini berakhir di akhir musim depan.

Geek Out di TdF!

Transparansi

Ya, Bahrain-Victorious memenangkan tiga tahap, tetapi mengingat fakta bahwa keberhasilan tim baru-baru ini telah memicu investigasi metode yang tim “mempersiapkan” untuk balapan, Anda dimaafkan karena merasa sedikit skeptis.

Dan Pogačar juga tidak terkecuali. Dominasi pemain berusia 22 tahun itu membuat beberapa orang bertanya-tanya, dan jawaban atas pertanyaan tentang penampilannya sendiri agak lemah. Melepaskan data kekuatannya mungkin merupakan awal yang baik, tetapi dalam olahraga yang sering didengungkan dengan ungkapan “dimana ada asap, ada api”, semoga saja kemenangan Matej Mohorič di akhir etape 19 tidak berubah. menjadi momen di mana Tour de France 2021 pada akhirnya akan dikenang.

Honorable Mention: Israel Start-Up Nation, Lotto-Soudal, dan Movistar.

YouTube
Instagram