Sejarah Tour de France (Bag 3)

Sebelumnya baca juga Sejarah Tour de France Bagian 2, untuk mengetahui informasi jelasnya.

Para pahlawan Tur

www.4joursdedunkerque.orgSejarah Tour de France (Bag 3). Selama tahun 1930-an, para pengendara Tour menjadi pahlawan yang eksploitasi dan keberaniannya kami kagumi, dengan siapa publik diidentifikasi, dan yang pers, bahkan pihak, mengadopsi. Heroisasi ini pada dasarnya karena narasi Tour, khususnya di TSF dan di halaman L’Auto dan kemudian L’Équipe, yang mengagungkan eksploitasi pengendara dan mendewakan mereka. Roland Barthes dalam karyanya Mitologi melihat di Tour de France narasi “epos hebat”, yang terjadi dengan mengurangi nama-nama pengendara: “Bobet menjadi Louison, Lauredi, Nello dan Raphaël Géminiani, pahlawan yang terpenuhi karena dia baik dan berani, kadang-kadang disebut Raph, kadang-kadang Gem. Nama-nama ini  mencerminkan di bawah suku kata yang sama nilai manusia super dan keintiman yang sepenuhnya manusiawi. Pelari juga diberi julukan “terkait dengan asal usul dan/atau karakter mereka”: “Eagle of Toledo” untuk Bahamontes, “Gino le Pieux” untuk Bartali, atau “Landais jumping” untuk Andre Darrigade. “Geografi Homer” dari Tur adalah bagian dari epik ini. “Elemen dan alasan dipersonifikasikan, karena dengan merekalah manusia diukur dan seperti dalam epik apapun, penting bahwa pertarungan menentang tindakan yang sama”. Hal ini terutama terjadi dengan Mont Ventoux, “dewa kejahatan yang kepadanya seseorang harus mengorbankan dirinya sendiri. Benar Moloch, lalim pengendara sepeda, dia tidak pernah memaafkan yang lemah.

Di antara para pahlawan Tour de France, salah satunya “dapat dilihat sebagai pahlawan simbol Popular front“. Ini adalah René Vietto Prancis, yang membuat dirinya populer dengan pengorbanannya pada tahun 1934, dengan memberikan rodanya kepada Antonin Magne. Kemanusiaan tidak gagal untuk mengingat simpati komunisnya, dan memanggilnya “kawan kita”. Dua duel secara khusus “menggugah tidak hanya kompetisi olahraga tetapi juga gerakan dasar masyarakat”. Rivalitas antara juara Italia Gino Bartali (pemenang Tour di 1938 dan 1948) dan Fausto Coppi (pemenang dalam 1949 dan 1952), merupakan simbol dari “dualitas Italia”. Sudah bekerja di Giro selama tahun 1940-an, persaingan ini menjiwai Tour de France 1949, sementara mereka berjalan di sana terkait dengan tim nasional Italia. Persaingan mereka menggambarkan situasi politik dan sosial di Italia. Sementara Italia Utara mengidentifikasi diri dengan Fausto Coppi, Selatan mengadopsi Gino Bartali. Dua pilar kehidupan politik Italia bersaing sia-sia untuk dua juara: the Partai Komunis menghubungi Fausto Coppi untuk menjadi salah satunya di pemilihan umum tahun 1948 dan Demokrasi Kristen mencoba menarik baik Gino Bartali “yang saleh” dan Fausto Coppi, terlibat dalam hubungan perzinahan dan didukung oleh masyarakat pinggiran yang lebih liberal. Kemenangan pascaperang mereka, pada tahun 1948 dan 1949, juga menjadikan mereka “ikon [rekonstruksi] Italia.

Di Prancis, ini adalah duel antara Jacques Anquetil dan Raymond Poulidor yang menggambarkan konteks sosial di tahun 1960-an. Negara ini dibagi antara “Anquetiliens” dan “Poulidoristes”. Jacques Anquetil, pemenang Tur lima kali antara tahun 1957 dan 1964, adalah “citra Prancis yang menang dan mengambil risiko”. Raymond Poulidor, “kedua abadi”, adalah simbol dari “Prancis yang kalah” – sejarawan Michel Winock berbicara tentang “konteks Poulidor”. Dia adalah pelari “orang yang rendah hati, melekat pada bumi, pada kebajikan jerih payah, untuk bekerja tanpa istirahat dan tangguh”. Perjuangan mereka memuncak selama pendakian during Puy de Dôme selama Tour de France 1964, yang ternyata menguntungkan Jacques Anquetil.

