Perjalanan Balap Sepeda Tour de France 2021

www.4joursdedunkerque.orgPerjalanan Balap Sepeda Tour de France 2021. Tour de France 2021 adalah edisi ke-108 dari Tour de France, salah satu dari tiga tur besar bersepeda. Awalnya direncanakan untuk ibukota Denmark Kopenhagen, awal Tur 2021 (dikenal sebagai Grand Départ) dipindahkan ke Brest karena pandemi COVID-19, dengan Kopenhagen menjadi tuan rumah empat pertandingan di UEFA Euro 2020, yang juga telah dijadwalkan ulang hingga 2021 karena pandemi. Awalnya dijadwalkan 2 hingga 25 Juli 2021, Tur dipindahkan ke 26 Juni hingga 18 Juli 2021 untuk menghindari penjadwalan ulang Olimpiade Musim Panas 2020. Ini akan menjadi kesempatan pertama Tour de France mengunjungi Denmark. Denmark sekarang akan menjadi tuan rumah Grand Départ pada 2022.

Perlombaan dimenangkan untuk tahun kedua berturut-turut oleh Tadej Pogačar dari UAE Team Emirates, menjadi pembalap termuda yang memenangkan Tour dua kali. Pogačar mulai membangun keunggulannya dengan kemenangannya di time trial tahap 5. Dia pertama kali mengambil maillot jaune pada tahap 8, ketika dia mendapatkan hampir tiga setengah menit pada pesaing lainnya setelah menyerang pada pendakian kedua dari belakang Col de Romme. Dia memperoleh setengah menit lagi keesokan harinya di puncak finish menuju Tignes. Pogačar berkuda secara defensif di minggu kedua sebelum memenangkan kedua finis di puncak gunung di Col de Portet dan Luz Ardiden di minggu ketiga. Dia menang dengan selisih 5′ 20″ atas Jonas Vingegaard dari Tim Jumbo–Visma. Vingegaard awalnya seharusnya menjadi domestique untuk pemimpin asli timnya, Primož Rogli. Setelah kecelakaan Roglič dan akhirnya ditinggalkan, Vingegaard menjadi pemimpin tim dan melaju ke performa terbaiknya minggu kedua. Dia berhasil finis kedua di kedua finish puncak gunung di minggu ketiga sebelum finis ketiga di time trial terakhir. Tempat ketiga jatuh ke tangan Richard Carapaz dari Ineos Grenadiers, menjadi orang Ekuador pertama yang finis di podium di Tour. 9] Dia muncul sebagai salah satu dari tiga pemanjat terkuat dalam lomba, bersama dengan Pogačar dan Vingegaard, sebelum akhirnya finis ketiga di kedua puncak di minggu terakhir.

Dalam klasifikasi balapan lainnya, Mark Cavendish dari Deceuninck–Quick-Step memenangkan klasifikasi poin untuk kedua kalinya dalam karirnya. Cavendish mengambil jersey hijau setelah memenangkan tahap Tur pertamanya sejak 2016 di tahap 4. Dia melanjutkan untuk memenangkan tiga tahap lagi untuk menyamai rekor Eddy Merckx untuk kemenangan tahap Tur terbanyak dalam karirnya. Selain memenangkan jaune maillot, Pogačar juga memenangkan klasifikasi gunung dan pembalap muda untuk tahun kedua berturut-turut. Dia meraih kemenangan di klasifikasi pegunungan setelah kemenangan beruntunnya di minggu ketiga, menambahkan 80 poin ke penghitungannya karena pendakian terakhir kedua tahap menawarkan poin ganda. Dia memimpin dalam klasifikasi pebalap muda setelah etape pertama dan terus memimpin hingga akhir balapan. Tim Bahrain Victorious memenangkan klasifikasi tim sementara Franck Bonnamour dari B&B Hotels p/b KTM memenangkan penghargaan pertarungan keseluruhan setelah terlibat dalam beberapa breakaways.

Rute

Rute Tour de France 2021 diumumkan oleh Christian Prudhomme pada 1 November 2020, selama program Stade 2 France Télévisions. Perlombaan menempuh jarak 3.414 kilometer (2.121 mil), dan melihat etape terpanjang sejak Tour de France 2000, dengan 249,1 kilometer (154,8 mil) di etape tujuh.

