Yang Terjadi pada Semua Etape Tour de France 2021

Etape 21: Chatou ke Paris, Champs-Élysées (108,4 km)

www.4joursdedunkerque.orgYang Terjadi pada Semua Etape Tour de France 2021. Itu bukan hari yang memecahkan rekor bagi Mark Cavendish karena ia dikalahkan oleh Jasper Philipsen dan pemenang etape Wout van Aert dengan pembalap Inggris itu finis di urutan ketiga pada hari itu.

Namun, dia memenangkan jersey poin serta meraih empat kemenangan etape sepanjang balapan.

Tadej Pogačar dan pebalap GC lainnya berhasil melewati tahap akhir dengan aman dengan bintang Slovenia Pogaar merebut gelar Tur keduanya dalam beberapa tahun, kali ini dengan selisih yang sangat besar dibandingkan dengan tahun 2020. Ia menang atas Jonas Vingegaard dengan selisih 5. 20 dan lebih dari tujuh menit untuk ketiga secara keseluruhan, Richard Carapaz.

Pogačar juga merebut klasemen pegunungan dan jersey pembalap muda terbaik untuk tahun kedua berturut-turut.

Bahrain Victorious memenangkan klasemen tim dengan Franck Bonnamour mengambil hadiah Super Combatif.

Etape 20: Libourne ke Saint-Émilion (30,8 km ITT)

Tadej Pogačar (Tim Emirates UEA) memastikan kemenangan keduanya secara keseluruhan di Tour de France, finish dengan aman di etape 20 individual time trial ke Saint-Émilion.

Kaos kuning finis di urutan kedelapan di atas panggung, 57 detik di belakang pemenang hari itu Wout van Aert (Jumbo-Visma) yang mengklaim kemenangan etape kedua edisi ini setelah memenangkan etape 11 pendakian ganda Mont Ventoux.

Rekan setim Van Aert Jonas Vingegaard memastikan tempat kedua di GC dengan finis ketiga di atas panggung, sementara Richard Carapaz (Ineos Grenadiers) akan mengambil tempat ketiga di podium di Paris pada hari Minggu.

Etape 19: Mourenx ke Libourne (207 km)

Kami meninggalkan pegunungan, tetapi negara pemenang tidak berubah karena petenis Slovenia lainnya meraih kemenangan etape lainnya dengan Matej Mohorič merebut kemenangan etape kedua dari balapan dari break besar.

Juara Slovenia itu tampil solo dari sekelompok lebih dari 20 pebalap dan menahan mereka sampai garis di Libourne. Mark Cavendish tidak mendapatkan kesempatannya untuk sprint untuk memecahkan rekor kemenangan etape ke-35 di Tour de France sehingga perlu memusatkan seluruh fokusnya pada etape terakhir ke Paris.

Etape 18: Pau to Luz Ardiden (129,7km) Etape

Tahap gunung terakhir Tour de France 2021 dimenangkan oleh pemimpin lomba, Tadej Pogačar setelah melakukan tendangan yang sangat kuat yang berlangsung selama 550 meter untuk menjatuhkan semua saingannya untuk mengklaim kemenangan ketiganya dalam perlombaan.

Dia berhasil menempatkan beberapa detik lagi ke rival terdekatnya Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz dan sekarang duduk hanya di bawah enam menit di depan mereka dalam klasifikasi umum.

Tidak hanya itu, pemimpin lomba juga mengambil klasifikasi pegunungan yang dia renggut dari Wout Poels. Ini terlihat seperti tahun kedua berturut-turut pebalap Slovenia itu akan membawa ketiga klasifikasi tersebut ke Paris pada etape 21. Dia hanya memiliki tahapan sprint dan time trial yang harus dilalui sebelum dia dapat dengan aman mengatakan bahwa dia berhasil mempertahankan gelar Turnya.

Etape 17: Muret ke Saint-Lary-Soulan (Col du Portet) (178.4km)

Etape ke-17 Tour de France 2021 adalah salah satu balapan terberat tahun ini, menampilkan tiga tanjakan yang dikategorikan termasuk finis puncak di Col du Portet yang brutal.

Terlepas dari upaya yang luar biasa dari breakaway awal, kemenangan etape datang dari pesaing klasifikasi umum, saat kaus kuning Tadej Pogačar mengungguli Jonas Vingegaard dan Richard Carapaz untuk memenangkan hari itu dan memperpanjang keunggulannya, dengan hanya satu etape gunung tersisa di Tour.

Etape 16, El Pas de la Casa ke Saint-Gaudens (169 km)

Tour de France dilanjutkan dengan etape pegunungan yang sulit di Pyrenees setelah hari istirahat kedua dan terakhir.