Baca Juga: Sejarah Tour de France (Bag 2)

Tour de France selama Trente Glorieuses

Evolusi rute dan pembukaan di luar negeri (awal 1950-an)

Selama 1950-an, di bawah dorongan Félix Lévitan, rute Tour “membebaskan diri dari jalan tertutup”, yang Henri Desgrange tidak berani melakukan, dan menjelajahi pusat Perancis, the Pusat Massif. The Tour menaklukkan penonton baru di sana yang belum pernah melihat balapan sebelumnya. Penemuan pendakian baru, khususnya Mont Ventoux di 1951 menghidupkan kembali daya tarik olahraga balap. Kedatangan pertama di ketinggian dilakukan pada tahun berikutnya, di Alpe d’Huez, di Sestriere dan Puy de Dôme. Di Eropa yang terbagi menjadi dua blok, Tour de France berkembang di barat dengan secara teratur mengunjungi tetangganya di Italia, Swiss, dan Belgia. Perluasan wilayah Tour de France merupakan pilihan penyelenggara yang sebagian terkendala oleh kompetisi ras lain. Itu dari Course de la Paix, acara unggulan di Eropa Timur dan dibuat pada tahun 1948, ditakuti oleh Jacques Goddet, direktur Tour de France. Disediakan untuk amatir, ia menyambut peloton yang lebih besar daripada Tour de France. Pada tahun 1961, mitra Barat untuk Perlombaan Perdamaian diciptakan: the Tour de l’Avenir, disediakan untuk amatir dan dijalankan oleh tim nasional beberapa jam sebelum para profesional di jalur yang sama dengan Tour de France. Kompetisi Perlombaan Perdamaian akan mendorong Tour untuk mengadopsi formula “terbuka” di tahun 1980. Pada tahun 1954, a Tur Eropa diselenggarakan oleh Jean Leulliot. Pengumuman acara tersebut mendorong manajemen Tour de France untuk mengambil keberangkatannya dari luar negeri untuk pertama kalinya, untuk Amsterdam, di 1954. Namun, Tour of Europe tidak memiliki kesuksesan yang diharapkan, karena tidak adanya pembalap terbaik. Jean Leulliot tidak dapat mengatur edisi lain pada tahun berikutnya, karena persaingan dari Tur Catalonia dan Tur Inggris Raya. L’Équipe, Le Parisien Libéré, La Gazzetta dello Sport dan Les Sports membeli hak balapan dan menyelenggarakan edisi kedua dan terakhir pada tahun 1956. Tours de France dan d’Italie “moncaup” Tour of Europe dan mengambil keputusan resmi nama “Tour de France et d’Europe” dan “Tour d’Italie et d’Europe”.

Munculnya televisi dan kesuksesan populer (1950-an hingga 1960-an)

Tahun 1950-an menyaksikan perkembangan televisi. Dia tiba di Tour de France di 1948. Kedatangan terakhir di Parc des Princes adalah kesempatan laporan hertzian langsung pertama di televisi Prancis. Tahun berikutnya, ringkasan panggung disiarkan dalam berita televisi pertama, kemudian dari tahun 1955, ringkasan panggung hari itu ditawarkan di malam hari. Dengan kemajuan peralatan rumah tangga, televisi mengambil alih dari pers tertulis. Ketika mereka tidak memiliki receiver, masyarakat “[berkumpul] di depan etalase toko atau [sering] kafe”. Kemajuan media baru ini bukannya tanpa hambatan. Antusias pada kedatangannya, Jacques Goddet takut akan pengaruh televisi yang berkembang di acaranya. Pada tahun 1957, intervensi negara diperlukan untuk memastikan kehadiran televisi dalam perlombaan, setelah penolakan RTF untuk membayar royalti 8 juta franc, atau 3 juta lebih dari tahun sebelumnya. Pada tahun 1958, lintasan lintasan tertentu disiarkan langsung untuk pertama kalinya berkat kamera tetap yang menunggu pelari di atas lintasan. Tahun berikutnya, kedatangan tahap tertentu disiarkan langsung, kemudian pada tahun 1962 sepuluh kilometer terakhir. Tahun yang sama ini menandai penggunaan kamera ponsel pertama pada sepeda motor. Mobile direct secara bertahap mulai berkembang. Siaran duel antara Jacques Anquetil dan Raymond Poulidor di lereng Puy de Dôme in 1964 menandai awal dari semangat Prancis untuk Tour de France yang disiarkan televisi. Kehadiran Tour de France di televisi secara bertahap mengurangi proporsi orang Prancis yang datang untuk menonton balapan berlalu, dari akhir tahun 1960-an, ketika mereka hampir 40% hadir pada tahun 1964.

