Tour de France bikes : Merek Berbeda di Balapan 2021

Tour de France bikes : Merek Berbeda di Balapan 2021 – The Tour de France diterima secara luas sebagai balap sepeda paling bergengsi di dunia. Sepeda yang digunakan di Tour de France berada di atas sana dengan yang terbaik yang dapat dibeli dengan uang. Semua sepeda yang digunakan dalam Tour de France 2021 terbuat dari serat karbon. Itu termasuk bingkai, roda, dan sebagian besar komponen seperti setang dan tiang kursi.

Tour de France bikes : Merek Berbeda di Balapan 2021

4joursdedunkerque – Tadej Pogacar (UEA Team Emirates) memenangkan Tour de France 2020 mengendarai Colnago – untuk kemenangan Tour pertama merek Italia, tidak kurang – tetapi ada banyak pabrikan lain dalam perlombaan. Dalam hal rangka sepeda, ada 19 merek berbeda di balapan 2021, dengan tiga pabrikan groupset yang berbeda dan 15 merek roda yang berbeda.

Baca Juga : Tour de France 2022: Five Key Stages 

Masing-masing merek ini terus berinovasi dan meningkatkan dalam upaya untuk meningkatkan produk mereka dan mengalahkan pesaing mereka. Untuk melakukan ini, mereka melihat berbagai hambatan yang harus diatasi oleh pengendara agar dapat melaju lebih cepat. Aerodinamika adalah fokus besar, tetapi rolling resistance, gesekan, dan tentu saja berat adalah area utama yang menjadi perhatian.

Berat sepeda Tour de France

Badan pengatur sepeda, UCI (Union Cycliste Internationale), telah lama memberlakukan batas berat minimum 6,8kg untuk sepeda di salah satu balapan yang disetujui – termasuk Tour de France. Ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 2000 untuk memastikan pabrikan tidak mengambil jalan pintas pada keselamatan dalam perlombaan untuk sepeda yang paling ringan, dan sementara batas berat telah diperebutkan berkali-kali di tahun-tahun sejak itu, UCI tetap teguh.

Dalam buku peraturan, tidak ada batasan atas berat sepeda Tour de France, tetapi tentu saja semakin ringan sepeda, semakin cepat ketika gradien jalan mulai naik. Semua sama, sepeda yang lebih ringan juga akan berakselerasi lebih cepat dan lebih mudah untuk dikendalikan, sehingga tim akan melakukan segala yang mereka bisa untuk menurunkan sepeda mereka ke batas 6,8 kg ini, biasanya memungkinkan 100 gram atau lebih, untuk memperhitungkan perbedaan antara timbangan mereka dan UCI.

Pengenalan rem cakram pada sepeda jalan membuat tugas ini lebih berat, karena sistem pengereman cakram lebih berat secara keseluruhan, dan pengenalan bentuk tabung aerodinamis juga menghasilkan rangka yang lebih berat, tetapi meskipun demikian, berat sebagian besar sepeda di peloton akan melayang. antara 6.8kg dan sekitar 7.2kg. Beberapa sepeda terberat akan mendorong lebih dekat ke 8kg, tetapi ini akan menjadi sepeda aero dan biasanya hanya akan digunakan pada hari-hari yang lebih datar, di mana berat tidak menjadi masalah.

Selain itu, sepeda time trial, dengan bentuk tabung dalam, roda cakram belakang, dan roda depan bagian dalam akan lebih berbobot lagi. Bukan hal yang aneh jika sepeda time trial di Tour de France memiliki bobot sekitar 8-9kg, dengan sepeda time trial yang lebih berat mendekati 10kg.

Sebagai hasil dari batas berat minimum ini, pabrikan tidak lagi berlomba untuk membuat sepeda yang paling ringan, dan merek malah berfokus pada bidang lain untuk inovasi. Hasilnya adalah sejumlah perdebatan yang terus berlanjut, seperti perdebatan pelek vs rem cakram, perdebatan ban dalam vs ban tubeless, dan banyak lagi.
Rem cakram vs rem pelek

Debat pertama ini tidak berpusat pada teknologi yang mempercepat Anda, tetapi teknologi yang memperlambat Anda: rem.