Pertarungan besar untuk memisahkan diri terjadi dalam kondisi hujan, dengan Patrick Konrad (Bora-Hansgrohe) akhirnya bermain solo menjauh dari pelarian dengan lebih dari 40 km untuk mengambil kemenangan Grand Tour perdananya.

GC tetap sama dengan dua finis puncak yang akan datang di etape 17 dan 18.

Baca Juga: Pengendara Sepeda Lain Mengendarai Seluruh Rute Tour de France

Etape 15: Céret ke Andorra-la-Vella (191,3 km)

Sepp Kuss adalah yang terkuat di pegunungan dari breakaway saat ia memenangkan etape solo di depan Alejandro Valverde yang masuk sendiri di urutan kedua di belakang.

Istirahat sebagian besar tentang kompetisi raja pegunungan dengan MIchael Woods kehilangan jerseynya ke Wout Poels mendapatkan kembali bintik-bintik saat kita menuju ke hari istirahat kedua balapan.

Di belakang, di peloton, para pembalap GC mencoba dan sedikit menyerang tetapi satu-satunya pembalap yang kehilangan waktu utama adalah orang yang berada di urutan kedua secara keseluruhan, Guillaume Martin, saat ia kembali turun ke urutan kesembilan secara keseluruhan sekali lagi.

Etape 14: Carcassonne to Quillan (183,7km)

Bauke Mollema meraih kemenangan etape pertamanya di Tour de France dalam empat tahun saat ia melakukan gerakan solo menjauh dari sisa pelari yang berjuang untuk posisi kedua.

Saat istirahat, Guillaume Martin tidak berjuang untuk memenangkan panggung atau podium panggung tetapi dia naik ke urutan kedua secara keseluruhan. Namun, Tadej Pogačar masih unggul empat menit dengan seragam kuning menuju Pyrenees dan poin tertinggi balapan di etape 15.

Etape 13: Nîmes to Carcassonne (219,9 km)

Mark Cavendish meraih kemenangan bersejarah etape ke-34 di Tour de France, menyamai rekor kemenangan panggung sepanjang masa oleh Eddy Merckx yang hebat. Cavendish selamat dari hari yang panjang dan panas di jalanan yang berkelok-kelok di Prancis selatan untuk meraih kemenangan di etape 13, kemenangan keempatnya pada balapan 2021.

Tadej Pogačar dengan aman mempertahankan warna kuning saat balapan menuju ke tahapan pegunungan Pyrenean pada akhir pekan.

TAHAP 12: SAINT-PAUL-TROIS-CHÂTEAUX TO NÎMES (159.4KM)

Suatu hari yang kita semua pikir akan menjadi pembantaian di crosswinds tetapi setelah godaan singkat di angin dengan beberapa eselon tetapi kemudian kembali bersama lagi dengan 13 pria istirahat pergi.

Nils Politt (Bora-Hansgrohe) yang paling kuat keluar dari break dan menendang solo di tanjakan terakhir sebelum naik ke garis di depan Imanol Erviti (Movistar) dan Harry Sweeny (Lotto-Soudal).

Mark Cavendish (Deceuninck – Quick-Step) memimpin peloton melintasi garis untuk tiga poin dengan jersey hijau di depan Michael Matthews (BikeExchange) dan Jasper Philipsen (Alpecin-Fenix) dengan jersey kuning Tadej Pogačar (UEA Team Emirates) menyelesaikan dengan aman dalam kelompok.

TAHAP 11: SORGUES TO MALAUCNE (198.9KM)

Wout van Aert (Jumbo-Visma) meraih kemenangan luar biasa di etape 11, bermain solo jauh dari break pada kedua dari dua pendakian Mont Ventoux yang legendaris. Tidak ada yang bisa menandingi sang juara Belgia saat ia melaju dan melakukan upaya fenomenal di atas tanjakan dan turunan untuk meraih kemenangan.

Tadej Pogačar (UEA Team Emirates), meskipun sempat dijatuhkan oleh rekan setim Van Aert Jonas Vingegaard di Ventoux, sekarang memiliki keunggulan di GC lebih dari lima menit setelah Ben O’Connor kedua secara keseluruhan (Ag2r Citroën Team) dijatuhkan di bagian awal pendakian kedua Ventoux.

Etape 10: Albertville ke Valence (190,7km)

Start yang lambat dengan hanya dua pembalap menuju jalan. Tapi ada beberapa pertempuran kecil dari peloton untuk mencoba dan lolos tapi Deceuninck – Quick-Step berhasil mengatasinya, tidak membiarkan hal lain lolos.

Sprint menengah melihat semua saingan Mark Cavendish memiliki kesempatan tetapi Manxman sendiri duduk dan menghemat energi.

