Seputar Tentang Balap Sepeda Jalan Raya

Seputar Tentang Balap Sepeda Jalan Raya – Balap sepeda jalan raya adalah cabang olahraga bersepeda di jalan raya , yang diselenggarakan terutama di jalan beraspal . Balap jalanan adalah bentuk profesional paling populer dari balap sepeda, dalam hal jumlah pesaing, acara, dan penonton. Dua format kompetisi yang paling umum adalah acara start massal , di mana pengendara mulai secara bersamaan (meskipun kadang-kadang dengan cacat ) dan berlomba ke titik akhir yang ditentukan; dan uji waktu , di mana pengendara individu atau tim berlomba sendirian melawan waktu. Panggung balapanatau “tur” memakan waktu beberapa hari, dan terdiri dari beberapa tahap mulai massal atau uji coba waktu yang ditunggangi secara berurutan.

Seputar Tentang Balap Sepeda Jalan Raya

Balap profesional berasal dari Eropa Barat , berpusat di Prancis , Spanyol , Italia , dan Negara- Negara Rendah . Sejak pertengahan 1980 -an , olahraga telah terdiversifikasi, dengan balapan profesional sekarang diadakan di semua benua di dunia. Perlombaan semi-profesional dan amatir juga diadakan di banyak negara. Olahraga ini diatur oleh Union Cycliste Internationale (UCI). Selain Kejuaraan Dunia tahunan UCI untuk pria dan wanita, acara terbesar adalah Tour de France , perlombaan tiga minggu yang dapat menarik lebih dari 500.000 pendukung pinggir jalan setiap

Balap jalanan kontemporer dimulai pada akhir abad ke-19. Ini dimulai sebagai olahraga terorganisir pada tahun 1868. Olahraga ini populer di negara-negara Eropa Barat Prancis, Spanyol, Belgia dan Italia, dan beberapa acara bersepeda jalan raya  awal masih merupakan salah satu acara olahraga terbesar. Balapan awal ini termasuk Liege-Bastogne-Riege (didirikan pada tahun 1892), Paris-Roubaix (1896), Tour de France (1903), Milan-San Remo, Giro di Lombardy (1905), Giro de Italia (1909), Volta Catalonia (1911) dan Tur Flanders (1913). Mereka menyediakan template untuk balapan lain di seluruh dunia.  Bersepeda telah menjadi bagian dari Olimpiade Musim Panas sejak awal tatanan modern  di Athena pada tahun 1896. Secara historis, negara yang paling kompetitif dan setia  adalah Belgia, Prancis, dan Italia sejak awal abad ke-20, dengan balap sepeda jalan raya pasca-Perang Dunia II di Kolombia, Denmark, Jerman, Luksemburg, Belanda, Portugal, Spanyol, dan Swiss. Namun seiring globalisasi membuat olahraga  semakin populer, negara-negara seperti Kazakhstan, Australia, Rusia, Slovakia, Afrika Selatan, Selandia Baru, Norwegia, Inggris, Irlandia, Polandia, dan Amerika Serikat terus menghasilkan pesepeda kelas dunia.  Kejuaraan jalan wanita pertama diadakan di Prancis pada tahun 1951. Kejuaraan Dunia di Reims edisi ke-31 pada tahun 1958 menambahkan bidang balap jalanan wanita  ke Kejuaraan Dunia Jalan Raya UCI.

Jenis road race

Satu hari

Jarak balapan satu hari profesional dapat mencapai 180 mil (290 km). Lintasan dapat berjalan dari satu tempat ke tempat lain atau terdiri dari satu atau lebih putaran suatu sirkuit; beberapa jalur menggabungkan keduanya, yaitu mengambil pengendara dari tempat awal dan kemudian menyelesaikan dengan beberapa putaran sirkuit (biasanya untuk memastikan tontonan yang baik bagi penonton di akhir). Balapan di sirkuit pendek, sering kali di pusat kota atau kota, dikenal sebagai criterium . Beberapa balapan, yang dikenal sebagai handicap, dirancang untuk mencocokkan pengendara dengan kemampuan dan/atau usia yang berbeda; kelompok pengendara yang lebih lambat mulai lebih dulu, dengan pengendara tercepat mulai terakhir dan karenanya harus berlomba lebih keras dan lebih cepat untuk mengejar pesaing lain.