Rem cakram telah populer dalam bersepeda gunung selama lebih dari satu dekade dan selama beberapa tahun terakhir akhirnya berhasil digunakan di jalan raya. Pada awal musim ini, semua kecuali satu tim utama menggunakan rem cakram. Sebagian besar tim dan sponsor sepeda mereka sepenuhnya berkomitmen pada teknologi, sementara beberapa tim masih memiliki sepeda rem pelek di armada mereka.

Ineos Grenadiers adalah satu-satunya perwakilan #savetherimbrake dan bakat mereka terus membuktikan bahwa teknologi yang sekarang tidak disukai jauh dari sia-sia, tetapi faktanya rem cakram mengambil alih. Banyak pengendara memiliki pendapat tentang masalah ini, dan mantan pemimpin Ineos Chris Froome telah menjelaskan maksudnya, tetapi kemungkinan hanya masalah waktu sebelum seluruh peloton berhenti dengan cakram, mungkin secepat musim depan.

Tubular vs tubeless vs yg menentukan

Teknologi ban menjadi arus utama selama Tour de France yang tertunda tahun lalu, ketika tim yang disponsori khusus Deceuninck-QuickStep dan Bora Hansgrohe turun ke jalan dengan pilihan ban penentu yang mengejutkan yang dilengkapi dengan ban dalam di dalamnya.

Selama bertahun-tahun, ban tubular telah menjadi favorit di peloton karena memiliki ban yang direkatkan ke pelek. Itu berarti ketika mereka bocor, ban tetap berada di pelek dan memungkinkan pengendara untuk melanjutkan sampai aman (atau lebih disukai secara taktis) untuk berhenti untuk pergantian roda atau sepeda.

Selama beberapa tahun terakhir, ban tubeless telah mendapatkan popularitas, karena mereka berjanji untuk secara otomatis memperbaiki setiap tusukan, yang berarti bahwa pengendara tidak perlu berhenti sama sekali. Namun, di akar rumput bersepeda, dari pembalap amatir hingga pengendara sepeda, ban dalam yang sederhana telah berkuasa selama beberapa dekade.

Dengan peningkatan teknologi ban, desain pelek dan antarmuka antara keduanya, serta kinerja ban saat dipasangi ban dalam lateks, pilihan ban penentu dianggap sebagai pilihan tercepat oleh Deceuninck-QuickStep dan sponsor roda mereka Roval. Adapun teknologi mana yang akan paling banyak diadopsi dalam balapan tahun ini, hanya waktu yang akan menjawab.

Sepeda baru di Tour de France

Tour de France adalah balapan sepeda terbesar di dunia dan juga merupakan jendela toko global yang sesungguhnya untuk merek sepeda dan sponsor tim. Balap juga membuat testbed menyeluruh untuk daya tahan teknologi baru dan sering digunakan oleh merek untuk menguji prototipe sebelum diluncurkan. Di sini, di Cyclingnews , kami akan terus mengawasi perlombaan untuk mencari salah satu dari prototipe ini dan membagikan apa yang kami temukan.

Dura-Ace Baru

Salah satu bagian dari teknologi baru yang telah merusak penutup adalah groupset Dura-Ace baru dari Shimano. Diharapkan dikenal sebagai Dura-Ace R9200, groupset terlihat di sepeda pembalap Tim DSM di Baloise Belgia Tour dan diharapkan lebih banyak diadopsi di Tour de France.

Sepeda baru

Dengan efek jendela toko yang disebutkan di atas dari Tour de France, rilis teknologi baru terbesar yang cenderung kami temukan di setiap edisi balapan adalah sepeda baru. Tahun lalu, dua merek (Factor dan Canyon) menggunakan perlombaan untuk menguji peluncuran sepeda masing-masing yang akan datang, dan kami berharap itu tidak berbeda tahun ini.

