Tour de France 2022: Five Key Stages

Tour de France 2022: Five Key Stages – The 2021 musim bersepeda hanya saja hampir berakhir tapi sudah pengalaman yang beralih ke tahun depan dan menuju musim panas mendatang, dengan 2022 Tour de France dengan meluncurkan pada Kamis pagi.

Tour de France 2022: Five Key Stages

4joursdedunkerque – Dimulai dengan Grand Départ yang jauh di Denmark sebelum sebagian besar berfokus di timur dan selatan Prancis, balapan tampaknya memiliki sesuatu untuk semua orang. Balapan selama 21 hari akan mencakup angin, jalan berbatu, sprint, bukit, lima finis puncak, sentuhan kerikil, dan banyak kilometer percobaan waktu.

Baca Juga : Tour de France 2022: Menganalisis 10 Pesaing Setelah Rute Terungkap

Seperti yang telah kita lihat di edisi-edisi terakhir dari tahapan-tahapan Tour sepanjang balapan dapat menjadi penting dalam menentukan siapa yang memakai warna kuning di Paris dan tahun depan tidak akan berbeda dengan pertarungan yang akan berlangsung dari time trial pembukaan di Kopenhagen hingga percobaan waktu pada waktu panggung kedua dari belakang di Rocamadour.

Di sini, kita melihat lima tahapan kunci dari Tour de France 2022 yang kemungkinan besar memiliki pengaruh besar pada hasil akhir balapan.

Etape 5: Lille Métropole – Arenberg Porte du Hainaut, 155km

Menyusul dari uji coba waktu pembukaan dan beberapa etape datar yang dapat diterpa angin kencang, titik nyala pertama Tour yang tidak diragukan lagi tampaknya akan menjadi etape berbatu menuju Arenberg Porte du Hainaut, yang sebelumnya menjadi tuan rumah etape pada tahun 2010 dan 2014.

Panggung dimulai di kota terbesar di utara Prancis, Lille. Dari sana, pengendara akan berkendara ke tenggara sejauh 80 kilometer sebelum menabrak sektor pertama dari 11 sektor berbatu dalam perjalanan ke kota pertambangan yang terkenal itu.

Namun, tidak ada Trouée d’Arenberg di rute tersebut, seperti yang terjadi pada 2010 dan 2014. Faktanya, penggemar Paris-Roubaix akan kesulitan mengenali banyak bagian berbatu, dengan hanya lima yang digunakan oleh balapan – atau Tur – sebelumnya. Hanya sektor empat, Warlaing Brillon bintang tiga, yang ditampilkan di Paris-Roubaix 2021.

Beberapa sektor ‘baru’ muncul sejak awal saat rute meluncur ke selatan ke Cambrai sebelum kembali ke utara ke jalan Paris-Roubaix yang lebih dikenal di dalam dan sekitar kota-kota seperti Hornaing dan Wallers. Apa pun cuacanya, jalan berbatu akan menjadi tantangan berat bagi peloton pada bulan Juli, dan yang jarang dialami oleh banyak pesaing klasifikasi umum yang menanganinya.

Perjalanan 2010 ke Arenberg membuat Lance Armstrong dan Ivan Basso kehilangan menit bermain saat Fränk Schleck tersingkir, sementara pada juara bertahan tahap basah 2014 Chris Froome tersingkir sebelum jalan berbatu saat Alberto Contador dan Alejandro Valverde kehilangan menit dari pemenang akhirnya Vincenzo Nibali. Selama kunjungan 2018 ke Roubaix , sementara itu, Richie Porte tersingkir sementara Rigoberto Urán kehilangan banyak waktu.

Lebih banyak pembantaian di jalan berbatu Juli mendatang terlihat sebagai taruhan yang masuk akal pada bukti itu.

Etape 7: Tomblaine – La Super Planche des Belles Filles, 176km

Sejak pengenalan pendakian kembali pada tahun 2012 ketika Chris Froome menang dan rekan setimnya di Sky Bradley Wiggins mengambil jersey kuning, La Planche des Belles Filles telah menjadi pokok perlombaan.

Pendakian akan ditampilkan untuk keenam kalinya tahun depan, yang mungkin tidak mengejutkan mengingat perannya yang biasa sebagai hidangan pembuka untuk pegunungan Alpen dan Pyrenees yang tinggi nanti dalam perlombaan.

Yang patut diingat, pendakian tersebut menjadi landasan bagi perubahan haluan uji waktu fenomenal yang membawa Tadej Pogacar jersey kuning pertamanya dua tahun lalu, tetapi tahap 2022 akan lebih mengingatkan pada yang dimenangkan Dylan Teuns pada 2019.

‘Super Planche’ melihat 900 meter ditambahkan ke pendakian yang sudah sulit, dengan bentangan akhir yang sangat curam hingga finish datang di jalan kerikil. Perpanjangan – yang mencapai kemiringan lebih dari 20 persen di beberapa tempat – mengubah pendakian sepanjang 5,9 kilometer, 8,5 persen menjadi pendakian tujuh kilometer, 8,7 persen.

Meskipun gradien brutal, kesenjangan tidak besar pada tahun 2019, sebesar 19 detik antara 10 pria GC teratas – berbeda dengan kesenjangan waktu antara 40 dan 56 detik pada tahun 2012, 2014 dan 2017.

Mengingat posisinya di rute sebagai finis puncak pertama balapan – sering kali merupakan tahap di mana pembalap yang lebih segar terlihat menghindari kehilangan waktu daripada menghancurkan balapan dengan serangan – taruhan teraman adalah untuk hasil yang sama.