Tim

23 tim ambil bagian dalam Tour de France 2021. Ke-19 UCI WorldTeams berhak dan wajib mengikuti perlombaan, dan mereka diikuti oleh empat UCI ProTeams lapis kedua. Alpecin–Fenix, ProTeam UCI dengan performa terbaik pada tahun 2020, menerima undangan otomatis, sementara tiga tim lainnya dipilih oleh Amaury Sport Organization (ASO), penyelenggara Tur. Tim diumumkan pada 4 Februari 2021. Biasanya, hanya dua puluh dua tim yang akan berpartisipasi dalam balapan, tetapi untuk musim 2021, Union Cycliste Internationale mengizinkan jumlah total pembalap meningkat dari normal 176 menjadi 184. Dengan ukuran tim yang masih ditetapkan pada delapan pembalap, keputusan memungkinkan penyelenggara tur besar untuk mengundang satu tim wildcard tambahan.

Favorit sebelum balapan

Menjelang Tour de France 2021, Tadej Pogačar (Tim Emirates UEA) dan Primož Roglič (Tim Jumbo–Visma) dipandang oleh banyak pakar sebagai favorit pra-balapan teratas untuk klasifikasi umum. Saingan terdekat mereka dianggap sebagai trio Geraint Thomas, Richard Carapaz dan Richie Porte dari Ineos Grenadiers.

Pogačar adalah juara bertahan dan masuk ke edisi 2021 dengan awal musim yang sukses, memenangkan klasifikasi keseluruhan di Tirreno–Adriatico dan Tour of Slovenia, finis ketiga di Tour of the Basque Country, dan memenangkan Monumen pertamanya di Liège –Bastogne–Liège. Setelah menyelesaikan sebagai runner-up Tour ke Pogačar pada tahun 2020, Roglič melanjutkan untuk mempertahankan gelar keseluruhannya di Vuelta a Espaa 2020. Pada tahun 2021, Roglič finis di urutan kelima belas di Paris–Nice sebelum mengklaim klasifikasi keseluruhan di Tour of the Basque Country. Thomas, juara Tour 2018, memenangkan Tour de Romandie sebelum finis ketiga secara keseluruhan di Critérium du Dauphiné yang dimenangi oleh rekan setimnya Porte. Rekan satu tim mereka, Carapaz, juara Giro d’Italia 2019, memenangkan balapan pendahuluan lainnya, Tour de Suisse.

Pembalap lain yang dianggap sebagai pesaing untuk klasifikasi umum adalah Rigoberto Urán (EF Education–Nippo), duo Tim Movistar Enric Mas dan Miguel ngel López, pembalap Prancis Julian Alaphilippe (Deceuninck–Quick-Step), Guillaume Martin (Cofidis) dan David Gaudu ( Groupama–FDJ), juara Giro d’Italia 2020 Tao Geoghegan Hart (Ineos Grenadiers) dan sesama pemenang podium Wilco Kelderman (Bora–Hansgrohe).

Para sprinter yang dianggap sebagai favorit untuk klasifikasi poin dan yang menang pada penyelesaian sprint kelompok datar atau berbukit adalah pemenang jersey hijau tujuh kali Peter Sagan (Bora–Hansgrohe), Caleb Ewan (Lotto–Soudal), Arnaud Démare (Groupama–FDJ), Tim Merlier dan Mathieu van der Poel (Alpecin–Fenix), Wout van Aert (Team Jumbo–Visma), Sonny Colbrelli (Team Bahrain Victorious), Michael Matthews (Team BikeExchange) dan Mark Cavendish, yang terlambat menggantikan juara bertahan yang cedera Sam Bennett di Deceuninck Quick-Step.