Siaran Tur di televisi menawarkan media iklan baru untuk produk yang konsumsinya berkembang selama periode ini. Sementara iklan masih dilarang di televisi, balapan sepeda memungkinkan mereka untuk tampil di layar. Terutama karena situasi ekonomi industri sepeda menguntungkan bagi mereka. Dalam persaingan dengan mobil dan moped, perusahaan menghilang dan dengan mereka tim yang mereka biayai. juara italia Fiorenzo Magni Pada tahun 1954,adalah yang pertama menggunakan merek “ekstra-olahraga”, produk kecantikan Nivéa, untuk menggantikan siklus Ganna yang sebelumnya mendanai timnya. Ini dengan cepat ditiru oleh semua tim pada tahun 1955 dan 1956. Namun sponsor “ekstra-olahraga” tetap absen dari Tur. Jacques Goddet kembali menegaskan dirinya pada tahun 1961 “dengan tegas menentang tim merek dalam keadaan anarkis saat ini”. Namun, ia mengundurkan diri untuk menyambut mereka dari tahun 1962 untuk menghidupkan kembali minat olahraga perlombaan, setelah a Edisi 1961 ditimpa oleh tim Prancis dan Jacques Anquetil dan di mana Raymond Poulidor menolak untuk berpartisipasi agar tidak harus menempatkan dirinya pada layanan yang terakhir. Tim nasional membuat comeback singkat pada tahun 1967 dan kemudian pada tahun 1968, tanpa keberhasilan. Diadopsi secara eksperimental, formula tim merek dipertahankan.

Keberhasilan populer Tour de France ditampilkan pada semua jenis produk budaya: foto pers, kartu pos, sisipan iklan, biografi, dan otobiografi pelari. Perlombaan ini juga muncul di bioskop, dengan Hidup Tur!, sebuah film pendek yang disutradarai oleh Louis Malle pada tahun 1962, lalu … untuk jersey kuning Claude Lelouch pada tahun 1965. Perangko untuk peringatan kelima puluh Tour dikeluarkan pada tahun 1953 dan kartu pos diilustrasikan oleh Kees van Dongen, Maurice Utrillo dan Bernard Buffet ditugaskan pada tahun 1958. Beberapa tokoh hadir di Tour de France antara 1950-an dan 1960-an, seperti penyanyi. Tino Rossi, Jalur Renaud, Charles Trent dan Annie Cordy, serta pemain akordeon Yvette Horner pada kendaraan merek Suze in the Tour caravan.

Baca Juga: 12 Olahraga Tradisional Asli Indonesia

Kembali ke tim merek dan perubahan manajemen (dari tahun 1960-an hingga 1970-an)

Sejak tahun 1962, penyelenggara Tour de France memutuskan untuk memperkenalkan kembali tim merek. Pilihan ini dijelaskan oleh keinginan untuk meningkatkan profitabilitas balapan dengan mentransfer biaya perawatan pelari ke tim dan untuk memperbaiki fakta bahwa larangan tim bermerek, yang tidak dipraktikkan oleh balapan yang bersaing, membuat mereka menolak bahwa beberapa dari pengendara mereka berpartisipasi dalam Tour de France. Selain itu, tim nasional dikritik karena merugikan juara tertentu, seperti Luksemburg Charly Gaul, yang tidak memiliki cukup rekan tim nasional. Tim nasional dipulihkan secara singkat di 1967 dan 1968 karena penyelenggara Tour ingin menghukum tim marque karena telah mengorganisir pemogokan oleh pelari pada tahun 1966 terhadap kontrol doping pertama. Merek dagang yang ditampilkan di kaus merupakan perwakilan dari masyarakat konsumen. Sektor makanan (Leroux, Ghigi), peralatan rumah tangga (Philco, Grammont, Grundig, Fagor) dan otomotif (Peugeot, Ford, Michelin, BP) terwakili dengan baik, serta minuman beralkohol (Saint-Raphal, Margnat, Pelforth, Wiel’s ). “kanibal” Eddy Merckx, pemenang Tur lima kali antara tahun 1969 dan 1974, memperoleh kesuksesan pertamanya di bawah warna mesin kopi Faema, kemudian memenangkan tiga dengan orang-orang dari tukang daging Italia Molteni.

Koran Tim, dalam kesulitan pada pertengahan 1960-an, dibeli pada tahun 1965 oleh Emilien Amaury. Organisasi Tour, yang menjadi terlalu rumit untuk L’Équipe dan Le Parisien libéré, dipercayakan kepada sebuah perusahaan yang dibentuk ad hoc pada tahun 1973, “Perusahaan Pengoperasian Tour de France”, anak perusahaan dari kelompok Amaury. Jacques Goddet dan Félix Lévitan tetap menjadi kepala organisasi perlombaan, meskipun arah dan visi kuno mereka dikritik. Selama tahun 1960-an dan sampai tahun 1970-an, situasi ekonomi Tour de France memburuk. Organisasinya defisit. Ketidakpuasan relatif masyarakat diamati dan karavan sangat dibatasi. Hadiah yang diberikan kepada pengendara tetap tidak berubah sehingga nilai sebenarnya menurun, yang mengecewakan peloton. Tour de France tampaknya menderita konsekuensi dari pertumbuhan tempat mobil di masyarakat, dengan mengorbankan sepeda. “Liburan santai, liburan, masyarakat konsumen semakin menjauhkan masyarakat dari balap sepeda, bagi mereka identik dengan masa lalu beralih ke usaha dan sekarang berakhir”. Peloton bersepeda Prancis juga dalam kesulitan. Sponsor mengundurkan diri, hingga hanya tersisa empat tim profesional Prancis pada tahun 1974 dan Persatuan Pesepeda Profesional Nasional membentuk tim pengendara sepeda yang menganggur agar mereka dapat terus berlari.

