Review: 4 jours de dunkerque Edisi 2017

www.4joursdedunkerque.orgReview: 4 jours de dunkerque Edisi 2017. 4 Hari Dunkirk, “Tour des Hauts-de-France”, mengungkap rute 2017

Mereka sekarang berlangsung selama enam hari dan meluas ke seluruh wilayah besar yang baru. Pada tahun 2017, 4 Hari Dunkirk menjadi “Tour des Hauts-de-France” dengan rute yang akan melewati Utara, Pas-de-Calais tetapi juga Oise, Aisne (dengan Chemin des Dames) dan the Somme, dari 9 hingga 14 Mei.

Rute Dunkirk 4 hari 2017.

Tahap 1 – 9 Mei 2017: Dunkirk (Utara) – Iwuy (Utara) 197 km

Tahap 2 – 10 Mei 2017: Saint-Quentin – Saint-Quentin (Aisne) 171 km

Tahap ketiga – 11 Mei 2017: Beauvais (Oise ) – Amiens (Somme) 152 km

etape ke-4 – 12 Mei 2017: Marck (Pas-de-Calais) – Le Portel (Pas-de-Calais) 167 km

etape ke-5 – 13 Mei 2017: Boeschepe (Nord) – Cassel (Nord) 184 km

tahap 6 – 14 Mei 2017: Coudekerque-Branche (Utara) – Dunkirk (Utara) 159 km

The 4 Days of Dunkirk, “Tour des Hauts-de-France”, mengungkap rute 2017 mereka.organisasi harus memperpanjang perlombaan dengan satu hari tambahan untuk dapat menawarkan kursus ini di lima departemen. “Supaya kita bisa melalui lima departemen, lima hari itu tidak mungkin,” kata Bernard Martel, presiden 4 Days of Dunkirk. “Untuk mencapai ini dan menyeimbangkan anggaran kami, kami membutuhkan 200.000 euro. Inilah yang dibayarkan wilayah kepada Tour de Picardie (yang menghilangkan). Oleh karena itu, ada transfer dari Tour de Picardie kepada kami.

4 Hari Dunkirk tidak bisa disebut “Tour des Hauts-de-France”

Acara bersepeda dari 4 Hari Dunkirk akan mengambil nama “Tour of Hauts-de-” untuk edisi berikutnya. Prancis “. Tetapi harus mencari nama lain karena kedengarannya terlalu mirip dengan “Tour de France”, kata penyelenggara Grande Boucle.

Sebutan “Tour des Hauts-de-France” diumumkan sepuluh hari yang lalu selama presentasi resmi rute 2017 dari 4 Jours de Dunkerque.Acara bersepeda – yang akan berlangsung antara 9 dan 14 Mei – akan dilalui untuk pertama kalinya melalui lima departemen di wilayah besar baru, sesuai dengan keinginan Dewan Daerah yang harus mengorbankan mantan Tour de Picardie untuk membiayai format baru ini.

Mengenai hal ini, staf editorial merekomendasikan

Tapi minggu lalu, patatras. “Jumat, saat sidang umum Liga, kami melihat Christian Prudhomme (direktur Tour de France NDR) yang mengatakan kepada kami:” Perhatian teman, departemen hukum ASO (penyelenggara Tour de France NDR) mengingatkan Anda bahwa Anda tidak berhak menggunakan kata “Tour” dan “France” pada nama yang sama, karena itu adalah merek dagang terdaftar“”, jelas Bernard Martel, presiden 4 Days of Dunkerque, mengkonfirmasikan informasi dari Mercusuar Dunkirk.

“Grand Prix des Hauts-de-France”

Mereka yang bertanggung jawab atas acara tersebut dan Dewan Regional karenanya mematuhi Organisasi Olahraga Amaury (ASO), penyelenggara Tour de France tetapi juga dari Paris-Roubaix, perlombaan simbolik lain di wilayah tersebut. Beberapa kata lain telah dipelajari untuk menggantikan “Tour” – “Buckles”, “Circuit”, “Trophy” … – tetapi pada akhirnya “Grand Prix des Hauts-de-France” yang harus dipertahankan, setelah divalidasi oleh Departemen Hukum.

Itu sudah disahkan oleh Xavier Bertrand, presiden wilayah itu,” kata Bernard Martel kepada kami.“Selain itu, sayan 1955, ketika 4 Hari Dunkirk diciptakan, itu disebut Grand Prix Dunkirk“. 

Operan tiga untuk Démare?