Tim sprint lainnya mencoba menjatuhkan Cavendish pada pendakian terakhir tetapi mereka tidak bisa mendapatkan kecepatan yang cukup tinggi untuk mengusirnya.

Crosswinds kemudian ikut bermain, tetapi tidak cukup untuk menyebabkan masalah besar sehingga tidak ada perubahan di GC.

Memasuki 3km terakhir dan Deceuninck – Quick-Step mengambil kendali penuh. Satu demi satu mereka melakukan upaya besar mereka untuk membuka jalan bagi sprint Cavendish. Lead-out dilakukan dengan sempurna dan Cavendish meraih kemenangan ketiganya dari balapan tahun ini dan yang ke-33 dalam karirnya di Tour.

Sekarang hanya satu di belakang rekor jumlah kemenangan di balapan.

Etape 9: Cluses to Tignes (144,9 km)

Tadej Pogačar (Tim Emirates UEA) sekali lagi mempererat cengkramannya pada kaos kuning Tour de France 2021, menjauhkan calon GC lainnya pada finis pertama di puncak ke Tignes untuk memperpanjang keunggulannya.

Pemenang tahap Ben O’Connor menang solo dari breakaway, tetapi juga mendorong dirinya dari 14 ke urutan kedua secara keseluruhan, dan sekarang duduk 2-01 di belakang Pogačar dengan 11 tahap tersisa.

Senin akan melihat hari istirahat pertama balapan sebelum balapan dilanjutkan pada hari Selasa dengan etape 10.

Etape 8: Oyonnax ke Le Grand-Bornand (150.8km)

Tadej Pogačar (Tim Emirates UEA) mendominasi di etape di mana dia menjatuhkan semua kecuali tiga pembalap di seluruh balapan saat dia menyerang dari grup GC dan menangkap semua orang dari jeda kecuali satu pembalap.

Dylan Teuns (Bahrain Victorious) adalah orang yang berhasil mencapai garis finis pertama dengan tangan di udara saat ia merayakan kemenangannya yang kemudian ia dedikasikan untuk mendiang kakeknya yang meninggal tepat sebelum Tour.

Pogačar juga masuk ke jersey kuning dengan 1-48 atas Wout van Aert (Jumbo-Visma) yang melakukan perjalanan luar biasa dengan mantan jersey kuning, Mathieu van der Poel (Alpecin-Fenix) selesai lebih dari 21 menit di belakang Teuns dengan dia turun ke peringkat ke-23 di klasemen keseluruhan.

Etape 7: Vierzon ke Le Creusot (249,1 km) Etape

terpanjang Tour de France 2021, dan terlama dalam 21 tahun, akan membuat para pembalap menempuh jarak 249,1km dengan finis kasar ke Le Creusot.

Matej Mohorič (Bahrain Victorious) akhirnya menjadi pemenang, tampil solo dari grup elite yang memisahkan diri yang juga berisi jersey kuning Mathieu van der Poel (Alpecin-Fenix).

Van der Poel mempertahankan keunggulannya secara keseluruhan, dengan Wout van Aert (Jumbo-Visma) naik ke urutan kedua setelah juga berhasil memisahkan diri.

Primož Roglič (Jumbo-Visma) adalah pecundang terbesar di antara pesaing GC, kehilangan kontak dengan peloton pada pendakian kedua dari belakang hari itu dan kehilangan lebih dari tiga menit untuk rival utamanya.

Tahap 6: Tour ke Châteauroux (160.4km)

Sudah 10 tahun sejak Tour de France diadakan di Châteauroux, tetapi tampaknya tidak ada yang berubah karena melihat pemenang yang sama dengan perayaan yang sama. Mark Cavendish meraih kemenangan karir ke-32nya di Tour dengan gaya yang bagus mengalahkan Jasper Philipsen (Alpecin-Fenix) dan Nacer Bouhanni (Arkéa-Samsic) ke garis depan.

Kemenangan itu menempatkan Cavendish dua kemenangan di belakang pemegang rekor dan pemain terbaik sepanjang masa, Eddy Merckx.

Mathieu van der Poel (Alpecin-Fenix) mendapat satu hari lagi dengan kartu kuning setelah melakukan tendangan yang mengesankan di depan untuk sprinternya.

Hari itu cepat dan melihat beberapa pengendara Klasik berbahaya naik ke jalan, tetapi dibawa kembali dengan hanya dua pengendara yang akhirnya lolos. Para sprinter sekarang harus melewati pegunungan dalam beberapa hari mendatang sebelum kesempatan mereka berikutnya di pantai selatan Prancis.