Setelah penampakan baru-baru ini, yang paling ditunggu-tunggu adalah Dogma Pinarello baru , yang diharapkan akan dikendarai oleh Ineos Grenadiers yang disponsori Pinarello, tetapi ada banyak sepeda baru di kancah uji waktu, dengan Factor Slick baru terlihat di ujung Giro d’Italia dan Konsep Kecepatan Trek baru yang digunakan di Critérium du Dauphiné.

Selain sepeda, musim panas sejauh ini telah menjadi sarang untuk peluncuran roda baru. Hampir semua merek roda papan atas telah mengumumkan roda baru, jadi kami akan mengawasi stok sepeda tim untuk memastikan tidak ada yang melewati kami.

Tim AG2R Citröen

Sepeda jalan: BMC Teammachine SLR01
Sepeda uji waktu: BMC Warp TT
Groupset: Campagnolo Super Record EPS
Roda: Campagnolo
Pakaian: Rosti
Pelana: Fizik
Kit Penyelesaian: BMC
Komputer: Wahoo

Alpecin-Fenix

Sepeda jalan raya: Canyon Aeroad, Canyon Ultimate
Sepeda uji waktu: Canyon Speedmax
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Shimano (Aerocoach & Princeton Carbonworks adalah tambahan non-sponsor)
Pakaian: Pakaian Olahraga Kalas
Pelana: Fizik
Perlengkapan Penyelesaian: Canyon
Komputer: Wahoo

Astana-Premier Tech

Sepeda jalan: Wilier Zero SLR, Wilier Filante
Sepeda uji waktu: Wilier Turbine TT
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Corima
Pakaian: Giordana
Pelana: Prologo
Perlengkapan Penyelesaian: Wilier
Komputer: Garmin

B&B Hotels p/b KTM

Sepeda jalan: KTM Revelator Lisse, KTM Revelator Alto
Sepeda uji waktu: KTM Solus
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: DT Swiss
Pakaian: Gobik
Pelana: Prologo
Kit Penyelesaian: FSA
Komputer: Bryton

Bahrain Victorious

Sepeda jalan raya: Merida Reacto, Merida Scultura
Sepeda uji waktu: Merida Warp TT
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Visi
Pakaian: Ale
Pelana: Prologo
Kit Finishing: FSA, Visi, Prologo
Komputer: Garmin

Bora-Hansgrohe

Sepeda jalan raya: S-Works Tarmac SL7 khusus
Sepeda uji waktu: S-Works Shiv . Khusus
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Roval
Pakaian: Sportif
Sadel: Khusus
Kit Penyelesaian: PRO, Khusus
Komputer: Wahoo

Cofidis

Sepeda jalan raya: De Rosa Merak, De Rosa Pininfarina SK
Sepeda uji waktu: De Rosa TT-03
Groupset: Campagnolo Super Record EPS
Roda: Fulcrum
Pakaian: Nalini
Sadel: Selle Italia
Kit Penyelesaian: Errea
Komputer: Wahoo

Deceuninck-Langkah Cepat

Sepeda jalan raya: S-Works Tarmac SL7 Khusus, Aethos Khusus
Sepeda uji waktu: S-Works Shiv . Khusus
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Roval
Pakaian: Vermarc
Sadel: Khusus
Kit Penyelesaian: PRO, Khusus
Komputer: Wahoo

EF Education-Nippo

Sepeda jalan: Cannondale SuperSix Evo, Cannondale SystemSix
Sepeda uji waktu: Cannondale SuperSlice
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Visi
Pakaian: Rapha
Pelana: Prologo
Kit Penyelesaian: FSA, Vision
Komputer: Garmin

Groupama-FDJ

Sepeda jalan raya: Lapierre Aircode DRS, Lapierre Xelius SL
Sepeda uji waktu: Lapierre Aerostorm DRS
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Shimano
Pakaian: Ale
Pelana: Prologo
Kit Penyelesaian: PRO
Komputer: Garmin

Ineos Grenadier

Sepeda jalan: Pinarello Dogma F12 rim
Sepeda uji waktu: Pinarello Bolide TT
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 rim
Roda: Shimano (Ringan, Princeton Carbonworks & Aerocoach adalah tambahan yang tidak disponsori)
Pakaian: Castelli
Pelana: Fizik
Kit Penyelesaian: PALING
Komputer: Garmin