Baca Juga: Etape 16-21: Hasil dan Sorotan Dari Tour de France 2021

Tinjauan balapan

Minggu pertama: Brittany ke Pegunungan Alpen

Tahap pertama menampilkan jalur berbukit dari Brest ke Landerneau, dengan finish terletak di atas pendakian Côte de la Fosse aux Loups. Sekelompok enam pembalap memisahkan diri dari peloton, memimpin empat menit sebelum Ide Schelling (Bora–Hansgrohe) menyerang pada pendakian keempat hari itu, Côte de Stang ar Garront. Sisa istirahat terhenti sebelum sprint menengah, di mana Schelling mengambil poin maksimal sebelum Caleb Ewan (Lotto–Soudal) mengungguli Peter Sagan (Bora–Hansgrohe) untuk posisi kedua. Dengan 45 kilometer (28 mil) untuk pergi, Tony Martin (Tim Jumbo–Visma) dijatuhkan oleh seorang penonton yang memegang tanda, menyebabkan tabrakan yang merobohkan sebagian besar peloton. Schelling tertangkap dengan 27 kilometer (17 mil) tersisa, tetapi poin KOM yang diperolehnya memastikan bahwa dia mengenakan kaos polkadot di penghujung hari. Dengan 7,5 kilometer (4,7 mil) tersisa, sentuhan roda menyebabkan kecelakaan besar lainnya, menunda beberapa pesaing GC dan menyebabkan mereka kehilangan menit. Pada tanjakan terakhir, Julian Alaphilippe (Deceuninck–Quick-Step) menyerang dan langsung membuat celah di atas peloton lainnya. Dia mempertahankan keunggulannya sampai ke garis, memenangkan panggung dan mengambil jaune maillot dan jersey hijau.

Tahap kedua menampilkan finish menanjak lainnya sebagai pengendara mendaki Mûr-de-Bretagne dua kali. Enam pembalap melepaskan diri dari peloton, membangun keunggulan empat menit sebelum Deceuninck–Quick-Step mulai mengejar jeda. Pada pendakian ketiga hari itu, Edward Theuns (Trek–Segafredo) menyerang dari jeda, dengan Jérémy Cabot (Team Total Energies) satu-satunya pembalap lain yang merespon serangannya. Kedua pengendara akhirnya tertangkap di depan bagian pertama dari Mûr-de-Bretagne. Mathieu van der Poel (Alpecin–Fenix) menyerang dari peloton, memungkinkan dia untuk mendapatkan delapan detik bonus sebelum tertangkap saat turun. Pada pendakian kedua Mûr-de-Bretagne, van der Poel menyerang lagi tepat di dalam flamme rouge. Dia mempertahankan keunggulannya di garis, memenangkan panggung dengan selisih enam detik Tadej Pogačar (Tim Emirates UEA) dan Primož Roglič (Tim Jumbo–Visma). Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) memiliki celah pada tanjakan, menyelesaikan 17 detik di belakang dua orang Slovenia. Sebagai hasil dari jeda dan bonus detiknya, van der Poel mengambil jaune maillot serta jersey polkadot.

Tahap ketiga menampilkan kesempatan pertama bagi para sprinter untuk tampil ke depan. Istirahat termasuk lima pengendara, memimpin sebanyak tiga menit sebelum dikejar. 37 kilometer (23 mil) ke panggung, tabrakan di peloton jatuh Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) dan Robert Gesink (Tim Jumbo–Visma), dengan yang terakhir akhirnya harus meninggalkan balapan. Thomas mengalami dislokasi bahu tetapi dia berhasil melanjutkan dan akhirnya berhasil kembali ke peloton. Dengan 10 kilometer (6,2 mil) untuk pergi, Roglič jatuh di peloton, menderita ruam jalan di sisi kiri tubuhnya. Kecelakaan lain terjadi dengan jarak 5 kilometer (3,1 mil), menyebabkan Jack Haig (Tim Bahrain Victorious), yang duduk di tempat keenam di GC, meninggalkan balapan. Kecelakaan itu juga menahan beberapa pesaing, termasuk Pogačar. Pada sprint terakhir ke garis, Ewan turun mengikuti sentuhan roda, juga mencatat Peter Sagan (Bora–Hansgrohe) dalam proses. Ewan harus meninggalkan balapan sementara Sagan mampu menyelesaikan etape tersebut. Setelahnya, Tim Merlier (Alpecin–Fenix) memenangkan sprint di depan rekan setimnya, Jasper Philipsen. Van der Poel lolos dari tabrakan untuk mempertahankan maillot jaune sementara Richard Carapaz (Ineos Grenadiers) juga finis di grup depan. Kelompok Pogačar kehilangan 26 detik sementara Roglič kehilangan hampir satu setengah menit. Tabrakan itu menyebabkan peloton melakukan protes singkat sebelum dimulainya tahap berikutnya. Tahap keempat menampilkan tahap sprint lain, dengan istirahat menampilkan Brent Van Moer (Lotto–Soudal) dan Pierre-Luc Périchon (Cofidis). Van Moer menjatuhkan Périchon dengan 15 kilometer (9,3 mil) tersisa dan masih memimpin satu menit dengan 7,5 kilometer (4,7 mil) tersisa. Van Moer akan ditangkap di dekat garis finish, dimana Mark Cavendish (Deceuninck–Quick-Langkah) lebih cepat Nacer Bouhanni (Arkéa–Samsic) untuk memenangkan tahap Tur pertamanya sejak 2016. Cavendish mengambil jersey hijau sementara GC tetap tidak berubah menjelang uji coba pertama kali.