Percobaan waktu

Individual time trial (ITT) adalah acara di mana pengendara sepeda berlomba sendirian melawan waktu di medan datar atau berliku, atau di jalan pegunungan. Uji waktu tim (TTT), termasuk uji waktu tim dua orang, adalah balapan sepeda berbasis jalan di mana tim pengendara sepeda berpacu melawan waktu. Dalam uji waktu tim dan individu, pengendara sepeda memulai balapan pada waktu yang berbeda sehingga setiap awal adil dan seimbang. Tidak seperti uji coba waktu individu di mana pesaing tidak diizinkan untuk ‘draf’ (naik di slipstream) di belakang satu sama lain, dalam uji waktu tim, pengendara di setiap tim menggunakan ini sebagai taktik utama mereka, setiap anggota mengambil giliran di depan sementara rekan satu tim ‘ duduk di belakang. Jarak balapan bervariasi dari beberapa km (biasanya prolog, uji coba waktu individu biasanya kurang dari 5 mil (8,0 km) sebelum balapan etape,

Panggung balapan

Balapan etape terdiri dari beberapa balapan, atau etape , yang ditunggangi secara berurutan. Kompetitor dengan waktu kumulatif terendah untuk menyelesaikan semua tahapan dinyatakan sebagai pemenang keseluruhan, atau klasifikasi umum (GC). Perlombaan etape mungkin juga memiliki klasifikasi dan penghargaan lain, seperti pemenang etape individu, pemenang klasifikasi poin , dan pemenang ” Raja Pegunungan ” (atau klasifikasi pegunungan). Perlombaan panggung juga bisa menjadi serangkaian balapan jalan raya dan uji coba waktu individu (beberapa acara termasuk uji coba waktu tim). Pemenang tahap adalah orang pertama yang melewati garis finis hari itu atau pembalap time trial (atau tim) dengan waktu terendah di lapangan. Pemenang keseluruhan dari balapan etape adalah pebalap yang mengambil waktu agregat terendah untuk menyelesaikan semua etape (dengan demikian, pebalap tidak harus memenangkan semua atau salah satu etape individu untuk menang secara keseluruhan). Balapan tahap tiga minggu disebut Grand Tours. Kalender balap sepeda jalan raya profesional mencakup tiga Tur Besar – Giro d’Italia, Tour de France, dan Vuelta a Espana.

Baca Juga : Jalur Sepeda Utama Didedikasikan Dan Ditandai Di Prancis

Randonneuring dan ultra-jarak jauh

Balapan bersepeda ultra-jarak jauh adalah acara satu tahap yang sangat panjang di mana jam balapan terus berjalan dari awal hingga akhir. Badan sanksi mereka biasanya independen dari UCI. Mereka biasanya berlangsung beberapa hari dan pengendara mengambil istirahat pada jadwal mereka sendiri, dengan pemenangnya menjadi yang pertama melewati garis finish. Di antara ultramaraton paling terkenal adalah Race Across America (RAAM), perlombaan satu tahap tanpa henti dari pantai ke pantai di mana pengendara menempuh jarak sekitar 3.000 mil (4.800 km) dalam waktu sekitar seminggu. Perlombaan ini disetujui oleh Asosiasi Bersepeda UltraMarathon(UMCA). RAAM dan acara serupa memungkinkan (dan sering kali mengharuskan) pembalap didukung oleh tim staf; ada juga balapan sepeda ultra-jarak jauh yang melarang semua dukungan eksternal, seperti Balap Lintas Benua dan Balap Roda Pasifik India .

Aktivitas terkait randonneuring tidak sepenuhnya merupakan bentuk balap, tetapi melibatkan bersepeda di jalur yang telah ditentukan sebelumnya dalam batas waktu yang ditentukan.

Peralatan

Sepeda yang paling umum digunakan dalam balapan jalan raya hanya dikenal sebagai sepeda balap . Desain mereka diatur secara ketat oleh UCI, badan pengatur olahraga. Sepeda time trial spesialis digunakan untuk acara time trial.

Sepeda yang disetujui untuk digunakan di bawah peraturan UCI harus tersedia untuk penjualan komersial dan merupakan hal yang biasa bagi pengendara sepeda amatir untuk memiliki sepeda yang identik dengan yang digunakan untuk memenangkan balapan besar.