Intermarché-Wanty Gobert

Sepeda jalan: Cube Litening C:68X
Sepeda uji waktu: Cube Aerium C:68 TT
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Newmen
Pakaian: Santic, NoPinz
Pelana: Prologo
Kit Penyelesaian: Kubus
Komputer: Bryton

Israel Start-Up Nation

Sepeda jalan: Faktor OSTRO VAM
Sepeda uji waktu: Factor Slick
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Black Inc, (Ringan adalah tambahan non-sponsor)
Pakaian: Jinga
Sadel: Selle Itali
Kit Penyelesaian: Hitam Inc
Komputer: Hammerhead

Jumbo–Visma

Sepeda jalan raya: Cervelo R5, Cervelo S5, Cervelo Caledonia
Sepeda uji waktu: Cervelo P5
Grupset: Shimano Dura-Ace Di2
Roda: Shimano (Vision & Aerocoach adalah tambahan non-sponsor)
Pakaian: Agu
Pelana: Fizik
Kit Penyelesaian: FSA
Komputer: Garmin

Lotto Soudal

Sepeda jalan raya: Ridley Helium, Ridley Noah Fast
Sepeda uji waktu: Ridley Dean TT
Groupset: Campagnolo Super Record EPS, bantalan keramik C-Bear
Roda: Campagnolo
Pakaian: Vermarc
Sadel: Selle Italia
Perlengkapan Finishing: Deda
Komputer: Garmin

Tim Movistar

Sepeda jalan raya: Canyon Ultimate, Canyon Aeroad
Sepeda uji waktu: Canyon Speedmax
Groupset: SRAM Merah eTap AXS
Roda: Zipp
Pakaian: Ale
Pelana: Fizik
Perlengkapan Penyelesaian: Canyon
Komputer: Garmin

Qhubeka Asso

Sepeda jalan: BMC Teammachine SLR, BMC Timemachine Road
Sepeda percobaan waktu: Mesin Waktu BMC
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc, Rotor crankset
Roda: Berburu
Pakaian: Asso
Sadel: Selle Italia
Kit Penyelesaian: BMC
Komputer: Garmin

Arkea Samsic

Sepeda jalan raya: Canyon Aeroad, Canyon Ultimate
Sepeda uji waktu: Canyon Speedmax
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Shimano
Pakaian: Kerajinan
Sadel: Selle Italia
Perlengkapan Penyelesaian: Canyon
Komputer: Wahoo

Team BikeExchange

Sepeda jalan raya: Bianchi Specialissima, Bianchi Oltre XR4
Sepeda uji waktu: Bianchi Aquila TT
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Shimano, Vision
Pakaian: Giordana
Pelana: Fizik
Kit Penyelesaian: FSA, Vision
Komputer: Garmin

Tim DSM

Sepeda jalan: Scott Addict RC, Scott Foil RC
Sepeda uji waktu: Scott Plasma
Groupset: Shimano Dura-Ace Di2 Disc
Roda: Shimano
Pakaian: Milik tim (Terus Menantang)
Pelana: PRO
Kit Penyelesaian: Syncros
Komputer: Wahoo

Trek–Segafredo

Baca Juga : 5 Jenis Sepeda Yang Perlu Anda Ketahui

Sepeda jalan: Trek Madone, Trek Emonda
Sepeda uji waktu: Konsep Kecepatan Trek
Groupset: SRAM Merah eTap AXS
Roda: Bontrager
Pakaian: Santini
Pelana: Bontrager
Kit Penyelesaian: Bontrager
Komputer: Wahoo

Tim UEA Emirates

Sepeda jalan: Colnago V3Rs, Colnago Concept, Colnago C64
Sepeda uji waktu: Colnago K-One
Groupset: Campagnolo Super Record EPS
Roda: Campagnolo
Pakaian: Gobik
Pelana: Prologo
Perlengkapan Finishing: Deda
Komputer: SRM

YouTube
Instagram