Tahap kelima menampilkan uji coba waktu individu sepanjang 27,2 kilometer (16,9 mil). Mikkel Bjerg (UEA Team Emirates) menetapkan waktu patokan awal 33′ 01″ sebelum dikalahkan oleh Mattia Cattaneo (Deceuninck–Quick-Step), yang enam detik lebih cepat dari Bjerg. Cattaneo segera dipukuli oleh Stefan Küng (Groupama–FDJ), yang mencatat waktu 32′ 19″. Catatan waktunya berada di puncak hingga Pogačar mencatat waktu tercepat di kedua time check sebelum mengalahkan waktu Küng dengan 19 detik. Pogačar mempertahankan keunggulan untuk memenangkan etape dan mengambil waktu yang signifikan dari pesaing lainnya. Maillot jaune, van der Poel, mengambil tempat kelima, 31 detik di belakang Pogačar, untuk menjaga balapan memimpin delapan detik atas Slovenia. Tahap keenam menampilkan kesempatan lain untuk sprinter , dimana Cavendish mengungguli Philipsen untuk memenangkan etape kedua balapan dan kemenangan etape Tour keseluruhannya yang ke 32.

Etape ketujuh menampilkan etape terpanjang dari balapan dengan lintasan sepanjang 249,1 kilometer (154,8 mi) dari Vierzon ke Le Creusot. Istirahat 29 pemain besar, termasuk van der Poel dan Wout van Aert (Tim Jumbo–Visma), menempuh jarak sejauh 200 kilometer (120 mil). Tim UEA Emirates mencoba mengejar jeda tetapi kesenjangan terus meningkat secara bertahap menjadi lebih dari enam menit. Dengan jarak tempuh sekitar 87,5 kilometer (54,4 mil), Matej Mohori (Tim Bahrain Menang) menyerang dari jeda bersama-sama dengan Van Moer. Mereka akan bergabung dengan pembalap lain sebelum Mohori melakukan solo dari depan pada pendakian paling curam hari itu, Signal d’Uchon. Dia berhasil mempertahankan keunggulannya untuk memenangkan panggung dengan 1′ 20″ lebih Jasper Stuyven (Trek–Segafredo) serta mengambil jersey polkadot. Van der Poel dan van Aert finis di grup ketiga dengan selisih 20 detik lebih jauh saat van der Poel mempertahankan maillot jaune. Di peloton, Roglič mulai kesulitan menanjak Signal d’Uchon, akhirnya kalah lebih dari tiga menit dari pesaing lainnya. Di dekat bagian atas, Carapaz menyerang sementara Pogačar tidak menanggapi gerakan itu. Dia memimpin sebanyak 40 detik sebelum Tim Movistar mengejarnya, akhirnya menangkapnya di finis.

Minggu kedua: Pegunungan Alpen ke Andorra

Perlombaan memasuki Pegunungan Alpen pada etape kedelapan, dengan para pembalap melakukan tiga tanjakan kategori pertama sebelum turun ke Le Grand-Bornand. Pada awal etape, Roglič dan Thomas tidak mampu mengikuti langkahnya, akhirnya kebobolan lebih dari 35 menit dan mengakhiri peluang mereka untuk meraih kemenangan Tour. Sebuah istirahat segera dibuat dengan 77 kilometer (48 mil) untuk pergi. Tepat sebelum pendakian Col de Romme kategori satu kedua, tim DSM Duodari Søren Kragh Andersen dan Tiesj Benoot menyerang sejak turun minum. Mereka segera lewat Michael Woods (Israel Start-Up Nation), yang memimpin satu menit lewat pengejaran grup. Di peloton, van der Poel mulai berjuang di Col de Romme saat Tim Emirates UEA mulai melaju kencang. 4 kilometer (2,5 mil) ke puncak Romme, Pogačar melancarkan serangan dan hanya Carapaz yang bisa mengikuti. Pogačar meluncurkan akselerasi lain beberapa detik kemudian, menjatuhkan Carapaz dan secara bertahap membangun celahnya di atas pesaing lainnya. Di depan, pada pendakian terakhir Col de la Colombière, Woods mulai memudar dan dia segera ditangkap dan dijatuhkan Dylan Teuns (Tim Bahrain Menang). Dari belakang, Pogačar melewati sisa-sisa breakaway dan dia datang dalam waktu 15 detik untuk menangkap Teuns di puncak Colombière. Pogačar menghindari mengambil resiko saat turun, membiarkan Teuns meningkatkan keunggulannya. Teuns bertahan untuk memenangkan panggung sementara Pogačar memperoleh hampir tiga setengah menit pada pesaing lainnya. Akibatnya, Pogačar mengambil jaune maillot, hampir dua menit di depan van Aert dan hampir lima menit di depan pesaing lainnya.