Pakaian yang dikenakan untuk balap jalanan dirancang untuk meningkatkan aerodinamis dan meningkatkan kenyamanan pengendara. Celana pendek pengendara mengandung bantalan untuk meningkatkan kenyamanan, dan bahan dipilih untuk mengatur suhu pengendara, mengatur keringat, dan menjaga pengendara tetap hangat dan kering dalam kondisi basah. Kaus sepeda pada awalnya terbuat dari wol; kaus modern terbuat dari bahan sintetis seperti lycra .

Helm sepeda dibuat wajib untuk balap jalanan profesional pada tahun 2003, setelah kematian pengendara sepeda Andre Kivilev

Taktik

Sejumlah taktik digunakan untuk mencapai tujuan perlombaan. Tujuan ini adalah menjadi yang pertama melewati garis finis dalam hal balapan satu tahap, dan mencatat waktu finis agregat paling sedikit dalam hal balapan multi-tahap.

Penyusunan

Taktik didasarkan pada manfaat aerodinamis dari drafting , di mana pengendara dapat secara signifikan mengurangi upaya pedal yang diperlukan dengan mengikuti arus slip pengendara di depan. Berkendara di medan utama, atau peloton , dapat menghemat sebanyak 40% energi yang digunakan untuk gerakan maju jika dibandingkan dengan berkendara sendirian. Beberapa tim menunjuk seorang pemimpin, yang anggota tim lainnya ditugaskan untuk menjaga diri dari angin dan dalam posisi yang baik sampai bagian penting dari perlombaan. Hal ini dapat dijadikan kekuatan atau kelemahan oleh pesaing; pengendara dapat bekerja sama dan menyusun satu sama lain untuk naik dengan kecepatan tinggi ( paceline atau eselon ), atau satu pengendara bisa dudukdi roda pesaing, memaksa orang lain untuk melakukan bagian yang lebih besar dari pekerjaan dalam mempertahankan kecepatan dan berpotensi lelah lebih awal. Drafting tidak diizinkan dalam uji coba waktu individu.

Istirahat

Sekelompok pengendara yang “melepaskan diri” (“break”) dari peloton memiliki lebih banyak ruang dan kebebasan, dan karenanya dapat diuntungkan dalam situasi tertentu. Bekerja sama dengan lancar dan efisien, kelompok kecil berpotensi mempertahankan kecepatan lebih tinggi daripada peloton, di mana pengendara yang tersisa mungkin tidak termotivasi atau terorganisir untuk mengejar secara efektif. Biasanya seorang pebalap atau sekelompok pebalap akan mencoba melepaskan diri dari peloton dengan menyerang dan melaju ke depan untuk mengurangi jumlah pesaing untuk menang. Jika break tidak berhasil dan tubuh pengendara sepeda kembali bersatu, seorang sprinter akan sering menang dengan mengalahkan pesaingnya di peregangan terakhir. [9]Kerja sama tim antar pebalap, baik yang telah diatur sebelumnya maupun ad hoc, penting dalam banyak aspek: dalam mencegah atau membantu keberhasilan break, dan terkadang dalam mengantarkan seorang sprinter ke depan lapangan.

Medan dan kondisi

Untuk membuat lintasan lebih selektif, balapan sering kali menampilkan bagian yang sulit seperti tanjakan yang sulit, turunan cepat, dan terkadang permukaan teknis (seperti paving berbatu yang digunakan dalam balapan Paris–Roubaix ). Efek drafting berkurang di bagian yang sulit ini, memungkinkan pengendara terkuat dalam kondisi untuk menjatuhkan pengendara yang lebih lemah, mengurangi jumlah pesaing langsung yang dapat mengambil kemenangan. Cuaca, khususnya angin, juga merupakan faktor pembeda yang penting.