Namun, dengan banyak tahapan yang belum terungkap, dan pembalap seperti Pogacar dan Primož Roglic selalu siap dengan akselerasi eksplosif, finis puncak pertama dari Tur mungkin akan menentukan nada untuk sisa balapan.

Etape 12: Briançon – L’Alpe d’Huez, 166km

14 Juli Hari Bastille melihat kembalinya salah satu pendakian paling bertingkat dalam sejarah Tour de France saat L’Alpe d’Huez tampil dalam balapan untuk pertama kalinya sejak kemenangan Geraint Thomas pada 2018 .

21 jepit rambut merupakan pendakian paling terkenal dari perlombaan dan tahun depan akan ditampilkan sebagai final dari tiga tahap Alpine di minggu kedua.

Menyusul dari hari 149 kilometer yang mengambil Col du Galibier dan puncak selesai di atas Col du Granon (11,3 km pada 9,2 persen), panggung akan mengunjungi kembali Galibier lebih awal sebelum menangani Croix de Fer ke utara dan berputar-putar ke Bourg d’Oisans menjelang final.

Dengan tahapan datar yang akan diikuti pada hari berikutnya, pendakian 13,8 kilometer, 8,1 persen dapat membawa pertempuran GC utama di Pegunungan Alpen saat nama-nama besar bersaing untuk bergabung dengan orang-orang seperti Coppi, Hinault, dan Pantani sebagai pemenang di puncak.

Tiga dari empat pemenang terbaru – Pierre Rolland , Christophe Riblon, dan Thibaut Pinot – berasal dari Prancis, meskipun dalam dua dekade terakhir hanya tiga orang Prancis – Richard Virenque, David Moncoutié, dan Warren Barguil telah memenangkan tahap Tur di Hari Bastille .

Hati-hati dengan orang-orang seperti Pinot, Guillaume Martin, David Gaudu, dan Romain Bardet yang mungkin meninggalkan jejak mereka di gunung, meskipun selain dari harapan kemenangan kandang di hari nasional Prancis, ini pasti akan menjadi salah satu yang harus diperhatikan untuk aksi GC .

Etape 18: Lourdes – Hautacam, 143km

Tur 2022 menampilkan empat puncak puncak di Pegunungan Alpen dan Pyrenees, yang masing-masing dapat diklaim sebagai tahap ratu perlombaan. Kunjungan pertama ke Hautacam sejak 2014, etape gunung terakhir balapan, tentu memiliki klaim.

Baik Col de l’Aubisque (16,4km pada 7,1 persen) dan pendakian penutupan (13,6km pada 7,8 persen) biasanya ditetapkan sebagai Hors Catégorie, sedangkan ‘pendatang baru’ Col de Spandelles (10,3km pada 8,3 persen) setidaknya akan menjadi pendakian kategori pertama.

Tidak diragukan lagi ini adalah hari yang berat. Seperti tahap 17 ke Peyragudes, pendakian kedua dari belakang terletak dalam jarak 40 kilometer dari garis finish, yang berarti serangan GC jarak jauh terakhir di Pyrenees adalah kemungkinan nyata jika pendaki ingin menambah keuntungan mereka atau menebus waktu yang hilang di depan. dari uji waktu terakhir.

Hautacam telah tampil di tengah balapan tiga kali sebelumnya, dengan setiap kemenangan etape menjadi breakaway. Namun, pada tahun 1996 dan 2014, pertempuran untuk maillot jaune berakhir ketika peloton menanjak di minggu terakhir balapan – Bjarne Riis dan Vincenzo Nibali hanya menunjukkan dominasi mereka di sana menjelang kemenangan keseluruhan yang tak terelakkan.

Pendakian yang menjulang di atas Lembah Lavedan, kemudian, bisa menjadi pemandangan penobatan lainnya. Harapannya, bagaimanapun, adalah untuk menjaga pertempuran terus berlanjut melalui Pyrenees hingga akhir pekan terakhir.

Etape 20: Lacapelle-Marival – Rocamadour, 40km

Untuk tahun ketiga berturut-turut, Tur akan ditutup dengan uji coba waktu pada hari kedua dari belakang balapan. Penyelenggara ASO pasti akan berharap lebih banyak keajaiban tak terduga yang mengakhiri Tur 2020 , daripada penobatan Pogacar 31 kilometer yang terlihat di Saint-Emilion Juli ini.

Uji coba 40 kilometer di Occitanie utara lebih lama dari salah satu uji waktu dalam dua tahun terakhir tetapi dalam hal parcours terletak di suatu tempat di antara perlombaan ke La Planche des Belles Filles dua tahun lalu dan perjalanan datar ke Saint-Emilion terakhir tahun.

Jalan berliku di taman nasional Causses du Quercy akan menyambut para pebalap di etape 20 dengan dua tanjakan sepanjang 1,5 kilometer yang masuk dalam lima kilometer terakhir, termasuk satu naik dari lembah Alzou hingga finish di tujuan peziarah Rocamadour.

Jika balapan GC hampir mencapai puncak setelah 19 hari balapan, maka ini bisa menjadi akhir yang eksplosif untuk Tour de France, daripada tahap yang tidak melihat satu pun dari 19 tempat teratas berpindah tangan pada bulan Juli. Apakah uji coba waktu terakhir dari Tur adalah tahap kunci – dan yang menghibur – tergantung pada apa yang telah terjadi sebelumnya. Untuk alasan itu, etape 20 adalah satu-satunya etape kunci dari Tur 2022 yang bisa jadi tidak penting.

YouTube
Instagram