Tahap sembilan menampilkan finish puncak gunung pertama balapan saat pengendara menuju ke Tignes. Sebelum dimulainya etape, Roglič dan van der Poel mengumumkan pengunduran diri mereka dari balapan. Sebuah istirahat besar 41-orang menyerang sementara peloton memungkinkan mereka keuntungan lebih dari delapan menit. Tiga pembalap akhirnya muncul sebagai yang terkuat di break, dengan Ben O’Connor (Tim AG2R Citroën), Sergio Higuita (EF Education–Nippo), dan Nairo Quintana (Arkéa–Samsic) tertinggal di depan balapan saat mereka memulai pendakian terakhir di Monteé de Tignes. O’Connor segera menjatuhkan Quintana dan Higuita, yang keduanya memudar di sisa pendakian. O’Connor akhirnya memenangkan panggung dengan keunggulan lebih dari lima menit. Di peloton, UEA Team Emirates menguasai sebagian besar hari sebelum Ineos Grenadiers mengambil alih pendakian terakhir. Dengan sekitar 2 kilometer (1,2 mil) ke puncak pendakian, Carapaz menyerang, dengan Pogačar segera merespons. Tak lama setelah itu, Pogačar mempercepat dirinya sendiri, menjatuhkan semua saingannya dan memperoleh 32 detik atas grup yang berisi Carapaz, Jonas Vingegaard (Tim Jumbo–Visma), Enric Mas (Tim Movistar), dan Rigoberto Urán (EF Education–Nippo). Di GC, Pogačar memimpin lebih dari dua menit atas O’Connor sementara pesaing lainnya tertinggal lebih dari lima menit. Van Aert, yang duduk di urutan kedua pada awal hari, kehilangan lebih dari 31 menit di atas panggung.

Hari pertama setelah hari istirahat menawarkan kesempatan lain bagi para sprinter. Hugo Houle (Astana–Premier Tech) dan Tosh Van der Sande (Lotto–Soudal) menetapkan pelarian utama hari itu, tetapi kedua pebalap terjebak dengan jarak sekitar 36 kilometer (22 mil) untuk pergi. Beberapa tim berusaha untuk membagi peloton di crosswinds tetapi tidak ada pesaing yang tertangkap. Dalam sprint terakhir, Deceuninck–Quick-Step dengan sempurna mengungguli Cavendish untuk kemenangan etape ketiganya dan kemenangan etape Tour ke-33 dalam karirnya.

Perlombaan menuju kembali ke pegunungan pada etape kesebelas, dengan para pengendara mengatasi Mont Ventoux dua kali sebelum turun ke Malaucne. Dua kelompok terpisah memisahkan diri dari peloton, dengan kelompok kedua akhirnya bergabung dengan pengendara di depan. Pada pendakian pertama Ventoux, Alaphilippe memimpin serangan yang membagi break menjadi dua. Di bagian bawah pendakian kedua Ventoux, Kenny Elissonde (Trek–Segafredo) menyerang break sementara kelompok pengejar yang terdiri dari Alaphilippe, van Aert, dan Bauke Mollema (Trek–Segafredo) terbentuk di belakang. Van Aert segera menjembatani Elissonde sebelum menjatuhkannya sementara Mollema menjatuhkan Alaphilippe. Van Aert secara bertahap membangun keuntungannya untuk solo ke kemenangan panggung. Dari belakang, Ineos Grenadiers mengendalikan peloton hampir sepanjang hari. Di bagian bawah pendakian kedua Ventoux, O’Connor mulai berjuang, akhirnya kehilangan lebih dari empat menit pada hari itu. Ineos Grenadiers terus memecah kelompok GC sampai Vingegaard menyerang 2 kilometer (1,2 mil) dari atas. Pogačar mengikuti langkahnya sebelum dijatuhkan oleh Dane tak lama kemudian. Vingegaard memimpin hampir 40 detik di puncak sementara Pogačar, Carapaz, dan Urán bergabung bersama saat turun. Ketiganya berhasil bekerja sama untuk membawa kembali Vingegaard ke dekat flamme rouge. Di GC, keunggulan Pogačar atas tempat kedua meningkat menjadi lebih dari lima menit saat Urán naik ke urutan kedua.

