Tour de France 2022: Egan Bernal Menginginkan Kepemimpinan Ineos Pada 2022

Tour de France 2022: Egan Bernal Menginginkan Kepemimpinan Ineos Pada 2022 – Pendaki Kolombia berusia 24 tahun telah menyatakan keinginannya untuk kembali ke Tour de France pada 2022 dan untuk kembali ke “jalur” yang dia mulai ketika dia meraih kemenangan dalam balapan itu pada 2019. Musim-musim berikutnya telah melihat pebalap Ineos Grenadiers mencapai titik tertinggi dan terendah yang serupa, dan kepemimpinannya di Prancis pada bulan Juli tidak dijamin.

Tour de France 2022: Egan Bernal Menginginkan Kepemimpinan Ineos Pada 2022

4joursdedunkerque – Benarkah baru beberapa musim Egan Bernal mendominasi jalannya menuju kemenangan di Tour de France 2019? Rasanya seolah-olah kita secara kolektif telah hidup selama 28 tahun dalam rentang 28 bulan itu. Banyak yang telah berubah di dunia dan dalam bersepeda sejak Bernal meraih kemenangan perdananya di Grand Tour dan menggagalkan rekan setimnya Geraint Thomas meraih gelar keseluruhan kedua. Yang paling menonjol setidaknya dalam bersepeda adalah munculnya Age of Pogacar, pebalap Slovenia itu meraih dua kemenangan Tour de France secara beruntun.

Baca Juga : Sepeda Tercepat Tour de France 2020

Pada bulan Agustus 2019, dengan Bernal yang baru dicetak sebagai maillot jaune, kami merasa seperti memasuki era baru yang berbeda – era yang akan didominasi oleh dia dan Ineos, seperti yang dilakukan Chris Froome dan Team Sky, atau Indurain dan Banesto. Sejauh ini belum terbukti demikian.

Minggu ini, pebalap Kolombia itu dikutip oleh Majalah Mundo Ciclistico yang mengatakan bahwa dia memiliki desain untuk Tur 2022. “Jelas kalau kita akan mengutamakan seluruh perencanaan serta upaya kita buat mempertimbangkan bersaing di Tour de France tahun depan.” Bernal juga mengungkapkan keinginannya untuk kembali ke jalur yang membuatnya memenangkan satu-satunya jersey kuningnya hingga saat ini. “Sudah waktunya untuk kembali ke jalan yang kita ambil pada tahun 2019 dan dari mana kita telah sedikit berpisah.”

Bernal harus memiliki kepemimpinan Ineos pada bulan Juli jika dia ingin memenangkan Tur, tetapi jalannya menuju itu masih jauh dari jelas. Dia membuktikan dengan memenangkan Giro tahun lalu bahwa dia masih sangat bersaing. Thomas dikabarkan masih dalam negosiasi kontrak dengan Ineos tentang membalap untuk tim tahun depan. Begitu seringnya hal ini terjadi di musim lalu, pengumuman bahwa dia telah ‘akhirnya menandatangani kesepakatan’ dengan cepat mendapatkan tempat permanen di kalender di suatu tempat antara Ghent Six Day dan Natal.

Jika hal yang tidak terpikirkan terjadi dan Thomas meninggalkan Ineos, tim yang telah dia wakili selama lebih dari satu dekade, jalan Bernal menuju kepemimpinan Tour akan menjadi jauh lebih sederhana. Tapi itu tidak akan sepenuhnya tanpa hambatan.

Richard Carapaz akan terus bersama Ineos hingga musim berikutnya, dan dia berhasil meraih tempat ketiga yang patut dipuji di Tur di belakang Pogacar dan Jonas Vingegaard (Tim Jumbo Visma) pada tahun 2021. Petenis Ekuador memenangkan Giro beberapa tahun yang lalu, juga, menunjukkan dia melakukannya memiliki daging untuk mengambil kemenangan Grand Tour. Realitas tempat ketiga Carapaz, bagaimanapun, adalah bahwa ia masih lebih dari tujuh menit di atas Pogacar. Dalam istilah Grand Tour, itu bahkan tidak dekat.

Dan tentu saja ada masalah punggung, yang menggantung seperti Pedang Damocles di atas Bernal, dan membuatnya mundur dari Tur pada tahun 2020. Bernal telah mengindikasikan bahwa dia yakin masalahnya telah terpecahkan, tetapi dia dan tim pendukungnya terus memantau dan memperkuat daerah.
Pertanyaan untuk penyeleksi tim Ineos adalah kompleks.

Apakah mereka mengikuti fenomena yang masih muda dengan punggung cerdik yang telah memenangkan perlombaan sebelumnya? Apakah mereka memberikan dukungan mereka di belakang pria perusahaan yang sudah lama bekerja, Thomas, yang tidak akan senang jika dikeluarkan dari skuad Tour dan masih membawa banyak beban dalam pengaturan tim? Atau apakah mereka memilih Carapaz yang mungkin hanya semacam wildcard yang kacau dan tidak terduga untuk mengganggu ketenangan Pogacar?