Tour de France masih berhasil diluncurkan kembali pada pertengahan 1970. Sementara industri mengalami krisis minyak, siklus mengalami ledakan baru berkat mode baru yang meninggalkan California pada pertengahan 1960-an dan munculnya ekologi gerakan. Dengan menjauh dari sumbu lalu lintas utama untuk menemui petani Prancis, Tour de France membangkitkan minat sektor pertanian pada tahun 1974. Akhirnya, Tour, pertunjukan gratis dan festival populer, sekali lagi menarik banyak orang di pinggir jalan, mungkin berkat “aspek pemersatu dalam menghadapi krisis ekonomi dan perubahan masyarakat”. Untuk mencari penghasilan tambahan, penyelenggara mensponsori jersey kuning untuk pertama kalinya pada tahun 1969 oleh perusahaan Le coq sportif dan Virlux. Pada tahun 1975, penyelenggara mengadakan olahraga, komersial dan kebangkitan wisata Tour, berkat strategi baru yang ditujukan untuk penonton serta konsumen dan yang membuatnya menjadi “promotor rekreasi dan pariwisata Prancis”. Klasifikasi anak muda terbaik, diberikan dengan jersey putih, dan jersey polka-dot dari pemanjat terbaik diperkenalkan. Tur berakhir untuk pertama kalinya diavenue des Champs-Élysées, di mana Président République Valéry Giscard d’Estaing memberikan jersey kuningnya kepada Bernard Thévenet, yang mengakhiri pemerintahan Eddy Merckx. Félix Lévitan menjelaskan prioritas baru dari Tur: “Kami ingin melewati Pegunungan Alpen, Pyrenees, Massif Central dan finis di Paris. Ini adalah empat sumbu acara ”. Perlombaan ini menawarkan promosi ke resor olahraga tepi laut dan musim dingin di seluruh negeri. Sembilan resor olahraga musim dingin dikunjungi pada tahun 1975. Pengembang real estat Guy Merlin menjadi mitra penting dan hingga tahun 1982, Tur secara teratur berhenti di resor tempat ia melakukan proyek real estat, bahkan berhenti tiga kali di Merlin-Plage, sebuah resor tepi laut dengan namanya di pantai Vendée. Guy Merlin juga menandatangani kontrak eksklusif pada tahun 1978 dengan organisasi Tour dan menawarkan pemenang acara tersebut, antara tahun 1976 dan 1988, sebuah apartemen senilai 100.000 franc. Dengan kembalinya sponsor, karavan memperoleh momentum dan Tour de France menguntungkan dari tahun 1976. Sepanjang tahun 1970-an, transfer antar kota persinggahan berlipat ganda: awal panggung secara teratur terletak di kota yang berbeda dari kota kedatangan, yang memungkinkan penyelenggara untuk meningkatkan pendapatan dengan mengalikan jumlah kota. -tahap dan hanya memilih penawar tertinggi.

Namun pergantian komersial yang diambil oleh Tour de France dikritik. Pentingnya televisi mengganggu jalannya perlombaan: minat sebuah bagian di layar untuk sponsor tim mendorong pelari untuk mencari di atas segalanya untuk ditampilkan di televisi. Kembali ke tim nasional disebutkan. Prioritas baru dari rute yang melipatgandakan transfer antar etape dan antara kedatangan dan hotel ketika Tur berhenti di kota-kota kecil, serta pemisahan hari-hari tertentu balapan menjadi dua, atau bahkan tiga etape, mendorong para pelari untuk berimprovisasi mogok di Valence d’Agen di 1978. Beberapa penyesuaian diputuskan pada tahun 1979, khususnya pada waktu mulai tahapan, tetapi prioritas tetap sama dan Tour dibawa untuk tumbuh lebih banyak lagi di tahun-tahun berikutnya.

Untuk artikel lengkapnya dapat anda baca di Bagian selanjutnya. Terima Kasih telah mengunjungi situs Kami…..

4joursdedunkerque.Org - Balap Sepeda Prancis Jours De Dunkeruque
YouTube
Instagram