Pemenang Pada tahun 2013 dan 2014, Beauvaisien Arnaud Démare adalah penampil utama dari versi baru 4 Days of Dunkirk yang sekarang berlangsung di wilayah Hauts-de-France baru yang lebih besar dan berlangsung selama enam hari, dari Selasa hingga Minggu.

Dua tahapan juga akan tiba di sebelumnya Picardy : Rabu di Saint-Quentin (Aisne) dan Kamis di Amiens (Somme). Jika setiap hari menyimpan jebakannya, dengan khususnya empat sektor berbatu mulai hari Selasa ini dan pendakian Cap Blanc-Nez pada hari Jumat, keadilan perdamaian akan menjadi lagi Mont Cassel Pada hari Sabtu. Hadir dalam dua edisi terakhir, di mana Arnaud Démare tidak ada di sana, pendakian singkat harus dilakukan enam belas kali, termasuk delapan kali di permukaan bebatuannya. Apa yang akan menguji perlawanan dari pelari FDJ, yang harus menghadapi beberapa spesialis terbaik dari “Flandriennes”, di peringkat pertama di mana dua yang regional: Arrageois Adrien Petit (Direct Énergie) dan Cambrésien Florian Sénéchal (Cofidis), masing-masing kesembilan dan kedua belas di Paris-Roubaix terakhir.

Veteran Sylvain Chavanel (Direct Énergie) dan Stijn Devolder (Verandas Willems-Crelan), mantan pemenang Giro Damiano Cunego (Nippo-Vini Fantini) dan Damien Gaudin (Army), di 10 besar selama dua tahun terakhir dan pemenang Tro Bro Leon baru-baru ini , juga akan menjadi salah satu untuk ditonton. Jika kepadatan lapangan tidak memungkinkan untuk melepaskan favorit yang jelas untuk jenderal, Démare, yang tidak akan memiliki persaingan besar dalam sprint (Kenny Dehaes, Jens Debusschere, Heinrich Haussler), memiliki peluang bagus untuk mengangkat tangannya. .dan dengan demikian untuk maju melalui bonus. Sebuah metode yang memungkinkan Bryan Coquard, yang absen minggu ini, untuk menang tahun lalu.

4 Days of Dunkirk – tahapan:

Selasa 9 Mei – Tahap 1: Dunkirk – Iwuy (192,5 km)

Rabu 10 Mei – Tahap 2: Saint-Quentin – Saint-Quentin (196,6 km)

Kamis 11 Mei – Tahap 3: Beauvais – Amiens ( 152.9 km)

Jumat 12 Mei – Tahap 4: Marck – Le Portel (166.5 km)

Sabtu 13 Mei – Tahap 5: Boeschepe – Cassel (188.4 km)

Minggu 14 – 6 Mei: Coudekerque-Branche – Dunkerque (160.9 km)

Tahap pertama: kemenangan untuk Jens

Jens Debusschere (Lotto Soudal) Belgia memenangkan Selasa di Iwuy (Utara) tahap pertama Four Days of Dunkirk, ditandai dengan terjatuh di akhir balapan.

Pelari cepat terbaik dari pembalap di grup pertama, pemain Belgia Jens Debusschere jelas mengungguli dari Marc Sarreau Francis (FDJ)dan Clément Venturini (Cofidis).

Tahap Pertama

Favorit, Arnaud Démare (FDJ) finis di grup terbelakang. Setelah istirahat pertama pagi termasuk pembalap Irlandia Martyn Irvine (Aqua Blue Sport) serta French Loïc Chetout (Cofidis) dan Jérémy Cabot (Roubaix-Lille Métropole), peloton mengambil alih orang-orang terdepan dan berakselerasi di barisan depan-terakhir sektor, 36 km dari garis finish.

Baca Juga: Review: 4 jours de dunkerque Edisi 2015 dan Edisi 2016

Penting jatuh

Setelah upaya cepat dibatalkan oleh Jerman Heinrich Haussler (Bahrain), balapan berubah menjadi 23 km dari garis, ketika jatuh di sepertiga pertama peloton mengirim puluhan orang ke tanah. Terjebak, Arnaud Démare (FDJ) dan sebagian besar rekan setimnya melihat grup bagus lolos tanpa mereka.

Pada kilometer terakhir, beberapa pelari mencoba peruntungan, namun tidak berhasil.Prancis Pelatih Adrien Petit (Direct Energie) mencoba mengantisipasi sprint dengan melesat ke 400 m dari garis, tetapi Jens Debusschere, mantan juara Belgia, mengambil kemudi dan menarik diri untuk meraih kemenangan mudah. Jika tim FDJdiri dengan juara mempertemukan kedua Marc Sarreau, Arnaud Démare, juara 2013 dan 2014, finis di menit ke-7, melepaskan semua harapan di klasemen umum.