Pendakian

Pendakian adalah tempat yang sangat baik bagi pengendara tunggal untuk mencoba dan melepaskan diri dari kelompok, karena kecepatan berkendara yang lebih rendah dalam pendakian sangat mengurangi keuntungan peregangan kelompok. Pengendara yang melarikan diri kemudian dapat lebih memanfaatkan posisi pengendara itu saat menuruni bukit, karena menuruni bukit saja memungkinkan lebih banyak ruang manuver dan karenanya kecepatan lebih tinggi daripada saat berkelompok. Selain itu, karena kelompok pengendara menjaga lebih banyak ruang di antara mereka untuk alasan keamanan, manfaat peregangan mereka kembali berkurang. Jika tindakan ini terjadi relatif dekat dengan target (misalnya kelompok lain di depan, atau finis), perjalanan di atas medan yang lebih datar setelah penurunan tidak cukup lama untuk membiarkan efek peregangan (yang kemudian bekerja dengan kekuatan penuh lagi) membuat sekelompok mengejar, membuat pelarian pendakian menjadi lebih menarik.

Angin silang

Kondisi angin juga dapat membuat bagian rutin dari jalur berpotensi menjadi selektif. Crosswinds, khususnya, mengubah posisi “bayangan” saat menggambar pengendara, biasanya menempatkannya secara diagonal di belakang pengendara utama, membentuk garis pengendara yang disebut eselon . Untuk memanfaatkan ini, pengendara yang menyerang mengendarai dengan kecepatan tinggi di depan peloton, di seberang jalan dari mana angin bertiup. Pengendara berikut tidak dapat sepenuhnya berlindung dari angin. Jika taktik seperti itu dipertahankan cukup lama, pengendara yang lebih lemah di suatu tempat di garis tidak akan dapat menjaga kontak dengan pengendara langsung di depan, menyebabkan peloton pecah.

Kecepatan

Selain kebugaran yang luar biasa, pengendara yang sukses harus mengembangkan keterampilan penanganan sepeda yang sangat baik agar dapat berkendara dengan kecepatan tinggi dalam jarak dekat dengan pengendara lain. Pengendara individu dapat mencapai kecepatan 110 km/jam (68 mph) saat menuruni jalan pegunungan yang berkelok-kelok dan dapat mencapai kecepatan level 60–80 km/jam (37–50 mph) selama sprint terakhir hingga garis finis. Pada balapan etape panjang, seperti Grand Tour, kecepatan rata-rata pemenang biasanya mendekati 40 km/jam.

Gruppetto

Dalam balapan yang lebih terorganisir, gerobak SAG (“dukungan dan perlengkapan”) atau gerobak sapu mengikuti balapan untuk menjemput orang yang tersesat. Dalam balap etape profesional, khususnya Tour de France, pebalap yang tidak dalam posisi untuk memenangkan perlombaan atau membantu rekan setimnya, biasanya akan berusaha naik ke finis dalam persentase tertentu dari waktu finis pemenang, untuk diizinkan memulai. panggung keesokan harinya. Seringkali, pengendara dalam situasi ini bersatu untuk meminimalkan upaya yang diperlukan untuk menyelesaikan dalam batas waktu; kelompok pengendara ini dikenal sebagai gruppetto atau autobus . Dalam balap satu hari, para profesional yang tidak lagi memiliki kesempatan untuk mempengaruhi hasil balapan akan secara rutin mengundurkan diri, bahkan jika mereka tidak cedera dan mampu melaju hingga finis.

Tim

Meskipun prinsipnya tetap bahwa pemenangnya adalah yang pertama melewati garis, banyak pengendara dikelompokkan bersama dalam tim, biasanya dengan sponsor komersial. Pada tim profesional dan semi-profesional, nama tim biasanya identik dengan sponsor utama. Sebagai contoh, beberapa tim profesional terkemuka dalam 30 tahun terakhir adalah Tim Telekom , Tim Jumbo–Visma , ONCE , Mapei dan Lampre . Ukuran tim bervariasi, dari tiga di ajang amatir untuk pebalap klub hingga delapan di balapan profesional. Pembalap tim memutuskan di antara mereka sendiri, sebelum dan selama balapan, siapa yang memiliki peluang terbaik untuk menang. Pilihannya akan tergantung pada bukit, kemungkinan seluruh bidang akan selesai bersama dalam sprint, dan faktor lainnya. Pembalap lain dalam tim, atau domestiques , akan mengabdikan diri untuk mempromosikan peluang pemimpin, bergiliran angin untuknya, menolak untuk mengejar dengan peloton ketika dia melarikan diri, dan seterusnya. Tujuannya biasanya untuk memungkinkan pemimpin memiliki energi yang cukup untuk lepas landas pada titik kritis perlombaan dan menuju kemenangan. Namun, ada banyak skenario alternatif tergantung pada kekuatan tim dan situasi balapan.