Baca Juga: 5 Pembalap Sepeda Wanita Amerika Ini Merupakan Harapan Terbaik Amerika untuk Emas Olimpiade

Etape 5: Ubah ke Laval Espace Mayenne (27,2 km ITT)

Apa yang diharapkan menjadi uji coba rutin Tour de France berubah menjadi apapun kecuali, di jalur bergelombang yang tampak cocok untuk pengendara TT murni.

Banyak yang memperkirakan Mathieu van der Poel (Alpecin-Fenix) akan kehilangan keunggulan balapan dan Stefan Küng (Groupama-FDJ) atau Wout van Aert (Jumbo-Visma) untuk mengamankan panggung.

Tapi ternyata, Tadej Pogačar (UEA Team Emirates) benar-benar luar biasa, menghancurkan rival GC-nya dan mengamankan kemenangan panggung dalam prosesnya.

Sementara itu Van der Poel entah bagaimana bertahan melawan rintangan dan mempertahankan jersey kuning untuk hari lain, dalam perlombaan yang mendebarkan dan tak terduga melawan waktu.

Etape 4: Redon to Fougères (150,4 km)

Hari tenang yang sangat dibutuhkan untuk pengendara yang terluka di kiri dari etape satu dan tiga dengan protes pengendara mendominasi kilometer awal.

Setelah itu istirahat dua orang pergi dengan Pierre-Luc Périchon (Cofidis) bergabung dengan Brent Van Moer (Lotto-Soudal).

Di belakang dua pemimpin, Mark Cavendish (Deceuninck – Quick-Step) mengambil 15 poin yang berpotensi berharga di tempat ketiga pada sprint menengah setelah keunggulan sempurna oleh Michael Mørkøv.

Van Moer menyerang dan menjatuhkan Périchon di 15km terakhir dan dia dengan cepat menarik jarak ke peloton dari 20 detik menjadi lebih dari satu menit. Hal ini menyebabkan perebutan dramatis di belakang termasuk Julian Alaphilippe memimpin Mørkøv dan Cavendish.

Alpecin-Fenix ​​memimpin dengan hampir sempurna tetapi Jasper Philipsen menendang terlalu dini dan Cavendish berhasil melewati petenis Belgia itu di tikungan terakhir dan menahan Nacer Bouhanni (Arkéa-Samsic) untuk meraih kemenangan etape ke-31 Tour de France.

Etape 3: Lorient ke Pontivy (183 km)

Apa yang seharusnya menjadi hari sederhana yang berakhir dengan banyak sprint akhirnya menjadi salah satu tahapan paling kacau dalam memori Tour baru-baru ini.

Beberapa kecelakaan merusak panggung dengan Primoż Rogli, Geraint Thomas, Jack Haig dan Miguel ngel López empat pembalap klasifikasi umum yang mengalami kecelakaan. Roglič kalah lebih dari satu menit dari beberapa rival GC, tetapi tidak mengalami patah tulang. Thomas terkilir bahunya tetapi juga akan melanjutkan. Bagi Haig, bagaimanapun, kecelakaannya berarti akhir dari balapannya.

Sprint yang terjadi kemudian dimenangkan oleh Tim Merlier, kemenangan kedua Alpecin-Fenix dalam beberapa hari, tetapi kemenangan itu dibayangi oleh kecelakaan terlambat lainnya yang mengakibatkan favorit panggung Caleb Ewan patah tulang selangka kanannya.

Etape 2: Perros-Guierc ke Mûr-de-Bretagne Guerlédan (183,5km) 

Penunggang masih menjilati luka mereka saat mereka meluncur keluar dari Perros-Guierc untuk memulai etape kedua, melanjutkan perjalanan ke timur melalui Brittany menuju Mûr-de- Bretagne.

Mathieu van der Poel menyerang pada pendakian pertama Breton Alpe d’Huez, mendapatkan delapan detik bonus. Looping sekitar untuk perjalanan lain menanjak, yang lain kesempatan lengan mereka sebelum Belanda menyerang lagi, kali ini meninggalkan menempatkan jarak yang tepat antara dirinya dan sisa peloton, mengambil cukup waktu melintasi garis untuk merebut jersey kuning dari bahu Julian Alaphilippe.

Etape 1: Brest ke Landerneau (197.8km) 

Tahap pembukaan Tour de France 2021 sama sekali tidak santai, karena hari itu ditandai dengan dua kecelakaan besar di 50km terakhir, salah satunya disebabkan oleh penonton yang melangkah terlalu jauh ke dalam. jalan untuk mencoba dan masuk TV.

Namun pada finis menanjak yang tajam di Landerneau, Julian Alaphilippe-lah yang tak tersentuh, melaju sejauh 2 km dari garis dan menjauh dari orang-orang seperti Primož Roglič dan Tadej Pogačar yang mengejar di belakang.

YouTube
Instagram