Tahap kedua akan dimulai pada hari Rabu dari Saint-Quentin (timur laut) dan akan tiba di Saint-Quentin (169,6 km). Versi baru Empat Hari Dunkirk berlangsung di wilayah Hauts-de-France yang lebih besar dan berlangsung selama enam hari, dari Selasa hingga Minggu.

Démare membalas dendam di babak kedua

Beauvaisien Arnaud Démare (FDJ) menang pada hari Rabu setelah lari sprint dengan ahli di tahap kedua Empat Hari dari Dunkirk, sepanjang 196,6 km dengan start dan finish di Saint-Quentin.

Tidak termasuk perebutan kemenangan terakhir setelah kalah lebih dari tujuh menit pada hari Selasa, pemenang ganda acara tersebut (2013, 2014) membuktikan bahwa ia dengan cepat membalikkan halaman dan mengalahkan petenis Belgia Jens Debusschere (BEL / Lotto Soudal), yang masih memimpin. dari klasifikasi umum setelah kesuksesannya sehari sebelumnya. Panggung tersebut ditandai dengan perpecahan panjang lima pembalap, yang memulai dari kilometer keempat: Alexis Gougeard (AG2R) dari Prancis, Andrea Vendrame (Androni) dari Italia,dari Belanda Tim Ariesen (Roompot), pembalap Spanyol Jon Ander Insausti (Bahrain ) dan pemain Belgia Jonas Rickaert (Sport Vlaanderen), atas inisiatif penyerangan.

Tahap ke-2

Di antara mereka, hanya Rickaert, yang mencapai 38 detik pada hari pertama, yang dapat menghadirkan ancaman dalam klasifikasi umum. Tetapi tim-tim sprint tidak pernah melepaskan jarak dan, dibawah dorongan formasi Angkatan Darat, Delko dan Auber 93, kembali ke jarak 19 kilometer dari garis finis. Vendrame, pemenang etape di Tour de Bretagne pekan lalu, melanjutkan petualangan sendirian tetapi harus menyerah 9 KM dari gawang, selama lap terakhir di sirkuit di sekitar Saint-Quentin.

Tim FDJ, diam-diam sepanjang hari, kemudian mengambil tindakan sendiri. Marc Sarreau, yang kedua di tahap pertama, melakukan tugas panjang di kilometer terakhir dan Démare, idealnya diluncurkan di flat palsu terakhir, memulai sprintnya 200 meter dari garis. Pada rodanya, jersey Debusschere pink tidak pernah bisa dipasang kembali namun menonjolkan keunggulannya dalam klasifikasi umum.

Thomas memenangkan tahap ke-3 dari 4 Hari Dunkirk, Démare adalah ke-3

Pembalap tim Angkatan Darat selesai memimpin tahap ke-3 dari 4 Hari Dunkirk antara Beauvais dan Amiens. Arnaud Démare finis ke-3.

Benjamin Thomas melakukan kudeta di final untuk menjebak para pelari cepat dan memenangi etape ketiga pada Kamis ini dari 4 Days of Dunkirk, panjang 152,5 km antara Beauvais dan Amiens. Sesampai di peloton, petenis Belgia Jens Debusschere (Lotto Soudal), juara pertama Selasa dan kedua Rabu kedua, masih memimpin klasemen umum.

4 Days of Dunkirk: the 3rd stage

Panggung pertama kali dipimpin oleh tujuh pembalap, terdiri dari Italia Andrea Vendrame dan Raffaello Bonossi (Androni) serta French Brice Feillu (Fortuneo), Guillaume Levarlet (Wanty), Thibault Ferasse (army), Flavien Dassonville (Auber’93) dan Jérémy Cabot (Roubaix). Namun keunggulan mereka tidak pernah lepas dan mereka ditarik kembali pada awal 30 kilometer terakhir, di bawah kepemimpinan tim Direct Energie, yang percepatannya membelah peloton menjadi dua.