Baca Juga: Pembalap BMX Chelsea Wolfe Membuat Sejarah

Tahap kedua belas dan ketiga belas menampilkan peluang bagi para sprinter. Pada etape 12, beberapa tim berusaha membagi balapan menjadi eselon di awal etape, dengan peloton dipecah menjadi tiga grup. Sekelompok 13 segera pergi dari depan sementara peloton mereda dan memungkinkan dua kelompok lainnya untuk bergabung kembali dengan peloton utama. Tidak ada tim yang mengejar saat jeda terus memperpanjang keunggulan mereka. Dengan 50 kilometer (31 mil) tersisa, Nils Politt (Bora–Hansgrohe) memulai serangan tetapi dia dikejar. Beberapa kilometer kemudian, Politt menyerang lagi, kali ini dengan Küng, Harry Sweeny (Lotto–Soudal), dan Imanol Erviti (Tim Movistar). Politt muncul sebagai yang terkuat dari break, menjatuhkan teman-temannya ke solo ke kemenangan panggung. Peloton selesai sekitar 16 menit. Etape 13 menampilkan ancaman crosswinds lain di bagian akhir kursus tetapi angin tidak cukup kuat untuk membentuk eselon. Dengan 62 kilometer (39 mil) tersisa, kecelakaan saat menuruni jalan menyebabkan beberapa pengendara di belakang peloton, dengan pengendara lain juga jatuh ke jurang kecil. Tidak ada pengendara yang terluka parah tetapi kecelakaan itu menyebabkan beberapa pengabaian. Dalam sprint yang berantakan ke garis, Michael Mørkøv (Deceuninck–Quick-Step) memimpin Cavendish, yang memenangkan tahap keempat balapan. Kemenangan Tur karir ke-34-nya berarti dia menyamai rekor Eddy Merckx untuk jumlah kemenangan etape Tour terbanyak.

Tahap keempat belas menampilkan tahap transisi saat balapan mulai menuju ke Andorra dan Pyrenees. Dibutuhkan hampir 100 kilometer (62 mil) untuk memisahkan diri sepenuhnya. Sebuah istirahat 14-orang pergi dari depan peloton, termasuk Woods dan Wout Poels (Tim Bahrain Menang) yang berlomba-lomba untuk jersey polkadot. Istirahat juga termasuk Guillaume Martin (Cofidis), yang memulai hari di tempat kesembilan di GC. Di salah satu turunan, Woods meluncur di tikungan tapi dia berhasil masuk kembali ke break. Dengan 42 kilometer (26 mil) untuk pergi dan masih dalam perjalanan, Mollema menyerang dari depan. Dia mendapat keuntungan lebih dari satu menit atas rekan-rekannya yang memisahkan diri menjelang pendakian terakhir Col de Saint-Louis. Dia mempertahankan keunggulannya untuk solo ke kemenangan panggung. Woods mengambil jersey polkadot dari Quintana sementara Martin naik ke urutan kedua secara keseluruhan. Mattia Cattaneo (Deceuninck–Quick-Step) juga membutuhkan waktu yang cukup untuk masuk sepuluh besar. Para pesaing lainnya tetap bersama dalam persiapan tahap pegunungan ke Andorra.

Pada etape kelima belas, balapan menuju ke Andorra dan melewati Port d’Envalira, titik tertinggi dalam balapan. Sebuah kelompok besar 32-penunggang memisahkan diri dari peloton, akhirnya memperpanjang keunggulan mereka menjadi sekitar 10 menit. Istirahat termasuk Woods, Poels, van Aert, dan Quintana, yang semuanya berjuang untuk kompetisi KOM. Woods dan Poels sama-sama berada di puncak sebelum Poels segera memimpin untuk mengambil jersey polkadot. Di dekat bagian atas Port d’Envalira, Quintana menyerang untuk merebut Souvenir Henri Desgrange, diberikan kepada pembalap pertama yang melintasi titik tertinggi di Tour. Quintana akan tertangkap saat turun. Pada pendakian terakhir hari itu, Col de Beixalis, Sepp Kuss (Tim Jumbo–Visma) melancarkan gerakannya 5 kilometer (3,1 mi) dari atas. Hanya Alejandro Valverde (Tim Movistar) sempat mengikuti langkahnya sebelum mulai kesulitan mengikuti Kuss. Kuss berhasil menahan Valverde untuk memenangkan panggung. Di peloton, Martin dan Cattaneo, dua pembalap di sepuluh besar GC, dijauhkan saat turun dari Envalira. Pada pendakian Beixalis, beberapa pesaing berusaha untuk menyerang tetapi pesaing lainnya dapat mengikuti setiap kali. Kelompok GC selesai sekitar lima menit di bawah Kuss. Alexey Lutsenko (Astana–Premier Tech), yang ketujuh di GC, kehilangan 29 detik sementara Martin dan Cattaneo masing-masing kebobolan empat dan lima menit. Pogačar mempertahankan keunggulan lebih dari lima menit untuk menjaga maillot jaune menjelang hari istirahat kedua.