Untuk memberikan gambaran tentang taktik yang dapat digunakan saat balapan berlangsung, satu skenario hipotetis tetapi cukup tipikal dalam balap satu hari adalah sebagai berikut: di akhir balapan, kelompok terdepan (dengan sisa lapangan terlalu jauh di belakang menjadi ancaman) berisi pembalap A dan B dari tim P, dan pembalap C dari tim Q, D dari tim R, E dari Tim S, dan F dari Tim T. Dari sisa pembalap, C umumnya dianggap sebagai sprinter tercepat kelompok jika balapan mencapai finish sprint, hal-hal lain dianggap sama. Dari pebalap Tim P, A dianggap sebagai sprinter tercepat, tetapi masih belum diunggulkan untuk menang melawan C. Jadi A dan B dapat mencoba dan menggunakan nomor ekstra mereka untuk meningkatkan peluang salah satu tim mereka menang. Pengendara B mungkin mencoba menyerang (naik cepat untuk memimpin grup) dan pergi. Ini melayani dua tujuan. Sedangkan jika mereka bekerja sama, pebalap yang tersisa mungkin dapat dengan mudah mengejar B, pebalap D, E, dan F mungkin enggan bekerja sama dengan C untuk mengejar, dengan alasan bahwa dengan mengejar mereka hanya membantu C daripada meningkatkan peluang mereka sendiri. Jadi B mungkin memenangkan perlombaan untuk tim Q, meskipun mereka bukan pemimpin tim yang ditunjuk. Lebih jauh lagi, bahkan jika C (dengan kemungkinan kerja sama dari D, E, dan F) berhasil mengejar B, A akan mampu membuat draft di belakang kelompok daripada mengeluarkan energi untuk berkontribusi pada pengejaran, memberi A peluang lebih besar memenangkan sprint finish atau memasang serangan sukses mereka sendiri. Jadi B mungkin memenangkan perlombaan untuk tim Q, meskipun mereka bukan pemimpin tim yang ditunjuk. Lebih jauh lagi, bahkan jika C (dengan kemungkinan kerja sama dari D, E, dan F) berhasil mengejar B, A akan mampu membuat draft di belakang kelompok daripada mengeluarkan energi untuk berkontribusi pada pengejaran, memberi A peluang lebih besar memenangkan sprint finish atau memasang serangan sukses mereka sendiri. Jadi B mungkin memenangkan perlombaan untuk tim Q, meskipun mereka bukan pemimpin tim yang ditunjuk. Lebih jauh lagi, bahkan jika C (dengan kemungkinan kerja sama dari D, E, dan F) berhasil mengejar B, A akan mampu membuat draft di belakang kelompok daripada mengeluarkan energi untuk berkontribusi pada pengejaran, memberi A peluang lebih besar memenangkan sprint finish atau memasang serangan sukses mereka sendiri.

Dalam balapan profesional, koordinasi tim sering dilakukan melalui komunikasi radio antara pebalap dan direktur tim, yang mengendarai mobil tim di belakang balapan dan memantau situasi secara keseluruhan. Pengaruh radio pada taktik balapan adalah topik diskusi di antara komunitas bersepeda, dengan beberapa berpendapat bahwa pengenalan radio pada 1990-an telah mendevaluasi pengetahuan taktis pengendara individu dan telah menyebabkan balap kurang menarik. Pada bulan September 2009, Union Cycliste Internationale (UCI), badan pengatur balap sepeda profesional, memutuskan untuk melarang penggunaan radio tim dalam balap jalanan elit pria secara bertahap.  Namun, setelah protes dari tim, larangan yang diperkenalkan pada tahun 2011 mengecualikan balapan di sirkuit pria dan wanita tingkat atas (UCI World Tour dan UCI Women’s Road World Cup ) dan pada tahun 2015 UCI membalikkan posisinya, memungkinkan radio balapan digunakan di acara kelas HC dan kelas 1 dari musim 2016.