15 kilometer dari gawang, itu adalah salah satu pemimpinnya, Sylvain Chavanel, yang berakselerasi di flat palsu yang terkena angin. Pertama sendirian, dia kemudian bergabung dengan Belgia Maxime Vantomme (Wanty) dan Benjamin Thomas. Peloton yang dipimpin oleh FDJ itu kemudian kesulitan memperkecil jarak kecil, hanya 10 detik pada jarak 5 kilometer dari finis. Usang, Chavanel memotong usahanya 2 kilometer dari akhir. Thomas kemudian melaju tanpa berpikir, melepaskan Vantomme dari kemudi di lintasan terakhir, untuk menjaga jarak beberapa meter di depan peloton yang dipimpin oleh pembalap Italia Niccolo Bonifazio (Bahrain). Arnaud Démare, pemenang tahap ke-2, finis ke-3.

Omnium dan juara dunia track Amerika Thomas, 21, memenangkan kemenangan jalan besar pertamanya. “Kemenangan terbaik saya,” katanya. Besok Jumat, pengendara sepeda akan menyelesaikan balapan tahap ke-4 antara Marck-en-Calaisis dan Le Portel di Pas-de-Calais: berangkat pada 12:15, diperkirakan tiba sekitar 16:30 setelah 167 km.

Baca Juga: 6 Tim yang Berhasil Lolos ke Perempat Final Liga Champions 2021

Tahap ke-4: kemenangan dan jersey pink untuk Chavanel

The French Sylvain Chavanel (Direct Energie) pada hari Jumat memenangkan etape keempat dari Four Days of Dunkirk, panjang 166,5 km antara Marck dan Le Portel (Pas-de-Calais).

Chavanel  membuat pukulan ganda karena ‘dia mendukung jersey merah muda pemimpin dengan mengorbankan Jens Debusschere dari Belgia (Lotto Soudal). Memulai sendirian di final yang berat, dia menjaga jarak beberapa detik di depan garis dan mengambil jersey merah muda pemimpin dengan mengorbankan Jens Debusschere dari Belgia (Lotto Soudal).

Setelah pelarian aman pertama, yang terdiri daridari Italia Luca Pacioni (Androni)dan Chun Kai Feng (Bahrain) dari Taiwan, awalnya ditemani oleh Kevin Le Cunff dari Prancis (Auber 93), balapan dipercepat ketika mereka dilanjutkan., Di awal dari 30 kilometer terakhir. Peloton yang sudah terpecah menjadi beberapa kelompok, kemudian kehilangan pemimpin klasemen umum, Jens Debusschere, yang mengalami tusukan.

“Saya menyerang di tempat yang direncanakan”

Tim Delko mengambil tindakan sendiri dan memimpin sampai kaki pendakian terakhir Saint-Etienne-au-Mont, dimana pembalap Spanyol Delio Fernandez melakukan serangan hebat. Sembilan pebalap mengikutinya dan jatuh, terlepas, di puncak, 8,7 kilometer dari garis finis. Tiga kilometer kemudian, Sylvain Chavanel (Direct Energie) berakselerasi dengan hebat. Pada straights lurus panjang, ia memanfaatkan keahliannya sebagai roller untuk menjaga lima detik di depan petenis Prancis Samuel Dumoulin (AG2R) di garis depan. “Saya menyerang di tempat yang telah saya rencanakan, di flat yang salah dengan angin samping“, Chavanel menjelaskan dengan “sangat senang”.

Sudah terlihat pada Kamis terakhir, pebalap berusia 37 tahun itu menegaskan dirinya sebagai favorit untuk kemenangan terakhir sebelum tahap ratu, Sabtu di puncak Mont Cassel.

4 hari Dunkirk: klasifikasi

Klasifikasi tahap 4:

  1. Sylvain Chavanel (FRA dan Direct Energie), 167 km dalam 4 jam 27:17. (rata-rata:

37.488 km / jam)

  1. Samuel Dumoulin (FRA dan AG2R) di 5.
  2. Clément Venturini (FRA dan Cofidis) mt
  3. Mauro Finetto (ITA dan Delko) mt
  4. Franck Bonnamour (FRA dan Fortuneo) mt
  5. Sander Army (BEL dan Lotto Soudal) mt
  6. Ignatas Konovalovas (LIT dan FDJ) mt
  7. Florian Sénéchal (FRA dan Cofidis) mt
  8. Delio Fernandez (ESP dan Delko) mt
  9. Oliver Naesen (BEL dan AG2R) menjadi 8.