Minggu ketiga: Pyrenees ke final di Paris

Tahap keenam belas balapan adalah tahap transisi lain saat balapan menuju ke Pyrenees. Sama seperti tahap 14, butuh beberapa saat sebelum istirahat terbentuk sebelum trio pengendara membuat celah setelah pendakian pertama. Sebuah kelompok pengejar 11 orang terbentuk tepat sebelum sprint menengah dengan peloton membiarkan mereka pergi. Pada pendakian kedua Col de la Core, Patrick Konrad (Bora–Hansgrohe) menjembatani dari kelompok pengejar ke trio di depan sebelum akhirnya menyerang solo dari pendakian ketiga hari itu, Col de Portet-d’Aspet. Dia bermain solo sepanjang hari untuk memenangkan tahap kedua timnya, 42 detik lebih cepat Sonny Colbrelli (Tim Kemenangan Bahrain). Peloton menikmati hari yang tenang tetapi Cofidis dan van Aert menghasut serangan ke Côte d’Aspret-Sarrat, menyebabkan perpecahan di peloton; Namun, semua pesaing berhasil mencapai grup depan dan semuanya selesai bersama.

Etape ketujuh belas menampilkan yang pertama dari dua finis puncak berturut-turut saat para pebalap melakukan dua tanjakan kategori pertama dan kategori kudapan Col de Portet di 62,5 kilometer terakhir (38,8 mi). Pada Hari Bastille, pembalap Prancis terdiri empat dari enam pembalap di istirahat, mendapatkan keuntungan lebih dari delapan menit. Dua pengendara, Anthony Perez (Cofidis) dan Dorian Godon (AG2R Citroën Team), membuktikan diri sebagai yang terkuat dari break saat duo ini memimpin pada menit ke empat menuju tanjakan terakhir, Col du Portet. Perez menjatuhkan Godon lebih jauh ke atas, tetapi Tim Emirates UEA mengejarnya. Dengan 8,5 kilometer (5,3 mil) tersisa, Pogačar menyerang, menangkap Perez dan membawa beberapa pesaing bersamanya. Dia meluncurkan akselerasi lain beberapa saat kemudian dan kali ini, hanya Vingegaard dan Carapaz yang bisa mengikutinya. Pogačar dan Vingegaard bekerja bersama sementara Carapaz duduk di roda mereka. Di dekat flamme rouge, Carapaz meluncurkan gerakannya, menjatuhkan Vingegaard sementara Pogačar segera pergi ke kemudinya. Vingegaard perlahan berjalan kembali untuk menyiapkan sprint untuk menang. Dengan 100 meter (330 kaki) tersisa, Pogačar bergerak, menjauhkan rekan-rekannya untuk memenangkan tahap kedua balapan. Vingegaard finis tiga detik di belakang dan satu detik di depan Carapaz. Pesaing lain kalah setidaknya satu setengah menit untuk trio, yang terdiri dari podium GC di penghujung hari.

Hari berikutnya adalah hari terakhir di pegunungan, dengan para penunggangnya menangani Col du Tourmalet sebelum puncak selesai di Luz Ardiden. Istirahat segera terbentuk di awal tetapi mereka tidak diizinkan untuk membangun keunggulan lebih dari dua menit. Saat Tourmalet dimulai, beberapa pembalap menjembatani hingga break di depan sementara Ineos Grenadiers mengendalikan peloton dan menahan break. Dari belakang, Urán mulai berjuang, akhirnya kehilangan sembilan menit pada hari itu. Di puncak Tourmalet, hanya dua pengendara yang tersisa di depan sebagai David Gaudu (Groupama–FDJ) dan Pierre Latour (Team TotalEnergies) memimpin sekitar setengah menit di depan kelompok pengejaran yang terdiri dari Poels dan Woods. Gaudu mendorong turun sementara peloton menyapu sisa-sisa patahan. 9 kilometer (5,6 mi) dari puncak Luz Ardiden, Gaudu tertangkap. Dengan 3,3 kilometer (2,1 mil) tersisa, Pogačar melancarkan serangannya, diikuti oleh Vingegaard, Carapaz, Mas, dan Kuss. Di dalam kilometer terakhir, Mas menyerang dua kali tetapi dia akan ditangkap dua kali. Setelah menangkap Mas untuk kedua kalinya, Pogačar terus maju, akhirnya meraih kemenangan etape kedua berturut-turut. Vingegaard dan Carapaz finis tertinggal dua detik sementara pesaing lainnya kalah antara setengah menit hingga satu menit. Pogačar juga mengambil jersey polka-dot setelah memperoleh 80 poin dengan dua kemenangan etape berturut-turut.

Tahap kesembilan belas menampilkan parcours datar. Dua kecelakaan terjadi di awal etape tetapi tidak ada pengendara yang terluka parah. Hanya enam pembalap yang melakukan break sebelum bergabung dengan 14 pebalap lain dengan 100 kilometer (62 mil) tersisa. Peloton mengejar dengan keras tetapi break tersebut secara bertahap meningkatkan keunggulan mereka sebelum peloton membatalkan pengejaran. Serangan dimulai dengan 45 kilometer (28 mil) tersisa sebelum Mohori pergi dengan 25 kilometer (16 mil) lagi. Kelompok pengejar tidak dapat bekerja sama karena Mohori perlahan membangun celahnya. Mohorič bermain solo untuk kemenangan tahap kedua sementara peloton melewati garis 21 menit ke bawah. GC tetap tidak berubah menjelang time trial terakhir.

Tahap kedua dari belakang adalah uji waktu individu 30,8 kilometer (19,1 mil). Stefan Bissegger (EF Education–Nippo) menetapkan waktu patokan awal 36′ 37″ sebelumnya Kasper Asgreen (Deceuninck–Quick-Step) mengalahkan waktu Bissegger dengan 23 detik. Küng mengancam waktu Asgreen pada cek pertama tetapi dia memudar menjelang akhir. Waktu Asgreen bertahan hingga van Aert mengalahkan waktunya dengan 21 detik. Waktunya tidak akan terkalahkan saat ia memenangkan tahap kedua balapan. Dalam perebutan posisi GC, semua pembalap di sepuluh besar mempertahankan posisinya. Vingegaard selesai dengan waktu terbaik ketiga, 32 detik di belakang van Aert, untuk memastikan tempat keduanya di GC. Sementara itu, Pogačar menghindari mengambil risiko, akhirnya menyelesaikan dengan waktu terbaik kedelapan saat ia menempatkan dirinya di puncak memenangkan gelar Tur kedua berturut-turut.

Tahap terakhir menampilkan tahap sprint tradisional ke Champs-Élysées. Bagian pertama dari panggung ditunggangi sebagai prosesi, tanpa ada pengendara yang menyerang dari depan. Perlombaan dimulai dengan sungguh-sungguh saat mereka melewati garis finish untuk pertama kalinya. Beberapa breakaways dicoba tetapi panggung akhirnya akan berakhir dengan sprint. Pada sprint terakhir menuju garis, Mike Teunissen (Tim Jumbo–Visma) berhasil mengungguli rekan setimnya, van Aert, yang berhasil menahan Philipsen dan Cavendish untuk memenangkan etape kedua berturut-turut dan ketiganya secara keseluruhan dalam balapan. Semua pembalap finis dengan aman karena 141 pembalap menyelesaikan balapan, 43 lebih sedikit dari jumlah pembalap yang memulai di Brest. Pogačar memenangkan gelar Tur keduanya secara berturut-turut serta memenangkan klasifikasi pembalap gunung dan muda untuk tahun kedua berturut-turut. Cavendish memenangkan gelar klasifikasi poin keduanya sementara Tim Bahrain Victorious memenangkan klasifikasi tim. Franck Bonnamour (B&B Hotels p/b KTM) memenangkan penghargaan combativity keseluruhan setelah tampil di beberapa breakaways.

YouTube
Instagram