Klasifikasi umum (setelah empat dari enam tahap):

  1. Sylvain Chavanel (FRA dan Direct Energie), 16:29:43 p.m.
  2. Clément Venturini (FRA dan Cofidis) pukul 10.
  3. Samuel Dumoulin (FRA dan AG2R) pukul 11.
  4. Florian Sénéchal (FRA dan Cofidis) pukul 18.
  5. Sander Army (BEL dan Lotto Soudal) mt
  6. Oliver Naesen (BEL dan AG2R) di 21.
  7. Maxime Vantomme (BEL dan Wanty) di 32.
  8. Jérémy Lecroq (FRA dan Roubaix) di 34.
  9. Marco Canola (ITA dan Vini Fantini) mt
  10. Adrien Petit (FRA dan Direct Energie) mt

Tahap ke-5: Opportunistic Konovalovas, pemimpin Venturini

Lithuanian Ignatias Konovalovas (FDJ) menang Sabtu di puncak Cassel (Utara) tahap ke-5 dan dari belakang dari 4 Hari Dunkirk, bagian dari Boeschepe dan panjang 184 km.

Perancis Clément Venturini (Cofidis), yang mengambil keuntungan dari kegagalan rekan senegaranya Sylvain Chavanel (Direct Energie), untuk bagian itu mengenakan pemimpin jersey merah muda yang Chavanel telah pulih pada hari Jumat pada akhir tahap ke-4.

Sangat gugup, tahap ratu perlombaan ditandai dengan banyak serangan yang sangat jauh dari garis finis. Sebuah kelompok pertama,terdiri khususnya daerah Adrien Petit (Direct Energie) dan Florian senechal (Cofidis), melebar kesenjangan dua menit di peloton. Terlalu banyak, bagaimanapun, grup ini tidak akur dengan baik dan, meskipun beberapa serangan, pengelompokan ulang secara umum terjadi 16 kilometer dari garis finis.

Sebelum Dunkirk

Tim AG2R, kalah jumlah di grup pertama, kemudian mengatur kecepatan yang sangat stabil, sampai jersey merah jambu itu retak. Berjarak 3 km di flat palsu yang panjang, Chavanel melepaskannya,sendirian.Dalam pendakian terakhir ke Cassel, empat pembalap muncul:Belgia Sander Armée (Lotto Soudal) dan Oliver Naesen (AG2R), Clément Venturini (Cofidis) Perancis dan dari Lithuania Ignatias Konovalovas (FDJ).

Secara keseluruhan kurang diklasifikasikan dengan baik, yang terakhir membuat serangan yang menentukan di final. Di panggung keempat, Venturini, 23 tahun, mengenakan jersey merah muda selama dua detik sebelum etape jarak jauh 159 km terakhir, Minggu di Dunkirk. “Saya tetap fokus, memberikan segalanya dan saya sangat senang bisa memakai jersey itu,” kata juara cyclo-cross Prancis itu.

Tahap ke-6: Venturini memenangkan acara

The French Clément Venturini (Cofidis) memenangkan Minggu Empat Hari Dunkirk, di ‘setelah a Tahap keenam dan terakhir dimenangkan sendiri oleh rekan senegaranya Adrien Petit (Direct Energie).

Meski memiliki margin kecil, Venturini, 23, juara cyclo-cross Prancis, tidak terancam oleh lawan-lawannya selama balapan 160,9 km antara Coudekerque-Branche dan Dunkirk (Utara).

Mulai dari kilometer pertama, pelarian hari itu, terdiri dari sepuluh pengendara, berpisah di awal 20 kilometer terakhir.Prancis Adrien Petit (Direct Energie) dan Julien Duval (AG2R), serta orang Belanda Berden De Vries (Roompot), yang terkuat di depan, mempercepat langkah dan memanfaatkan disorganisasi peloton, dimana The Tim FDJ menghentikan balapan ketika Arnaud Démare berada di ujung grup.

Adrien Petit untuk panggung

Jeda, sekitar menit, dengan demikian dipertahankan meskipun upaya tim Lotto-Soudal dan AG2R. Pelarian, yang membuat permainan tim Cofidis dengan mencegah pengejar pertama, dan khususnya Belgia Sander Armée (Lotto-Soudal), menunjuk pada dua detik, untuk menutup klasifikasi umum dengan mengambil bonus yang terletak di Tentu saja tidak pernah goyah.

2 kilometer dari gawang, Adrien Petit, namun yang tercepat dari ketiganya, memulai start yang membuat dua rekannya berada di tempat untuk meraih kemenangan. Clément Venturini,baik terlindungi dengan oleh timnya, memotong garis di depan peloton di posisi ke-19, menghindari jeda untuk mencapai kesuksesan besar pertamanya di tandang.

YouTube
Instagram